Yang Ikut

Sunday, 31 October 2010

Cerita aneh masyarakat kita

Reactions: 
I

Ramai pembaca blog ini mungkin masih belum lahir untuk melihat perkara yang aneh dalam masyarakat Melayu. Ketika aku masih bersekolah rendah, pasti di setiap musim menanam padi - kita akan terserempak dengan darah ayam yang dimasukkan ke dalam tempurung, dan seikat pohon padi yang digumpal bersama seketul selut di bahagian akarnya. Ada juga beberapa benih padi di situ. Ia diletakkan di batas sawah. Kononnya, dengan cara itu semangat padi akan menjaga dan memakmurkan penghasilan padi. Sampai sekarang, kalau ditanya - apakah sifatnya 'semangat' itu, tidak ada sesiapa boleh menjawabnya. Ia tidak saintifik dan tidak rasional.

Ada ketika-ketikanya, orang kampung akan mengadakan 'kenduri tolak bala' di hujung kampung bagi memulakan sesi menanam padi. Kami kanak-kanak begitu suka dengan acara itu, kerana ia membolehkan kami makan percuma. Ada juga gula-gula yang ditabur untuk kami berebut.

Ada musim-musim tertentu, kutu beruang menyerang juga.

Pada waktu yang lain - akan dilihat perut ayam, sebatang lilin dan sebiji telur ayam - entah sudah direbus atau tidak yang diletakkan di atas anyaman raga yang dibuat dari buluh. Ada juga secebis kain putih di atas raga tadi. Ia diletakkan di hujung kampung, atau di tepi sungai. Kononnya ia bagi menjamu 'nenek moyang' yang sedang marah kepada pesakit. Jadi itulah ubatnya. Kalau ditanya, nenek moyang itu siapa, dan apa bentuknya, tidak juga sesiapa akan mampu menjawabnya. Ia tidak saintifik, juga tidak rasional.

Kenduri pulut kuning dengan gulai ayam kampung adalah kegemaran aku. Malangnya, bila aku kian besar, aku tahu bawah ia adalah acara menjamu roh 'nenek moyang' agar tidak mengganggu kehidupan manusia.

Semua ini adalah perlakuan aneh lagi pelik. Ia bukan rawatan tradisional, tetapi inilah perlakuan Melayu yang dibawa dari unsur animism, Hindu dan Buddha, yang bercampur baur pula dengan tradisi Islam. Ia bercampur sekaligus menjadikan kita tidak tahu yang mana betul yang mana salah. Hendak dikatakan salah, ada doa di dalamnya. Hendak dikatakan betul, ada darah ayam pula.

Maka bercampurlah jampi serapah yang bercambur dengan nilai Islam yang tidak kita tahu yang mana boleh dipakai, yang mana tidak. Tatkala ada jampi -'Om ku pat peduk pedeng, tcap tua hai dai..." (untuk menghilangkan bisa ikan keli), yang kemudiannya bercampur pula dengan Dahulu Allah, Kemudian Muhammad. Untuk nota - Om - ialah nama tuhan Hindu, yang selalu ada jampi serapah tradisional Melayu. Inilah yang menjadikan hal jampi yang bagi tujuan baik - bercampur pula dengan ayat mistik - menjadikan banyak perkara tidak lagi relevan. Lebih baik dimakan sahaja ubat penahan sakit.

Kerana tujuannya adalah baik - menjadikan ada hal-hal yang tidak saintifik dan tidak rasional masih wujud dalam kehidupan kita. Ia banyak berlegar dalam pemikiran orang Melayu.

Baik sedikit, kini banyak hal yang tidak saintifik, tidak rasional yang sudah ditinggalkan. Sayangnya, ada sisa-sisa yang masih dikekalkan.


II
Satu hari yang lain - ini beberapa tahun dulu, seorang penduduk kampung aku yang sudah lumpuh beberapa tahun. Sebelum ajalnya, dia kelihatan seperti agak getir. Emak aku sebagai orang tua - memegang bahagian bawah pinggang pesakit tadi. Kita tahu ajal seseorang akan sampai dengan ada tanda-tanda fizikal tertentu. Ini bukan tidak rasional.

Emak aku memberitahu agar anak-anak pesakit tadi memanggil ahli keluarga yang lain. Nampaknya tidak juga. Mereka berkata emaknya sedang 'dimakan' oleh jin. Mereka akan memanggil bomoh. Kalau mereka berkata bahawa emak mereka dimakan jin, tetapi memanggil ustaz membacakan surah Yaasin, atau membawa ke hospital - ia boleh diterima. Kepercayaan karut itulah yang menghalang pemikiran berfikir secara rasional.

Satu waktu yang lain - ada seorang pemuda lelaki. Ia sering tidur untuk beberapa hari dan berkurung di dalam bilik. Kadang-kadang tidak keluar langsung. Heboh emaknya bahawa anaknya itu sedang diganggu jin. Merata tempat mencari orang yang boleh mengubati anaknya itu. Lama setelah itu - baru mereka tahu bahawa anaknya tidak diganggu jin. Tetapi anaknya sedang ketagihan pil 'ice'. Ia lebih bahaya dari jin yang jahat. Yang patut diketahui oleh masyarakat kita ialah simptom ketagihan dadah, dan bukannya penghuraian bersandarkan faktor luaran - faktor jin dan makhluk halus.

Seorang pemuda lelaki yang lain - di Kajang sakit secara tiba-tiba dan tidak boleh bercakap. Mulutnya terkunci. Bagaimana pun, tatkala malam menjelang, di dalam biliknya seorang diri - dia berpantun pula. Dia juga melukiskan penuh lukisan orang lidi di dinding biliknya, bahkan sampai ke silingnya juga. Dicarilah bomoh dari merata tempat. Seorang bomoh berkata bahawa dia sedang diganggu jin dan disantau orang. Diketuknya sebiji telur ayam, maka keluarlah sebilah jarum. Pemuda tadi tetap begitu, tidak juga sembuh. Dicari lagi bomoh yang lain. Dia memintakan beberapa barang untuk mengubat. Antaranya ialah benda-benda yang tersangkut di sarang labah-labah di batang pokok. Tetapi bahan ini perlu diambil dengan mulut, dan bukan tangan. Seorang lagi bomoh yang lain - yang di rumahnya penuh dengan gambar wali songo - berkata bahawa dia boleh mengubat pemuda tadi, tetapi dengan syarat perlu dibayar dahulu beberapa ratus ringgit.

III
Semua ini cerita aneh yang masih berlegar dalam kehidupan kita. Sesiapa pun juga- orang yang sakit, keluarga pesakit tidak ada pilihan. Mereka akan tetap berusaha memulihkan kesakitan. Hinggakan kadang-kadang ia boleh menggugat iman. Kadang-kadang ia menjadi pula mangsa bomoh mencari untung. Semuanya kerana ingin mengeluarkan jin yang sedang menganggu. Kalaulah dalam usaha itu, ada pertimbangan rasional, tentu kita boleh menghindar banyak hal negatif.

Benar - banyak orang berkata bahawa tidak semua perkara boleh dibuktikan dengan sains. Aku setuju, tidak dapat dibuktikan dengan sains tidaklah bermakna tidak rasional. Roh manusia tidak dapat dibuktikan dengan sains, tetapi ia rasional. Jin ujud dalam kehidupan manusia, walaupun tidak dapat dibuktikan dengan alat saintifik. Ia masih lagi rasional.

Begitupun, kerana tidak semua perkara dapat dibuktikan secara saintifik - tidak pula memberi lesen untuk kita mempercayai banyak hal karut lagi menyongsangkan. Kita perlu berfikir secara rasional. Rasional ini terlebih utama dari method rawatan, baik bersifat saintifik atau tidak.

Yang tidak rasionalnya ialah apabila kita percaya banyak sebab kesakitan didatangkan oleh jin. Yang tidak rasionalnya ialah apabila jin dijadikan sebagai punca segala kesakitan yang ditanggung manusia.

Akhirnya, manusia lebih percaya kepada jin berbanding kekuatan diri sendiri.

Nanti sambung.

2 comments:

ismadiyusuf said...

keyakinan agama Islam yang kurang menyebabkan yakin dengan benda-benda yang karut, ia terjadi disebabkan oleh kepentingan beberapa pihak atas kelemahan keyakinan orang Islam sendiri...waallahualam

Muhammad Teja said...

munasabah.

kita sendiri pun sudah ada konsep 'rasional' yakni 'munasabah'.

tapi, tak pernah diajar di sekolah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails