Yang Ikut

Friday, 13 June 2008

Pilihanraya sudah selesai bukan?

Reactions: 
Melihat kepada tajuk-tajuk utama akhbar dan perdebatan yang berlaku dalam media alternatif seperti blog dan website, seolah-olahnya pilihanraya masih belum bermula. Seolah-olahnya politik sudah menjadi wadah utama kita - lebih dari segala-galanya. Hakikatnya masih banyak agenda yang belum selesai. Masalah jenayah, pendidikan, kemiskinan dan kemungkinan kemelesetan ekonomi global tidak sepertinya sebagai antara agenda utama kita - baik rakyat atau parti politik.

Yang diperbincangkan sekarang - siapakah yang bakal menjadi Perdana Menteri negara? Yang dibualkan sekarang, betulkah mantan Timbalan Perdana Menteri, DS Anwar Ibrahim akan mampu membawa masuk segerombolan ahli politik parti pemerintah untuk bersama-sama dengan Pakatan Rakyat dan seterusnya membentuk kabinet yang baru. Juga tidak kurang mengisi keriuhan politik kita ialah kritikan dari mantan Perdana Menteri dengan pemerintahan sekarang.

Pada peringkat akar umbi juga kelihatannya seolah-olah ada desakan untuk perubahan. Parti politik bukan Melayu pula - yang selama ini menjadi elemen utama perkongsian kuasa nampaknya menunjukkan nada yang jarang dari kelaziman - sesekali mengkritik dan mengherdik pemerintah. Yang lebih berani - bertindak untuk mengugut keluar parti! Apabila media menjadikan semua ini tajuk utama - maka rakyat nampaknya tidak mampu memberikan perhatian mereka kepada agenda kemajuan dan membendung masalah inflasi - melainkan dengan soalan-soalan 'apa berita politik hari ini?'.

Jadi, kalau semua ini berterusan bilakah masanya kita mengeambil pendekatan kolektif untuk menangani pelbagai masalah yang berlaku. Parti politik - baik yang menang besar, atau yang kalah sedikit tidak harus mengambil semua keceramukan ini sebagai umpan untuk memenangi hati rakyat. Pilihanraya sudah berlalu. Beberapa bulan yang lalu. Ingat - pilihanraya sudah berlalu. Melibatkan diri dalam politik bukan semestinya hanya untuk menjadi kerajaan dan memiliki kuasa.

Kalau untuk mendapatkan kuasa semata-mata, tidak gunanya berpilihanraya. Lebih baik kita berperang. Menang besar juga bukan tandanya sesuatu sistem itu efisien. Kadang-kadang ia membawa masalah yang lain - salah guna kuasa, korupsi, dan 'over-confident' yang menyusahkan juga.

Senario sekarang mungkin bukanlah yang terbaik, tetapi bukan yang terburuk. Tetapi jika selama ini parti yang sering kalah - kini ada suara di parlimen. Parti yang sering menang - kini tahu betapa banyak kesilapan lalu yang masih boleh diperbetulkan. Memang politik seperti apa yang diungkapkan oleh HD Laswell - untuk apa, siapa dan bagaimana itu sukar untuk kita ramalkan.

Ada yang kita sangka benar, tetapi rupanya palsu. Yang kita sangka baik - rupanya yang terburuk. Semuanya bersembunyi di sebalik muslihat permainan kuasa. Untuk rakyat kecil seperti kita - tidak banyak yang kita harapkan sangat. Cumanya agar tupai-tupai politik yang berkejaran itu, jatuhnya tidak ke muka kita. Kita semua menilai mereka dari persepsi yang kita lihat dan dengar. Itu sahaja jauhnya jangkauan deria kita. Tentang hal lain yang bersembunyi di balik wayang percaturan mereka - kita tidak tahu.

Cumanya - marilah kita henti sejenak berpolitik. Kita fikirkan semula apa terbaik untuk agama, bangsa dan negara ini. Walaupun bukan semua - sekurang-kurangnya ada yang boleh kita perbetulkan. Fikirkan apakah sesuai lagi kita mengenakan bayaran untuk bekalan air paip - sedangkan di negara kita setiap hari hujan turun dan sesekali banjir melimpah hingga ke atas tempat tidur kita. Jika Australia yang kering itu pun mampu memberikan air percuma untuk rakyatnya - mengapa tidak kita?

Perlukah juga bayaran balik yang tinggi untuk peminjam wang PTPTN - sedangkan mereka itu nantinya menjadi manusia yang berguna. Tidak adil dibandingkan dengan penagih dadah yang keluar masuk ke pusat serenti - yang tentunya diberikan makanan, tempat tinggal dan latihan - tetapi mereka tidak pula membayar apa pun. Juga lihatlah sejauh mana berkesannya latihan PLKN - atau kegagalan sistem pendidikan kita? Mengapa kita harus membayar harga yang mahal untuk PLKN - sedangkan pelajar-pelajar tadi boleh kita asuh dalam pendidikan menengah kita. Bukankah lebih baik silibus yang ada dalam PLKN itu disesuaikan dalam pendidikan 5 tahun persekolahan menengah?

Begitu juga dengan Sistem Latihan Graduan untuk lulusan universiti. Mengapa harus ada latihan lagi selepas universiti -atau itu tandanya universiti kita yang gagal - atau itu caranya kita membahagikan wang untuk pengendali latihan? Sebenarnya masih banyak yang boleh kita lihat bagi meningkatkan kualiti hidup rakyat. Sistem pengangkutan awam kita pun - walaupun tidaklah seteruk Jakarta atau Bangkok - tetapi tidaklah pernah kita jangkakan untuk membawa kita ke sesuatu tempat dengan selamat dan tepat. Semua ini perlu diperbaharui.

Politik - seni yang memberikan kita peluang untuk menciptakan kebaikan. Bukan sekadar untuk menjadi terbaik dengan mengalahkan musuh-musuh yang ada. Rakyat mengharapkan ahli politik yang berbakti - bukan ahli gusti yang kita lihat di kaca tv.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails