Yang Ikut

Monday, 16 February 2009

Kita perlu menjadi manusia lemah

Reactions: 
Lama tidak menulis. Sibuk dengan kerja-kerja belajar. Beberapa hari lalu sibuk menulis untuk jurnal. Akhirnya siap dan berjaya dihantar. Masuk atau tidak ke dalam jurnal, itu hal lain. Sekurang-kurangnya kita sudah mencuba.

Namun ada beberapa pengetahuan baru yang dipelajari sepanjang 7 hari suntuk kesibukan ini. Ada kawan-kawan bertanya, bagaimana aku boleh tulis dengan cepat (cepat tidak semestinya baik).

Ada beberapa petua yang aku jumpa:

1. Kekuatan orang lemah ialah kelemahannya.
Macam mana? Misalnya begini. Aku tahu bahasa Inggeris aku kelas ayam. Tatabahasa tunggang langgang. Jadi kerana kelemahan itulah kita perlu siapkan kerja dengan lebih cepat. Hanya dengan cara itu sahaja kita boleh meminta bantuan orang lain untuk membaca, menyemak dan memperbaiki kelemahan tulisan kita. Setakat ini sahaja, selain beberapa orang Melayu yang membantu, serta penyelia, beberapa guru bahasa Inggeris seperti Jacquie Mollar, Monica Behrand dan juga editor Phil Thomas yang jadi kawan baik. Kalau tidak tahu kelemahan itu, mungkin kita tidak pun berbaik-baik dengan orang berkenaan.

2. Kelemahan orang bijak ialah kebijaksanaannya.
Orang bijak mungkin melihat banyak perkara sebagai senang dan mudah. Mereka yakin dapat mengatasi sesuatu dengan cepat. Sebaliknya itulah kelemahannya. Itulah yang menyebabkan adakalanya kerja-kerja yang perlu disiapkan dengan lebih cepat tertangguh beberapa kali.

Jadi, adakalanya perlu kita menjadi orang yang lemah. Kerana kelemahan itulah sumber kekuatan. Aku akan menulis lagi kalau ada masa. Sekarang ini sibuk untuk beberapa makalah lagi.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails