Yang Ikut

Friday, 1 February 2008

Hidup di semak anggur

Reactions: 

Anggur memang makanan yang agak mewah bagi kebanyakan orang susah di Malaysia. Untuk mendapatkan buah anggur, mungkin mereka terpaksa bergolok bergadai. Tidak mustahil memakan anggur bukanlah hobi terlebih baik dari memakan buah macang atau mempelam pauh yang berguguran jatuh di belakang rumah. 

Tapi di sini, buah anggur merah itu kini sedang menyemakkan rumahku. Mungkin sebab aku juga tergolong dalam kumpulan manusia yang susah mendapatkan anggur di zaman kecil, maka buah anggur itu sedikit sebanyak mencatatkan sebahagian kejayaan hidupku.

Di sini, pepohon anggur merah dan hijau sedang meranum masak. Kelihatannya, mereka tidaklah begitu berahi untuk memakan anggur seperti mana kita memberahikan durian. Mungkin kerana tujuan mereka ialah untuk menjadikan anggur itu sebagai wain. Aku cuma membuat ramalan sahaja. Sebab, di kebanyakan rumah jiran-jiranku di sepanjang Jalan Rose ini, anggur merah mereka sudah menjadi hitam melegam. 

Aku selalu mendoakan agar buah anggur itu dihantar ke dalam peti pos rumahku. Tapi, tidak pernah tercapai. Melainkan nenek tua yang berumur 83 tahun dari Greek itu, yang kebetulannya tuan punya rumah sewa itulah yang selalu menghantar anggur dari laman rumahnya ke pintu dapur rumahku. Biasanya, aku tidak sempat lagi untuk mengunyah anggur di sini, jadi kami masukkan ke dalam blender menjadikan ia air anggur pertama yang tidak mabuk diminum.

Luqman Hakiem mungkin masih kecil untuk tahu betapa anggur itu sesuatu yang sangat istimewa untuk ayahnya 25 tahun silam, hanya boleh didapatkan setahun sekali. Dia selalu memetik buah anggur yang belum masak itu dan dibuangnya ke laman rumah. Kata emak, daripada membeli anggur, lebih baik aku belikan ikan gelama di kedai yang boleh menghidupkan kami. Belum ada yang mati kerana tidak makan anggur nak!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails