Yang Ikut

Tuesday, 3 May 2011

Bila nanti aku pulang

Reactions: 
Tinggal kurang dari empat bulan aku akan balik ke Malaysia.

Malaysia sudah banyak berubah. Lanskap politik juga telah berubah. Kampung aku juga berubah.

Perkara pertama yang selalu singgah dalam otak fikir aku ialah pergi ke sebuah sungai tua di kampung aku. Sungai ini satu ketika dulu adalah lokasi yang menyeramkan. Kini ia menjadi sungai tinggal. Kawasan sekelilingnya telah berubah menjadi kebun getah. Ada beberapa dusun di situ.

Kini, yang melingkungi sungai tua itu hanya beberapa perdu buluh dan beberapa pohon kayu besar. Ia dikelilingi hutan belukar. Kedudukannya yang jauh dari kampung, dan jalan menjadikan sungai itu agak terpencil.Tidak banyak orang sampai ke situ kecuali beberapa orang pemancing. Itu pun tidak berapa orang tahu lokasinya kerana ia sudah terpisah dengan manusia. Untuk sampai ke situ, aku perlu menyusup hutan belukar dan akar besar. Perlu berjalan secara membongkok.

Ya. Itulah lubuk haruan dan ikan selar yang unik. Tahun 2009, ketika aku balik ke Malaysia, kawan baik aku, Rahman membawa aku ke sana. Tidak ada bekas tapak kaki di sekitar sungai itu. Mungkin kami orang pertama yang sampai.

Malamnya, aku mungkin boleh ke lokasi sungai yang lain. Ini dengan pakar hutan yang lain pula. Kami tidak memancing, tetapi 'mengelau'. Aku tidak tahu orang bandar faham atau tidak maksud mengelau. Ia seperti memancing juga, tetapi bukan. Biasanya hanya dilakukan di waktu malam.

Batang buluh panjang perlu digunakan untuk mengelau. Ia sepanjang galah mengait buah kayu. Panjangnya mungkin 3 atau 4 kali ganda dari barang joran yang selalu kita lihat. Talinya juga panjang. Biasanya umpan katak minyak digunakan.

Dengan menggunakan batang buluh panjang, kita mengggerakkan umpan di atas permukaan air. Seolah-olahnya katak sedang berlari-lari di atas air. Batang galah perlu tinggi ke udara. Jadi ikan tidak akan mampu melihat batang buluh. Mereka yang profesional tidak memakai kasut, walaupun berjalan di atas tebing sungai di dalam hutan. Semuanya bagi mengelakkan ikan menghidu pergerakan manusia. Katak itu seolah-olahnya berlari secara semulajadi.

Kaedah mengelau ini hanya memerangkap ikan haruan yang besar sahaja. Ini ialah ikan yang menangkap mangsa dengan cara menerkam ke udara. Tidak ada ikan puyu atau anak seluang.

Banyak lagi yang boleh aku lakukan. Dulu, aku biasa menjerat burung mandi. Sesekali menjerat pelanduk. Itu 20 tahun dulu.

Sekarang ini, semua itu sudah pupus.

Ah. Hidup di Kuala Lumpur tentu sesuatu yang membosankan, lagi memualkan.

1 comment:

ismadiyusuf said...

kuala lumpur banyak lumpur, ikan dan habitatnya dah tiada lagi...hanya tinggal kuala yang terlumpur dengan dosa dan noda

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails