Yang Ikut

Sunday, 17 May 2009

Mengapa kita sesat tanpa kita sedar

Reactions: 
Hari ini kita berbincang hal yang lain. Kita berbincang hal guru.

Sekarang di mana-mana tempat, kita sibuk untuk mendapatkan ilmu yang baik. Kita memohon untuk ke universiti bagi mendapatkan guru dan pengajar terbaik. Kita mengikuti kuliah agama untuk mendapatkan pengetahuan yang berguna agar kita tidak sesat dan tersalah jalan. Semua itu hal yang baik. Semua itu satu kewajipan.

Tetapi, dalam menelusuri hal-hal pengetahuan, kita selalu terlupa sesuatu. Kita terlupa salur galur dan sejarah guru. Dalam bahasa yang biasa digunapakai, kita tidak menjejak sanad guru. Ini menyebabkan kita kadangkala tidak begitu tahu sama ada apa yang kita pelajari itu betul atau tidak.

Menjadi satu trend sekarang ini, kita cenderung untuk cepat terpedaya dengan watak-watak orang alim yang berserban besar, atau bercakap hal agama dengan begitu petah. Itu menjadikan kita cepat kagum. Kita ingat apa yang mereka cakap semua betul. Apa yang mereka buat juga betul.

Ingat, belum tentu semua itu betul. Sebab itu kita perlu tahu salur galur dan sanad guru. Pengajian kitab lama dan sistem pengajaran pondok akan memulakan pengajian kitab mereka dengan menceritakan salasilah guru. Guru yang mengajar akan memberitahu mereka belajar dari siapa, dan guru mereka pula ialah murid kepada guru sebelumnya, dan guru sebelumnya adalah murid kepada ulama sebelumnya. Sehinggalah sampai kepada pokok asal usul guru. Jadi kita tahu dari mana aliran pengajian agama yang kita ikuti.

Kita tahu kita tidak sesat kalau kita tahu dari mana asasnya pengajian itu. Nampaknya sekarang ini, hal ini sudah terabai. Ada yang tidak begitu ambil tahu hal ini. Kita mula percaya apa yang sesorang itu katakan kerana dia nampak alim dan warak. Sering bercakap hal ilmu. Sering bercakap hal yang baik.

Sebab itu, sebelum memulakan sesuatu, ada baiknya kita tanyakan sesuatu. Sebab ada juga berlaku kes, kerana kurangnya penjejakan sanad guru, ada guru yang tiba-tiba muncul dengan pengetahuan yang janggal. Ia bercampur di antara yang betul dan tidak. Bercampur dengan macam-macam aliran yang diceduk di sana sini. Ini kadang-kadang menjadikan kita sebenarnya sedang tersesat arah tanpa kita kita ketahui.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails