Yang Ikut

Tuesday, 3 June 2008

Membina bangsa Malaysia

Reactions: 
Menikmati teh tarik di kedai "Swinging Bowl" atau diterjemahkan secara literal sebagai "Mangkuk Hayun"* milik saudara Azam yang letaknya di sebuah lorong kecil di antara Rundle Mall dan Jalan North Terrace itu bakal menampakkan kita dengan banyaknya warga Malaysia di Adelaide ini.

Nampaknya bandar Adelaide yang tidaklah seriuh Kuala Lumpur ini juga dihuni oleh masyarakat Malaysia pelbagai kaum; yang sebahagian besar adalah pelajar dan selebihnya adalah mereka yang bekerja di sini. Selain yang belajar dan berkerja, ada juga yang menghabiskan hari tua mereka di sini.

Seperti biasa, masyarakat Malaysia pelbagai kaum di sini juga 'bercampur, tetapi tidak bersatu', sesuatu yang kita warisi sejak sekian lama. Ia bukan semata-mata hasil stereotaip dan prejudis yang dibina dari generasi ke generasi, tetapi juga adalah sebahagian dari hakikat 'nujuman penyempurnaan kendiri' (self fulfilling prophecy) psikolologi antara etnik. Kita menujum terlebih dahulu, kemudian tindakan-tindakan kita menyempurnakan nujuman kita yang awal tadi.

Sebagai misalnya, kita menujum A sebagai sombong, akhirnya kita melayannya sesuai dengan sangkaan kita bahawa orang tadi adalah sombong. Kita tidak bertegur sapa. Akhirnya, kedua-dua pihak tadi menjadi benar-benar sombong apabila kedua-duanya tidak bertegur sapa. Itulah hakikat yang terjadi dalam hubungan etnik di negara kita.

Orang Melayu, Cina atau India apabila bertemu, secara automatiknya akan ada rasa curiga yang dicipta-cipta. Entah apa yang dimbimbangkan. Maka terbayanglah streotaip orang Melayu malas, orang Cina penipu dan orang India pengotor. Semuanya adalah ilusi-ilusi yang diciptakan. Namun, apabila kita berada di negara orang, prasangka ini tidak pula terjadi apabila orang Melayu bertemu dengan orang Cina dari Tanah Besar atau India dari benua kecil Asia itu.

Sangkaan tadi hanya muncul secara automatik apabila kita bertembung dengan kumpulan etnik dari negara kita. Jadi, apakah sebenarnya yang memunculkan prejudis dan streotaip tadi kalau bukan kita sekian lama diajar untuk bermusuhan di antara satu sama lain. Kita ditakutkan ahli politik tentang bangsa yang bertentangan yang akan merampas hak kita. Kita di'brain wash' dengan cakap-cakap di kedai kopi tentang bangsa itu dan bangsa ini.

Akhirnya kerana kegeraman kita itu, kita tidak mampu untuk melakukan sesuatu yang lebih baik. Melainkan xenophobia dan ketakutan kepada orang asing saban hari. Kita lahir untuk memusuhi orang lain dan hanya mencari salah silap. Itulah salahnya acuan pembentukan bangsa Malaysia.

Simptom streotaip dan prejudis ini jugalah yang telah menyebabkan bangsa kita diasing-asingkan dalam kotak fikir yang sempit. Lihat misalnya. Sekian lama, orang Cina dianggap sebagai pakar dalam perniagaan dan matematik. Orang Melayu dianggap hanya mampu untuk melakukan kerja-kerja pentadbiran kerajaan, atau selebihnya hanya tahu untuk bercucuk tanam. Orang India pula sesuai dengan kerja-kerja di estet.

Pemikiran ini sebenarnya adalah hasil ciptaan dasar pecah dan perintah penjajah Inggeris. Hasilnya, orang Melayu bimbang untuk memulakan usaha niaga. Apabila orang Melayu memohon pinjaman bank atau bantuan tertentu dari agensi kerajaan, pemberi pinjaman akan merasa ragu-ragu. Betulkah boleh orang Melayu berniaga dan mampukah mereka membayar kembali. Usahawan Ramli Burger pernah mengalami situasi ini. Orang Melayu sendiri hilang keyakinan untuk terlibat dengan perniagaan.

Malangnya, walaupun dikaitkan sebagai petani, orang Melayu juga tidaklah hebat menjadi peladang yang besar. Kita terlupa orang Cina pun yang dianggap pandai berniaga, belum tentu akan untung dalam setiap perniagaannya. Tidak kurang yang muflis dan bankrap. Tetapi kerana prejudis dan streotaip ini, kita terus merasa setiap etnik yang lain di sekeliling kita adalah musuh, atau sekurang-kurangnya sahabat yang diragui.

Sekarang ini, sudah lebih 50 tahun kita merdeka. Membina bangsa Malaysia masih lagi menjadi igauan untuk kita. Orang bukan Melayu tidak dapat menerima hakikat bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan - antara sebabnya ialah kerana ia dianggap menghakis hak berbahasa mereka. Orang Melayu tidak boleh menerima hakikat orang Cina dan India patut menerima biasiswa - kerana mereka dianggap sebagai orang kaya dan orang luar. Hasilnya, kita terus menjarakkan diri di antara satu sama lain.

2 comments:

Anonymous said...

Best citer ni...jangan lambat sangat sambungan citernyer!

...bt caves

Anonymous said...

apsal cerita pause lak nih...teh tarik sejuk ke? ke dah abis? kurang manis? ke kau dok usha awek masuk kedai? ke kau keluar isap rokok? ke bini suruh pi kedai beli kentang nak buat karipap? whyyyyyyyyyyyy

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails