Yang Ikut

Wednesday, 27 May 2009

Baiknya orang kampung

Reactions: 
Hari ini Rabu. Changlun akan kembali dimeriahkan dengan pasar malam. Dahulu, pasar malam Changlun hanya untuk orang kampung. Sekarang tidak lagi. Ia kini menjadi pasar malam antarabangsa. Banyak orang luar. Banyak orang Arab juga yang kebanyakannya mungkin pelajar UUM.

Beberapa hari ini tidak sempat mengemaskini. Sibuk dengan macam-macam hal. Kadang-kadang hal kajian. Kadang-kadang hal keluarga. Tetapi, banyak halnya ialah lepak dan minum teh tarik di kedai.

Banyak bezanya di antara orang kampung dengan orang bandar kalau kita singgah di kedai kopi. Setiap hari, akan ada orang yang akan membayar anda minum secara percuma. Mereka membayar bukan anda seorang, tetapi semua orang yang minum di dalam kedai. Kalau ada 10 orang, mereka akan membayar semuanya. Kadang-kadang mereka membayar, ada harinya kita pula membayar.

Tetapi, itulah orang kampung. Mereka baik hati. Mereka tidak kaya. Tidak ada banglo mewah. Tidak ada kereta besar. Tidak ada gaji. Tidak kenal dengan VIP yang besar-besar. Tidak ada ijazah universiti yang berjela-jela. Malah, ada yang tidak ke sekolah pun.

Tetapi hati mereka baik. Mereka tidak hairan pun dengan wang. Berapa kali di Kuala Lumpur, tiba-tiba ada orang yang belanja anda minum? Kalau ada pun, kawan-kawan anda juga.

Orang kampung bersifat mulia dalam banyak hal. Minggu lepas, ada orang yang meninggal dunia. Hampir kebanyakan orang kampung pergi ke kubur mengorek liang. Yang kuat mencangkul tanah, yang ada duit memberi makan. Yang sakit sendi kerana chikunkunya sekadar duduk-duduk. Semuanya tidak ada upah. Semuanya percuma. Aku? Aku duduk berborak sahaja! Itu sahaja yang aku ada.

Tetapi hebatnya orang kampung, kalau ada yang mati, mereka tidak akan pergi menoreh hari tersebut. Mereka akan menguruskan hal masyarakat terlebih dahulu. Mereka mungkin tidak akan mempunyai pendapatan sebanyak RM20-RM50 sehari. Tetapi mereka tidak hairan. Mereka lebih mengutamakan orang lain. Mereka tidak setamak kita yang ada gaji besar dan wang yang banyak.

Semua ini tidak diajar dalam buku 1000 halaman atau kuliah oleh profesor terkenal yang tidak pernah menulis buku dalam bilik kuliah. Mereka belajar dari hati mereka sendiri.

4 comments:

ainishamsi said...

gila cool orang kampung.

serius~

Abang Ben said...

betul la memang terasa beza...

ihsan_huhu said...

kat kampug kopi murah.

kat sini kopi $4.00 secawan

haih

Sab said...

itu la hebatnya kampung....takde kampung, takde la bandar...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails