Yang Ikut

Thursday, 12 June 2008

Minyak; Eh yer ker?

Reactions: 
Harga minyak petrol naik. Kenaikan yang tidak dinantikan oleh sesiapa pun. Kecualilah kalau kita merupakan pengedar atau penjual petrol. 25 tahun dahulu, kenaikan harga petrol tentu tidak membimbangkan orang kecil seperti kita. Bukanlah maknanya kenaikan pada waktu itu tidak menjejaskan hidup kita - tetapi kita tidak pun menyedarinya. 25 tahun dahulu - di pekan Changlun dan Kodiang, berapa banyaklah sangat orang yang bergantung kepada petrol. Jumlah kereta dan motosikal masih boleh dihitung dengan jari. Ketika motokar buruk yang melintas masuk ke kampung kami yang becak - kami sudah jadi sangat teruja. Seperti beruang panda yang jatuh ke tengah gurun pasir. Jadi terkejut dan kebodoh-bodohan. Itu dulu. Sekarang ini, kereta dan motosikal sudah jadi barang mesti. Harga naik atau turun - kita terpaksa membelinya. Jadi, tidak dapat tidak - apabila petrol naik - secara automatiknya kita terpaksa duduk di atas harta yang menyusahkan.

Stok minyak dunia kian berkurangan sudah lama diketahui orang. Sebab itu negara lubuk minyak menjadi mangsa perang kuasa besar. Kuasa besar seperti Amerika Syarikat dan Britain tidak menyerang Iraq dan Afghanistan, dan kini menghalakan nafsu berahi perangnya ke Syria dan Iran semata-mata berminat dengan hasrat menghapuskan pengganas. Mereka juga tidak berminat dengan janggut panjang Osama Laden atau misai tebal Saddam Hussin. Kalau dalam filem P.Ramlee, orang minyak begitu berahikan anak dara. Tetapi 'orang minyak' versi moden ini boleh mengidamkan sesiapa sahaja - termasuk orang tua, kanak-kanak dan orang susah. Mereka sanggup membunuh kerana mereka begitu dahagakan minyak. Alasan bahawa Afghanistan dan Iraq pengganas hanyalah dongeng cerita. Belum pernah tersebut dalam mana-mana sirah perang - negara Aab begitu hebat. Sekadar Iraq sekitar awal 1990-an menghalakan peluru berpandu Scud ke Kuwait dan Israel bukanlah menunjukkan yang Iraq adalah kuasa yang digeruni. Dengan teknologi senjata Amerika Syarikat, perbuatan Iraq itu tak ubah melastik batu ke Tembok Besar China. Tidak ada apa-apa pun yang akan terjejas. Minyak itulah alasan besar mereka.

Apabila harga petrol naik, semua pihak mendapat susah. Bukan sekadar manusia, haiwan juga menjadi mangsanya. Harga barang makanan haiwan seperti ayam, lembu dan ikan tentu akan naik kerana ia akan dibawa menggunakan kenderaan. Bagi mengurangkan kos, tidak mustahil stok rumput dan dedak juga perlu dikurangkan. Kalau haiwan juga merasa peritnya, apatah lagi manusia.

Perubahan gaya hidup seperti yang sisarankan tentu tidak akan memberikan apa-apa kesan pun untuk orang susah di kampung aku - termasuklah keluarga dan jiranku. Mereka tidak mempunyai gaya hidup apa pun untuk diubah. Bangun pagi mereka akan keluar rumah bekerja kampung, menoreh, menebas hutan atau menjadi tukang rumah. Ada beberapa orang yang mungkin kerja makan gaji - sebagai tukang kebun, pengawal keselamatan atau pemandu bas. Orang seperti ini tidak tahu sangat pun jenama minyak wangi terbaru yang dijual di Body Shop atau handphone Nokia terbaru yang boleh disediakan applikasi 3G. Tidaklah juga mereka memiliki kereta mewah BMW atau Mercedez Bentz 5 series. Memiliki honda kapchai pun sudah dianggap baik. Atau pernah berangan-angan untuk menonton konsert Siti Nurhaliza atau Asmawi Ani. Hidup mereka mudah sahaja. Pergi kerja dan pulang kerja. Kalau ingin merasa angin bandar pun - mereka sekadar membeli sebiji dua buah durian di pasar malam Changlun. Itupun, hutang mereka di Kedai Runcit Hassan sudah tentu lebih banyak dari pendapatan mereka. Mereka juga tidak tahu melobi projek kelas F atau mengidam projek super mega jutaan ringgit. Jadi peluang untuk mereka menjadi kaya sangat sedikit. Jadi, tidak ada apa yang boleh diubah. Melainkan mengurangkan makan ikan masin. Itu sahaja perubahan gaya hidup yang boleh mereka lakukan.

Din - temanku yang hidup di tengah bandar Kuala Lumpur, yang sebelum kenaikan harga minyak pun khabarnya sudah cukup susah - tentulah kenaikan petrol ini akan menyesakkan lagi daya fikirnya. Harga barang dan kos hidup di tengah Kuala Lumpur akan bertambah menyeksakan. Setiap lorong perjalanannya juga telah disediakan pukat tunda yang bersembunyi di sebalik terminologi 'lorong tol'. Semua ini akan mengurangkan lagi wangnya yang tidak pernah kecukupan itu. Seperti biasa, di saat semacam ini - along dan pemberi hutang dari bank terkemuka negara akan tersenyum panjang. Lebih panjang dari jalan keretapi dari Singapura ke Tanah Besar China. Maka, orang seperti Din boleh terus bermimpi untuk memiliki kondo mewah di Kota Damansara, atau membeli lot banglo yang baru di Bandar Baru Bangi. Kerana mimpi adalah percuma. Tetapi untuk membeli rumah pangsa cap ayam pun dia akan berfikir lebih teruk dari Albert Einstein.

Harga minyak di tanahair memanglah cukup murah. Itu yang perlu diketahui oleh orang seperti Din. Jangan hanya pandai mengkritik semata-mata. Membandingkan harga minyak kita dengan harga minyak di Amerika, Australia dan UK tentulah sesuatu yang wajar. Tetapi apabila orang seperti Din mula bertanya berapakah gaji orang di negara maju itu - membuatkan kita tidak punya banyak rumus untuk menjawabnya. Melainkan menjawabnya secara perlahan-lahan dan penuh diplomasi - hidup orang seperti kita semacam roda. Roda tidak pernah akan berada di atas bumbung kereta! Itu sahaja jawapan yang akan aku jawabkan kalau orang seperti Din banyak sangat bertanya.

Tapi ada soalan yang lebih susah untuk dijawab. Kenapa tidak kita wajibkan semua stesen minyak menyediakan bekalan gas sebagai alternatif untuk petrol. Sekarang ini hanya bandar besar seperti Kuala Lumpur sahaja yang ada. Itupun hanya beberapa. Dan sebagai jalan penyelesaiannya, berbanding dengan memberikan rebet tunai - wang itu diberikan kepada masyarakat untuk memasang tabung gas di dalam kenderaan mereka. Jadi - sekurang-kurang nya masyarakat ada alternatif. Eh yer ker?

1 comment:

BENTARA said...

AWANNNNNGGGGG...!!!

Memblogging juga ko eh...

Memang kaunselor ah ko ni...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails