Yang Ikut

Saturday, 25 October 2008

Jangan jadi seperti pemancing

Reactions: 

Petang tadi - seperti petang-petang yang lain - pergi memancing di West Lake bersama Abang Zul. Seperti petang-petang yang lain - walaupun menggunakan joran Abu Garcia yang terkenal itu, biasanya kami pulang tidak membawa seekor ikan pun. Tapi itu adat memancing.

Namun, memancing di West Lake, atau di mana-mana tempat di Australia Selatan ini bukanlah hobi yang mempesonakan. Banyak peraturannya. Ikan yang ditangkap perlu cukup saiz besar dan panjangnya. Bilangannya yang boleh diambil juga tertakluk kepada kuantiti tertentu. Bukan hanya untuk pemancing amatur seperti kami, bahkan jika memancing menggunakan bot di laut dalam sekalipun, ada kouta bot yang boleh pergi dan ada kuantiti ikan yang boleh dibawa pulang.

Semasa di Malaysia beberapa minggu yang lalu, sempat pulang menjengah keasyikan memancing di Sungai Kerang. Dengan membeli sebaldi umpun-umpun dengan harga RM 50, aku bersama adik beradik yang lain menghabiskan masa memancing di beberapa 'port utama' lubuk sembilang. Antaranya di pertembungan muara Sungai Jarum Mas dan Lubuk Hantu. Hari itu sahaja, kami mendapat lebih kurang 50 ekor ikan sembilang. Hanya seekor ikan jenahak yang ditangkap hari itu. Walaupun terpaksa berjemur di atas sampan di bawah terik matahari dan hembusan angin laut yang panas, tetapi itulah kepuasan. Kepuasannya kerana tidak ada undang-undang yang mengikat kita. Tangkaplah seberapa banyak yang kita suka, dan ambillah sebesar mana ikan sekalipun - walaupun sebesar hama sekalipun.

Rupa-rupanya, dalam hidup kita ini - kepuasan itulah yang kita cari. Kepuasan kita hari ini itu jugalah yang menyebabkan kita tidak pernah memikirkan orang lain. Kita mencari kepuasan - kita bunuh semua habitat. Kita lupa generasi akan datang. Biar mereka nantinya hanya mampu membawa pulang ikan duri dan belukang - kerana yang pentingnya sekarang. Selagi masih ada yang bernama sembilang - kita sapu semuanya. Apa dipedulikan orang lain.

Bukan sekadar ikan - rusa, kijang, landak, burung sintar, ayam hutam atau apa sahaja kita buru dan bunuh. Jangan pedulikan masa depan. Generasi depan tentu akan lebih maju dari sekarang. Mereka tidak akan hidup memburu. Mereka akan memanfaatkan masa melawat Zoo Negara untuk melihat semua hidupan itu. Kalau tidak, siapakah pula yang akan melawat Zoo Negara kita yang berada di sebalik taman perumahan itu?

Sebab itu - melihat kepada nafsu kita memancing - janganlah kita marahkan orang yang meneroka hutan mencuri balak. Kita ratakan bukit bukau hingga jadi padang datar. Tanah bendang kita timbus dan bangunkan kondo orang kaya. Kita juga merasuah orang besar untuk mendapatkan projek. Tidak kurang yang membeli orang untuk dilantik menjadi pemimpin. Bukankah semua itu untuk kepuasan. Kepuasan hanya boleh kita dapatkan sekarang. Besok belum tentu. Jadi tunggu apa lagi?

Kerana kepuasan itulah - sekarang kita hidup dalam persekitaran yang caca merba. Jangan salahkan sesiapa. Kita semua sama-sama merenggusnya dengan kasar dan hina. Hidup ini tidak boleh seperti memancing. Hanya berharap dan berdoa. Pemancing ialah manusia yang tidak tahu merebut peluang untuk hidup. Hidup perlu seperti nelayan pukat tunda. Kita ratah dan makan semua! Itulah kepuasan hidup yang boleh kita dapatkan sementara kita masih bernyawa!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails