Yang Ikut

Friday, 1 February 2008

Memancing di Jeti Grange

Reactions: 
Membuka tahun baru 2008, setelah dua hari kepenatan menshopping sempena Boxing Day, kami seperti lazimnya menghabiskan waktu dengan menjadi nelayan pinggir pantai: memancing dan mencari ketam. Edisi kali ini ialah di Jeti Grange.Dunia mencari ikan ini sebenarnya bukanlah baru sangat dalam hidup aku. Sejak kanak-kanak lagi aku sudah berjinak-jinak dengan dunia ikan lampan dan sepat benua di anak-anak sungai atau di bendang.

Kampung kelahiranku, sebenarnya adalah episod pengalaman para petani yang susah. Jadi, mencari ikan sungai adalah sebahagian daripada cara untuk para penghuninya mengurangkan biaya hidup. Bayangkan pada waktu itu sekitar hujung 70-an dan awal 80-an, dengan hanya menanam padi setahun sekali, dengan cara yang masih tradisional, masih ada yang menggunakan kerbau membajak bendang, berapa sangat hasil yang mampu kita dapatkan. Itu belum termasuk dengan pelbagai penyakit padi termasuk kutu beruang, padi angin dan segala macam musibah yang hanya para petani yang faham mengenainya.

Jadi, untuk menampung payah dan payaunya hidup, ikan sungai adalah sebahagian sandaran kami. Ketika aku kecil, ada satu tradisi 'mengacau ikan'. Ia fenomena unik yang sudah pupus. Biasanya dilakukan selepas solat Jumaat pada musim kemarau. Ia mengambil masa dalam 4-5 jam. 

Semua penduduk kampung akan turun ke dalam sungai dengan segala macam peralatan menangkap ikan, akan menyelongkar setiap sudut dan bucu sungai, menyebabkan ikan kemabukan dan berenang lintang pukang. Jadi, ikan-ikan yang mabuk seperti ikan lampam, seluang dan selar boleh ditangkap dengan lebih mudah. 

Ikan-ikan yang dikategorikan sebagai 'ganas' seperti haruan atau keli, biasanya akan cuba menyembunyikan dirinya ke dalam lubang kayu atau di bawah semak pohon rumbia atau akar bemban, akan ditangkap dengan menggunakan tiruk, penjuk atau serkap. Ikan-ikan ganas peringkat sederhana biasanya akan bersembunyi di dalam lumpur di dasar sungai. Ia boleh ditangkap dengan mudah. Hanya dengan meraba dan menangkapnya di bekas tapak kaki. Tapi, kini tradisi mengacau ikan ini sudah lama pupus, seiiring dengan pupusnya ikan di setiap bucu anak sungai dan lopak bendang di kampung aku.

Di Adelaide kini, mencari ikan sebenarnya bukanlah perkara yang baru sangat. Ia adalah penonjolan nolstalgia lama di alam separa sedar yang dimunculkan kembali di alam dewasa.
Isteriku, seperti yang sedang dipotretkan di dalam gambar bersama Luqman Hakiem juga bukanlah orang baru sangat dalam alam perikanan. 

Dia sebenarnya sangat anti pemancing seperti aku kerana baginya memancing hanya membazirkan waktu. Tapi, segalanya berubah secara tiba-tiba. Ketika kami di Jakarta 3 tahun dahulu, dia sebenarnya telah secara tak sengaja mengikut aku dan Sdr. Junhairi dan teman-teman dari Indonesia yang lain, untuk memancing di Kepulauan Seribu. 

Tujuan utamanya bukanlah memancing, tetapi sebenarnya mahu melihat apakah sebenarnya yang menyebabkan kami menghabiskan masa dari Subuh sampai ke Asar setiap kali memancing. Dengan berbekalkan semangat 'ingin tahu' dan 'anti pemancing', isteriku bersama-sama menaiki bot dari Muara Angke sampai ke Kepulauan Seribu di Teluk Jawa itu. Ketika kami semua cuma sekadar mendapat beberapa ekor ikan, nampaknya isteriku telah mendapat ikan yang besar dan bilangannya juga banyak. Itu belum termasuk ikan kembung yang mampu dibawa naiknya dengan menggunakan mata kail tanpa umpan.

Sejak itu segalanya berubahKini, setiap kali ke garage sale, isteri aku akan membelikan aku batang joran atau mesin. Dan setiap kali aku mahu memancing, dia juga ingin mengekoriku. Segalanya boleh berubah. Kalau pantai lagikan berubah, inikan pula...

1 comment:

david santos said...

Hi Fakir Fikir
A beautiful place here!
Excellent post! Nice photos
have a good weekend

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails