Yang Ikut

Tuesday, 26 October 2010

Rekod apa lagi?

Reactions: 
Dalam sebulan terakhir ini - ada 3 rekod baru Malaysian Book of Records. Dua daripadanya dihasilkan di universiti tempatan, dan satunya oleh orang awam. Aku tidak tahu sejak bila orang Malaysia begitu berahi untuk mencipta rekod baru ini. Aku juga selalu sangsi dengan hal mencipta rekod ini, yang adakalanya membuatkan orang luar ketawa. Rekod orang awam itu - memandu kereta secara mengundur sepanjang lebih 500 kilometer - sepatutnya tidak dibenarkan. Ia adalah satu kesalahan jalanraya. Ia juga membahayakan orang awam. Mengapa kita boleh berbangga dengan rekod seumpama itu.

Sebenarnya rekod seumpama itu boleh diciptakan oleh sesiapa sahaja. Di Australia, beberapa tahun dulu ada juga individu ingin mencipta rekod seumpama itu. Akhirnya ditahan polis kerana ia perlakuan yang membahayakan. Tidak ada sesiapa akan bertepuk tangan bangga dengan rekod aneh seumpama itu.

Di kampus universiti - tatkala banyak orang bercakap mengenai kebebasan mahasiswa dan merudum jatuh ranking universiti - ada pula rekod baru dihasilkan. Terbaru rekod membaca sajak 24 jam tanpa henti. Keduanya mencipta logo 1Malaysia dari ribuan biji gula-gula.

Apakah hebatnya rekod seumpama ini. Bukanlah tugas universiti menghasilkan rekod yang tidak mencerminkan nilai cendekia ini. Tugas universiti menghasilkan kajian bermutu tinggi. Melahirkan mahasiswa yang hebat. Menulis makalah yang boleh menyumbang kepada kebaikan sejagat. Semua orang - baik yang berada di dalam universiti, atau di luar, tahu fungsi universiti.

Aku meminati sajak. Tetapi, aku tidak pernah merasa gembira kalau ada orang mencipta rekod membaca sajak 24 jam tanpa henti, kerana aku tahu - besok lusa orang lain boleh membaca sajak 25 jam tanpa henti juga. Ia bukan hal yang susah. Apatah lagi membuat logo 1Malaysia dengan gula-gula. Besok lusa, akan ada orang boleh menyusun kasut bola untuk membuat logo. Juga boleh menghimpunkan beberapa guni beras untuk menghasilkan logo apa juga pun.

Dalam dunia ini - kalau orang lain mahu - rekod seumpama itu sudah lama dibuat orang. Tetapi orang tidak mahu kerana ia bukan hal yang menjadikan ia satu kebanggaan. Sebaliknya, orang akan melihat dengan penuh sinis. Tidak ada kerja lainkah orang Malaysia, mencipta rekod dunia setiap hari. Tetapi rekod itu tidak memberikan manfaat apa jua pun.

Kalaulah universiti mahu - ciptalah rekod yang sesuai dengan fungsinya. Menghasilkan 300 tulisan jurnal dalam masa sebulan oleh seorang pensyarah. Itu terlalu banyak. Cukuplah kalau 30 tulisan jurnal dalam setahun. Tidak ramai orang boleh menghasilkannya. Kalau rekod seperti itu mampu dicipta, orang luar akan bertepuk tangan penuh bangga. Kita juga tumpang gembira.

1 comment:

alien said...

setuju..
cipta la rekod yg relevan yg masuk dek akal
ni rekod kanak2

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails