Yang Ikut

Monday, 13 October 2008

Trip ke Melbourne

Reactions: 
Ini cerita lama. Cerita sebelum bulan puasa. Trip kami ke Melbourne. Tapi waktu itu agak sibuk, tak sempat nak tulis. Sekarang, walaupun sibuk tapi tidaklah begitu sibuk sangat. Jadi ingat inilah waktu yang sesuai untuk update cerita kami ke Melbourne.


Jarak perjalanan dari Adelaide ke Melbourne lebih kurang 1100 kilometer. Sejauh Changlun ke Johor Bahru. Untuk sampai ke sana kami menaiki kereta sewa dengan harga AUD 80 sehari termasuk insuran. Bertolak jam 9.30 malam, kami sampai ke sana keesokan paginya jam 7.00. Sungguhpun ada lebuhraya, tetapi tiada tol. Itu yang pelik!
Melalui ladang lembu dan kambing, pekan-pekan kecil dan sederhana kami tiba ke Melbourne. Antara pekan yang kami lalui termasuklah Border Town, pekan yang berada di penghujung negeri Australia Selatan sebelum masuk ke negeri Victoria. Di situ cuma ada setesen minyak kecil dan pekannya seperti pekan koboi. Kami juga menempuh pekan-pekan lain seperti Ballarat. Aku pun tidak berapa ingat nama pekannya yang lain. Malam, kelam dan gelap.

Melbourne bandar yang besar dan padat. Lebih besar dari Kuala Lumpur. Sayang, tidak seperti Adelaide, ia kota yang macet. Parah dengan pencemaran. Tapi ia kota orang muda. Banyak ruang pekerjaan. Banyak hiburan. Malah ada KFC yang bertanda halal.

Malam ini kami tidur di 'cottage' di sebuah ladang. Ia terletak di sebuah bandar kecil yang namanya aku sudah lupa. Tapi kira-kira 300km dari Melbourne. Jalan-jalan ke sana kita akan melalui hutan pokok 'gum tree', ladang lembu dan kambing serta bukit bukau yang cantik. Ia tidak jauh dari Mount Buller tempat untuk kami bermain salji. Saiz cottage ini agak besar. Mampu memuatkan 30 orang sekaligus. Dilengkapi 5 bilik tidur, dapur, dan ruang tamu yang besar. Ia berkonsepkan rumah ladang zaman silam. Heaternya pun masih menggunakan kayu api dengan serombong karat. Di belakang cottage ini terdapat beberapa ekor lembu dan kuda.

Keesokan paginya kami berangkat ke Mount Buller. Kira-kira 60km dari tempat kami menginap. Itulah pertama kalinya aku menyentuh salji! Awalnya agak teruja, tapi lama kelamaan baru kita tahu betapa salji bukanlah sesuatu yang istimewa sangat. Orang kita sudah lama mencipta ais kacang dengan menggunakan salji buatan sendiri. Dua hari berturut2 kami pergi Mount Buller. Bukan kerana takut disumpah menjadi glasier, tetapi sebab kawasannya sangat luar. Tidak cukup waktu kalau hanya sehari.

Hari ketiganya kami berangkat pulang. Pasukan kami mula berpecah mengikut haluan sendiri. Kami mengikut jalan Great Ocean Road - jalan mengikut lengkok pantai yang berbukit bukau. Ia menjadi perjalanan yang panjang kerana kami tidak dapat memecut kereta dengan laju. Sebenarnya tidak ada apa di sepanjang perjalanan Great Ocean Road sepanjang 500 km ini melainkan pemandangannya yang menakjubkan. Hakisan pantai yang pernah kita belajar di sekolah dahulu nampaknya boleh kita lihat di sini.

Kerana kepenatan, malam itu kami menyewa dan tidur di sebuah apartment. Kami tahu, mengikut Great Ocean Road samalah seperti memilih jalan bengkang bengkok Empangan Tasik Banding ke Jeli. Kami tidak akan sampai dalam tempoh masa 12 jam.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails