Yang Ikut

Sunday, 1 February 2009

Kemelut politik Perak: checkmate?

Reactions: 
Nota: Artikel ini bukan artikel politik. Ia perbincangan psikologi.

Senario politik di Perak semakin panas. Dengan kemenangan tipis Pakatan Rakyat(PR) berbanding Barisan Nasional (BN) dalam pilihanraya Mac 2008 (31 kerusi berbanding 27), bermakna kedua-dua pihak saling memasang strategi untuk menjatuhkan di antara satu sama lain. Ia bukan hal salah atau tidak, ini hal 'tipu helah' politik.

Kejutan berlaku beberapa hari lalu apabila Adun Bota yang mewakili BN tiba-tiba mengumumkan keluar parti dan menyertai PR.

Namun, kejutan itu tiba-tiba beralih arah apabila dua Adun Parti Keadilan Rakyat (PKR) tiba-tiba 'hilang' beberapa hari. Spekulasi mereka akan keluar parti terus bertebaran di laman web dan akhbar perdana. Beberapa jam tadi tersiar berita di laman web The Star yang mereka telah pun meletakkan jawatan sebagai ahli dewan. Berita terbaru pula lain ceritanya. Lihat sini.

Sebagai orang awam, jangan terkejut dengan berita-berita ini. Berita ini lebih kepada 'aku tahu kamu, kamu tak tahu aku', atau 'kamu tak tahu aku, tetapi aku tahu kamu'. Ini adalah strategi pintar kedua-dua pihak - BN dan PR.

Dalam psikologi, ada satu permainan kognitif yang biasanya dikenali sebagai Johari window. Anda boleh baca di sini. Anda juga boleh baca hal ini di sini.

Teori ini antara lain mengemukakan betapa manusia mempunyai beberapa kotak yang dikenalinya sebagai Arena/Open (terbuka), Facade (kelabu), Blind Spot (titik buta) dan unknown tidak diketahui.

1. Dalam laman terbuka (open), kita tahu dan orang lain tahu mengenai diri kita. Misalnya nama kita. Orang lain tahu, kita pun tahu.

2. Pada titik buta, kita tidak tahu mengenai diri kita, tetapi orang lain tahu mengenai diri kita. Misalnya perangai kita yang mungkin disukai/tidak disukai orang lain. Sebab itulah jangan terkejut kalau ada orang yang tergila-gilakan anda, walaupun anda tidak tahu mengapa. Mungkin ada hal yang dia tahu, tetapi kita sendiri tidak tahu. Pemain gitar yang baik mungkin tahu dia boleh bermain gitar. Sejauh mana sedapnya petikan gitar selalunya yang menilai ialah orang lain.

3. Pada titik kelabu, kita tahu mengenai diri kita, tetapi orang lain tidak tahu mengenai diri kita. Misalnya kita mempunyai tahi lalat di punggung (kecualilah kalau ada orang lain tahu?). Atau nombor pin akaun bank. Atau kita mempunyai perangai tertentu yang dirahsiakan daripada pengetahuan umum termasuk ahli keluarga sendiri. Ini adalah wilayah kekuasaan kita.

Sebab itu biasanya sebelum bertemu dengan seseorang dalam temujanji atau temuduga, kita akan cuba ambil tahu mengenai hal orang atau organisasi yang berkaitan. Ini bagi membolehkan kita mengurangkan titik kelabu pihak berkenaan.

4. Pada titik tidak diketahui (unknown), kedua-dua pihak tidak tahu mengenai diri kita. Kita pun tidak tahu, orang pun tidak tahu. Apa ya? Penjelasan umum mungkin susah. Penjelasan psikologi membawa maksud trait terpendam. Misalnya sakit jiwa. Kita tidak tahu yang pada masa hadapan kita akan sakit jiwa kerana ada saraf dalam otak yang sudah tidak berfungsi, dan orang lain pun tidak tahu hal ini. Dalam permainan bolasepak, biasanya kedua-dua pasukan tidak dapat menjangka keputusan perlawanan sehinggalah tamat permainan.

Apa kaitannya teori ini dengan politik di Perak?

Sejak PR menwar-warkan akan berlakunya crossover atau lompat parti, sebenarnya mereka telah bertindak membuka titik kelabu (no 3) menjadi lebih besar. Ini bermakna orang semakin tahu apa strategi politik PR. Hal ini sepatutnya menjadi rahsia politik. Akhirnya hal ini telah sampai menjadi laman terbuka (no 1). Strategi politik mereka telah diketahui orang lain - bukan sekadar musuh politik, bahkan orang umum.

Sedangkan yang PR tidak tahu ialah apakah yang orang lain tahu mengenai diri mereka di titik buta (no 2). Sepatutnya ruang ini dikecilkan lagi. Sekurang-kurangnya mereka boleh jangkakan apa yang orang lain tahu mengenai diri mereka.

Jadi, apabila berlakunya crossover seorang Adun BN ke PR, sebenarnya pihak BN tentu telah ada strateginya juga. Inilah politik. Politik adalah dunia penuh strategi. Kalau tiada strategi, itu bukan politik.

Siapa yang akan checmate dulu? Kita tunggu dan lihat. Ia bergantung kepada siapa yang ada lebih banyak maklumat dan menyimpan strategi penting.

Implikasi untuk kita

Untuk menjadi orang hebat, kita sepatutnya memastikan titik kelabu kita sentiasa besar. Maksudnya rahsia strategi kita disimpan baik. Jangan biarkan orang lain tahu kekuatan kita. Misalnya ilmu kita. Jangan terlalu mendedahkan kepada orang lain. Biarlah nampak sedikit bodoh.

Kalau tidak, nanti orang tahu bagaimana untuk menjatuhkan kita. Sebab itu dalam kaedah perang Tsun-Tzu, yang ditunjuk ialah pedang panjangnya. Pedang pendek sentiasa tersembunyi. Pedang panjang hanya umpan, pedang pendek itulah yang bakal menikam.

Nota untuk Azam Swinging Bowl- ini bukan nasihat, hanya contoh.

Peniaga seperti Azam banyak merahsiakan hal perniagaannya seperti berapa kos sewanya, untungnya dan siapa rakan perniagaannya. Dia juga tidak memberitahu apakah resipi masakannya kerana semua itu adalah titik kelabu yang perlu ditebalkan. Yang perlu Azam lakukan ialah mengecilkan titik buta. Ini bermakna dia berusaha untuk tahu apa yang orang lain tahu mengenai kedai Swinging Bowl. Dengan cara ini dia sudah tahu apa langkah selanjutnya yang patut dia lakukan.

3 comments:

Abang Ben said...

eemmm... rasa macam nak komen... tapi nanti gua baca lagi sekali huhuhu...

niesa.imana said...

salam wbt..

perkongsian yg amat menarik.. tengkiuk3.. +)

erm, ada cara x nak kenal pasti kelebihan & kekurangan diri sendiri?

FakirFikir said...

Ada beberapa cara. Salah satunya ialah Johari Window. Ada software boleh digunakan. Blh cari di internet.

Anyway, software yang paling tepat ada pada malaikat!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails