Yang Ikut

Saturday, 16 May 2009

Malaysia - aku akan sampai nanti

Reactions: 
Tinggal 3 hari lagi aku akan balik Malaysia. Sekarang baru aku terasa betapa Malaysia itu satu negara untuk dilawati dan diziarahi. Walaupun di sini pun segalanya ada, tetapi ada juga perkara yang tidak ada di sini.

Di sini ada Central Market - ia bukan Central Market seperti di Malaysia. Selain menjual barang cenderamata, Central Market juga adalah tempat menjual buah-buahan, sayur, ikan, daging, kedai makan dan segala macam perkara yang lain. Majoritinya dikuasai oleh masyarakat Cina dan Vietnam - menjadikan ia bandar asing di tengah Adelaide.

Selain Central Market, di bandar Adelaide ini terdapat sebuah muzium negeri, Art Gallery, perpustakaan, dan Rundle Mall yang menjadi lorong temasya warganya. Di Art Gallerry, tidak ada pelukis di situ seperti di Central Market di Malaysia. Ia hanya menempatkan lukisan-lukisan oleh pelukis ternama. Ada di antaranya yang dilukis lebih ratusan tahun dahulu. Ia memang hebat. Aku sudah berkali-kali singgah di situ - cuma aku tidak boleh mengambil gambar di dalamnya.

Perpustakaannya juga baik. Baik bukan kerana ia ada banyak buku. Ia baik kerana menawarkan banyak perkhidmatan lain. Ia menyediakan kelas belajar bahasa Inggeris, khidmat 'editing', bengkel kekeluargaan, kemudahan internet dan segala macam yang lain. Sebenarnya, di hampir setiap 'suburb' ada perpustakaannya sendiri. Ia bukan sekadar tempat meminjam buku dan vcd filem, tetapi tempat masyarakat mendapatkan pengetahuan dan ilmu. Kalau anda sakit, atau tidak mampu ke perpustakaan, anda boleh menghubungi pihak perpustakaan untuk datang mengambil anda di rumah, atau menghantarkan buku kepada anda. Begitulah mereka.

Perkhidmatan bas juga baik. Ia datang tepat waktu dan anda tidak perlu bimbangkan akan ada pemandu bas yang menengking tidak tentu fasal ke arah anda. Tidak juga akan ada penyeluk poket yang akan mencuri dompet anda yang tidak ada wang itu. Orang tua akan dilayan dengan begitu hormat. Mereka bukanlah pendokong gagasan Islam Hadhari, tetapi mereka lebih Islam daripada kebanyakan orang Islam.

Adelaide ini juga terdapat berpuluh-puluh atau beratus buah gereja. Aku tidak pernah menghitungnya. Tetapi, anda akan bertemu dengan gereja di setiap sudut kota dan jalan. Ada yang telah ratusan tahun dibangunkan, ada yang mungkin sekitar puluhan tahun. Sebenarnya, South Australia itu sendiri terkenal sebagai 'negeri gereja' sebelum beberapa tahun ini ditukar sebagai 'state of festival'.

Jadi, jangan hairan kalau Adelaide ini tidak seperti Sydney atau Melbourne. Ia tidak sesak dan padat. Menurut sejarahnya, pendiri kota ini ialah masyarakat Inggeris yang datang sebagai mubaligh atau cendekiawan. Mereka orang berada. Mereka bukanlah kumpulan banduan yang dibawa oleh Inggeris. Sebab itulah, pihak penjajah Inggeris tidak boleh mengerah mereka mendirikan kota seperti yang berlaku di Melbourne atau banyak tempat lain.

Anda boleh bertemu segalanya di Adelaide. Tetapi, ada satu perkara yang tidak akan anda temui di sini. Anda tidak ada ayah dan ibu di sini. Sebab itulah anda perlu berbangga dengan Malaysia.

1 comment:

ainishamsi said...

tiba-tiba teringatkan family bila baca entry ni.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails