Yang Ikut

Thursday, 18 September 2008

Malaysia- sekadar catatan

Reactions: 
Lama tidak menulis. Sejak kembali ke Malaysia 2 minggu yang lalu, suasana kesibukan sangat terasa. Banyak masa dihabiskan di tengah jalan yang sesak, sambil merungut tentang tidak berdisiplinnya rakyat kita di jalanraya. Sesekali menjadi begitu takut untuk mengisi petrol di stesen minyak. Suasana kelam kabut ini ditambah dengan krisis politik yang melanda negara - seperti air tenang yang jangan disangka tiada buaya. Kemenangan Anwar Ibrahim dalam boxing pilihanraya Permatang Pauh menjadikan suasana politik yang sedia berkocak - sesekali dipukul gelombang acah-acah 'lompat parti'. Semua itu adalah angin baru yang dirasakan di tanah air.

Di Adelaide - dengan suasana angin dingin dan kedainya yang ditutup jam 5 petang - keadaan hidup kita juga berehat lebih awal. Tetapi tidak di Malaysia. Kedai-kedainya beroperasi hampir 24 jam di kebanyakan tempat. Menjadikan wang kita seperti kertas A4 yang boleh ditaburkan di mana-mana. Kerinduan dengan teh tarik dan roti canai juga menjadikan jam 12 malam seperti bukannya apa-apa. Ya, itulah Malaysia.

Di kedai kopi - hampir banyak waktu dihabiskan berbual panjang dengan cerita Anwar Ibrahim dan cita-citanya untuk menjadi Perdana Menteri. Ada yang percaya, ada yang tidak - tidak kurang juga yang curiga. Semua ini bercantum sekaligus menjadikan suasana politik Malaysia sesuatu yang unik. Kita berpilihanraya sebagai tanda kita berdemokrasi. Tetapi pada masa yang sama - kita tertanya-tanya mengapa pula mudah untuk pemimpin yang dipilih rakyat menyongsang arah. Kalau begitu buat apa kita menghabiskan banyak masa untuk mengadakan pilihanraya?

Menariknya politik di Malaysia kali ini ialah sekali lagi orang Melayu dihadapkan dengan tandatanya apakah yang akan berlaku kalau perkongsian kuasa dan pertukaran kepimpinan itu menghilangkan identiti orang Melayu sebagai pribumi. Semuanya masih dalam tandatanya.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails