Yang Ikut

Sunday, 1 February 2009

Apa yang susah bila menulis

Reactions: 
Apa yang paling susah ketika anda menulis?

Soalan ini dituju bukan hanya untuk mereka yang buat PhD, soalan ini mungkin juga sesuai untuk yang menulis surat cinta.

Menulis seperti juga bercakap. Yang berbeza di antara keduanya ialah menulis menyusun ayat di atas kertas, bercakap pula menyusun ayat di hujung lidah. Jadi apa yang susah?

Susahnya menulis ialah kerana kita perlu berfikir. Tidak boleh menulis tanpa berfikir. Berfikir pula tidak boleh sembarangan. Kita bukan manusia hebat seperti Albert Enstein. Berfikir perlukan otak menggelintar maklumat. Maklumat tidak boleh didapatkan tanpa pemerhatian, perbualan atau pembacaan. Sebab itu berfikir adakalanya lebih susah dari menulis.

Menulis pula tidak sama seperti bercakap. Kita perlukan sampaikan mesej dengan sempurna. Kalau tidak orang akan bingung dan tertanya-tanya. Menulis juga perlukan penggunaan bahasa yang baik. Kalau tidak orang akan menyangka buruk dengan diri kita.

Bercakap walaupun perlu baik, tetapi orang tidak hanya menilai melalui kata-kata. Orang menilai juga berdasarkan memek muka dan bahasa tubuh. Sebab itu kadang-kadang kita boleh faham orang bercakap sesuatu walaupun dia tidak lagi habis bercakap. Kita juga boleh menilai apa yang seseorang maksudkan melihat bahasa tubuhnya.

Menulis tidak ada 'clue' yang lain. Sebab itu, kita tidak digalakkan menghantar SMS atau e-mel dengan menulis dalam tulisan besar. Tujuan kita mungkin baik, tetapi orang akan menafsirkan perkara lain.

Di kalangan penyelidik yang sedang melakukan PhD sekarang, aku rasa kami berhadapan dengan hal ini. Kita bukan hanya kebingungan berfikir, tetapi adakalanya apa yang kita tulis tidak sampai maksudnya. Ini bukan bermakna kerana kita terpaksa menulis dalam bahasa Inggeris, maka maksud kita tidak sampai. Menulis dalam bahasa Melayu pun belum tentu lagi.

Ada seorang pelajar wanita Australia, lahir di Australia dan bercakap 100% peratus dalam bahasa Inggeris, tetapi ketika menghadiri bengkel menulis, yang mengkritik tulisannya bukan hanya guru bahasa Inggeris, tetapi juga pelajar antarabangsa. Ini bukti halangan menulis bukan hanya kerana masalah bahasa. Ia sebenarnya masalah pemikiran.

Bagaimana mengatasinya. Nanti aku ulas dalam entri selanjutnya. Kita bercerita tentang peta minda.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails