Yang Ikut

Thursday, 5 May 2011

Kita hanya dipilih

Reactions: 
Perjalanan aku di Adelaide sudah menghampiri titik hujungnya. Tidak ada lagi musim bunga yang indah selepas ini. Tidak ada lagi musim gugur memerhatikan daun luruh berterbangan. Aku telah memerhatikan hampir banyak perkara. Budaya dan cara hidup. Manusia dan pengalaman.

Bulan September nanti, aku bakal memasuki dunia akademik. Mengajar anak-anak muda. Aku telah pun diminta mengajar dua subjek asas - Work Psychology dan Data Analysis. Yang pertama itu memang bidang aku. Yang keduanya bukan, walaupun aku tahu banyak hal-hal statistik. Tetapi aku tidak berminat mengajar hal angka. Aku lebih cenderung mengajar hal-hal idea penyelidikan.

Sebenarnya, dalam dunia ini, kita tidak boleh memilih apa yang kita hajati. Kita adalah manusia yang dipilih. Semasa kecil, aku dipilih menjadi anak petani yang susah. Yang paginya tidak ada pilihan memilih makanan lazat. Kalau emak kita merebuskan ubi atau pisang, yang kemudiannya diletakkan parut kelapa, itulah makanan yang menghidupkan kita hari itu. Kalau di waktu yang lain, direbuskan telur ayam, dan diletakkan garam di atasnya, itulah yang menyawai hidup kita hari itu. Sesekali, kalau dapat makan ayam, itulah makanan terhebat dalam rutin nafas anak petani.

Di awal tahun 80-an dahulu, terdengar seorang jiran yang setaraf hidup dengan kami, berkata kepada anaknya - "Makanlah. Makanlah sekadar untuk mampu menarik kain selimut untuk tidur'. Dan anak jiran itu ialah teman baik aku. Seperti ayahnya, kini ketika dia dalam lingkungan seusia aku, dia juga terus mewarisi perit hidup itu lagi. Tidak pastilah adakah pesan yang sama dilagukan pula untuk anaknya.

Aku bernasib baik kerana dipilih untuk keluar dari lorong hidup yang payah itu. Sekurang-kurangnya aku tidak perlu berpesan kepada anakku perkara yang sama. Malah, setiap pagi anakku membisikkan ke telinga, agar tidak didengar isteriku "When you are back, can you buy me something please". Aku pasti membelinya kerana aku tahu itulah permintaan yang tidak pernah aku mampu lakukan ketika aku kecil dulu.


Kita semua adalah manusia yang dipilih. Kita tidak mampu memilih.

Dunia berubah, masa berlalu. Tetapi watak manusia yang dipilih untuk mengharungi rentak hidup ini tetap sama. Ada yang kekayaannya melimpah ruah. Ada pula yang tersangat miskin. Semua ini ada di mana-mana. Ia bukan soal kemalasan. Ia soal siapa yang terpilih di antara kita.

Kerana dunia ini bukanlah tempat duduk kita selama-lamanya. Ia hanya padang persinggahan. Ia hanyalah medan ujian.

Hidup kita yang sebenar ada di sebalik tabir sana. Moga-moga, kita terpilih untuk syurga-Nya.

4 comments:

Anak Pendang Sekeluarga said...

semoga kita terpilih memasuki syurga..

umu6point said...

Alhamdulillah.. sejak tuan kembali menulis, setiap hari ada sahaja buah tangan yang di berikan kepada pembaca tegar penulisan tuan. Teruskan berkongsi buah fikiran :)

Norsha said...

membaca n3 ini , juga mengingatkan saya zaman kecil saya yg susah....

ihsan_huhu said...

mayb bapak aku pon pk mcm nih. kecik2 miskin

"takpa lah, pak depa kaya..."

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails