Yang Ikut

Friday, 11 July 2008

Pulanglah Melayu

Reactions: 
Kita tidak hidup terlalu lama seperti manusia di zaman Nabi Adam a.s untuk melihat kembali sejarah Melayu dengan mata sendiri. Sejarah Melayu seperti yang ditulis oleh Tun Sri Lanang mungkin bukanlah dokumen terbaik untuk menelusuri perjalanan panjang orang Melayu. Tetapi hanya itulah antara dokumen yang kita miliki. Ceritanya mungkin berbaur antara dongeng dan mitos - tapi di celah-celahnya merupakan kritikan sosial betapa orang Melayu tidak pernah hilang dahaganya dengan kuasa - walaupun sanggup berpecah.

Sejarah menyaksikan peperangan sesama pemerintah Melayu demi merebut wilayah kekuasaan. Akhirnya, wilayah Melayu itu terbelah kepada beberapa - Malaysia, Brunei, Selatan Thai, Indonesia dan Mindanao. Wilayah Melayu yang besar tidak kita bangunkan, yang tinggal hanyalah serpihan persengketaan.

Di kalangan ahli arkeologi dan sejarawan, mereka berusaha untuk mengenalpasti asal usul sebenar manusia Melayu. Antara yang termasyur, orang Melayu berasal dari Champa (lihat Berita-Harian). Tidak kurang yang menyatakan asal Melayu itu dari Selatan Tanah Besar China, seperti tidak kurangnya yang menyatakan orang Melayu memang sudah sedia mendiami Tanah Melayu itu sendiri.

Betapa pun, kajian-kajian yang melihat sejarah perkembangan orang Melayu itu bakal menambah lagi pertanyaan kita mengenai orang Melayu - tetapi kita juga perlu ingat betapa kajian seumpama itu tidak akan mampu membawa apa-apa kalau kita sering terlupa teras utama bangsa Melayu. Kita sering melihat tinggalan kota A'Famosa dan Gereja St.Paul di Melaka - tetapi kita tidak pernah belajar darinya. Kita tidak pernah ambil tahu mengapa pada tahun 1511 itu orang Melayu ditelanjangkan kemasyurannya oleh kuasa Portugis.

Kita juga tidak begitu mengambil tahu mengapa Hang Tuah dan Hang Jebat akhirnya berbunuhan sesama sendiri - melainkan kerana curiga dan buruk sangka. Kita mungkin berkata cerita Hang Tuah dan Hang Jebat hanyalah epik kepahlawanan - seperti mana epik Pendawa Lima di India yang tidak tidak pernah berdiri atas hakikat realiti. Mungkin ia cerita dongeng - tetapi mungkin juga satu sindiran tajam betapa senjata yang menjatuhkan orang Melayu bukanlah keris Taming Sari - tetapi senjata utamanya ialah persengketaan sesama kita.

Melihat percaturan politik Melayu mutakhir kini - menjadikan kita berasa ada sesuatu yang tidak kena. Apakah yang sebenarnya kita cari? Apakah lagi yang belum kita belajar dari sejarah silam. Kita mungkin mudah terlupa sejarah, tetapi seperti kata E.H Carr - sejarah akan berulang-ulang. 

Marilah sesekali kita membelek suratkhabar dari dunia sebelah lain di Internet. Lihatlah apa agenda mereka. Mereka tidak bermain catur politik seperti kita. Tiada pemberitaan berkisar siapa meletupkan siapa, atau siapa tergoda dengan punggung siapa. Kita sudah dikenal dunia sebagai antara dunia ketiga yang terbaik. Kita tidak semiskin negara Afrika yang rakyatnya masih berjuang antara hidup dan mati. Wajarnya, politik kita juga sudah matang dan dewasa - sesuai dengan label kemajuan yang sering kita paparkan.

Malangnya, melihat tajuk utama berita kita - kita kadang-kadang berasa malu kepada diri kita sendiri. Kita menjadikan agenda rumahtangga kita tajuk perdebatan awam. Tajuk yang mengeji bangsa Melayu sewajarnya tidak dijadikan berita besar - semata-mata melariskan akhbar. Ia tidak menguntungkan sesiapa pun - melainkan tempias ludahnya jatuh ke muka kita juga. Akhirnya, yang ruginya kita juga. Orang Melayu bergaduh sesama sendiri - tanah buminya sudah banyak terjual. Ibarat cerita Pak Kadok - menang sorak kalah sabung, ayamnya menang kampungnya tergadai.

Jadi - apa yang orang Melayu dapatkan dari pertempuran sesama sendiri. Melainkan orang lain mengkritik DEB kita. Orang lain meminta itu dan ini. Kita sibuk berpolitik - yang mengutip hasilnya orang lain. Ibarat orang kepenatan memanjat kelapa untuk menunjuk hero - akhirnya buah yang berguguran habis diambil orang.

Lihatlah bagaimana bangsa lain bermain politik. Siapa pun yang menang, siapa pun yang kalah - mereka terima dengan tangan terbuka. Mereka boleh bersalam dan bertegur sapa. Bagi mereka - biar parti yang kalah, tetapi kepentingan bangsa tetap terjaga. Tidak ada lagi tuding menuding selepas pilihanraya. Kalau sekadar pertelagahan kecil atas dasar perbezaan fahaman - itu sesuatu yang adat. Tetapi cara Melayu bertelagah menakutkan - amukannya tersebar ke serata dunia. Sesuatu yang memalukan.

Sewajarnya politik sebagai satu seni - digunakan secara bijaksana demi kemajuan Melayu. Bukannya untuk mengulang sejarah hilangnya Kota Melaka. Dan lihatlah sekarang. Kita sudah hilang banyak perkara. Kita hilang kouta ke universiti - bahkan biasiswa JPA pun sudah mula dipertikaikan orang. Peliknya - hanya Melayu yang memberikan haknya kepada orang lain - tetapi hak orang lain jarang Melayu pertikaikan. Kita tidak pernah bertanya mengapa perniagaan di Jalan Petaling dan Jalan Pudu hanya dikuasai oleh satu-satu kaum.

Kita tidak bertanya mengapa industri besi dan simen bukan orang kita yang kawal. Di mana kemajmukannya dan persamaan hak yang dilaung-laungkan itu? Kita tidak juga bertanya mengapa bandar Kajang, Ipoh dan Pulau Pinang seolah-olahnya bukan model kemajmukan Malaysia. Kita diam. Kita diam. Atau tertidur? Atau kita sememangnya lebih berminat dengan cerita bom C4 dan punggung lelaki muda. Cerita-cerita itu sudah menjadi watak baru menggantikan 'Etong" dan "Nu-nui" wayang kulit Melayu.

Ayuh - pulanglah ke pangkal jalan. Jangan biarkan percakaran memualkan ini merosakkan fokus survival orang Melayu. Kita sebetulnya sudah lama terjatuh. Dahulu -kitalah pelaut agung. Sekarang ini, orang Melayu hanya mampu menjadi kuli menyaring ikan bilis di tepi jeti. Orang lain sudah lama membina banglo dan kondo mewah - bukan satu - berpuluh-puluh - tetapi orang Melayu masih lagi terkial-terkial memohon simpati mendapatkan rumah murah perumahan rakyat.

Anak orang lain diajar berniaga semasa masih remaja - orang Melayu masih lagi tersipu malu menyanyi tak betul dalam rancangan Akademi Fantasia dan Malaysia Idol. Orang lain sudah jadi jutawan besar dikenali seantero dunia - kita masih belum habis mengisi borang bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat. Orang lain sudah lama ke bulan - kita masih lagi bermimpi bulan jatuh ke riba. Sudahlah. Banyak lagi agenda kita yang lebih besar. Kita boleh membiarkan pisang berbuah dua kali kerana ia memberikan manfaat. Tetapi, jangan biarkan sejarah buruk berulang berkali-kali.

1 comment:

BENTARA said...

bro,

lu banyak komplen, whining dan kritik. Tak salah. Tapi lu tak bagi cadangan bagaimana nak selesai.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails