Yang Ikut

Monday, 4 August 2008

Bulan Merdeka

Reactions: 
Bulan Ogos menjelang lagi. Maka akan hiruk pikuklah kita kononnya untuk merayakan sambutan kemerdekaan dan menonjolkan diri sebagai warga patriotik. Bukan sesuatu yang janggal apabila nanti banyak pusat membeli belah akan mempromosikan produk mereka dengan 'jualan murah' sebagai kononnya untuk meraikan kemerdekaan. Tidak juga sedikit orang muda kita menggantungkan bendera pada kenderaan mereka - baik motosikal atau kereta. Seolah-olah menjadi trend baru kita sebagai anak merdeka.

Betulkah itu caranya kita meraikan merdeka. Maka - pada malam sambutan kemerdekaan berbondong-bondonglah kita ke temasya di merata tempat - melaungkan sorak "Merdeka". Merdekakah kita? Itu soalan yang wajar kita tanya - bukan kepada orang lain - tetapi untuk diri sendiri. Merdekakah kita apabila tatkala kita riuh berpesta dan bertemasya - dahulunya di Dataran Merdeka - kini di Menara KLCC - kita sebenarnya sedang menularkan budaya baru yang entah dari mana. Merdekakah kita apabila tatkala kita begitu sangat memasangkan bendera Jalur Gemilang pada bangunan dan kenderaan - kita terlupa bertanya siapakah yang mengaut untungnya menjual bendera tersebut?

Sebenarnya banyak hal yang kita terlupa. Sekian lama kita hanya menonjolkan Dato' Onn Jaafar sebagai pejuang kemerdekaan. Hinggakan kita jarang ambil tahu sumbangan pihak lain. Bagaimana dengan jasa Pak Sako, Burhanuddin Helmi atau Ahmad Boestaman. Mengapa wajah dan nama mereka jarang dipaparkan. Seolah-olah perjuangan haluan kiri mereka pada satu saat dahulu - tidak ada kena mengena dengan kemerdekaan negara.

Di dunia moden kini - belum tentu juga kita merdeka. Banyak keraguan yang sedang membungkam ruang fikir kita. Pada saat kita sibuk melaungkan rasa merdeka, kita terlupa banyak juga pihak lain yang sedang merantai kita.

Kita dirantai oleh hutang bank yang dimiliki oleh konglomerat yang mungkin bukan rakyat Malaysia. Kita masih terpaksa meminjam teknologi orang lain yang mungkin sudah luput tarikh. Walaupun kita negara pengeluar padi - tetapi belum lagi terdengar yang rakyat kitalah yang menciptakan mesin penuai padi atau periuk nasi automatik baru. Kita juga terpaksa mengharapkan produk negara China untuk banyak perkara. Dalam saat masih ramai rakyat kita menganggur, kita masih begitu berharap pekerja Bangladesh, Indonesia, Nepal, Pakistan untuk menolong kita. Semuanya kerana kita masih belum benar-benar merdeka.

Kemerdekaan kita itu juga belum cukup sempurna apabila kita juga sering meragui keupayaan diri sendiri. Kita meragui penggunaan bahasa Melayu dalam pengajaran sains dan matematik. Malah, nama-nama kawasan di Putrajaya pun kita teruja menggunakan istilah 'Presint' yang entah apa maknanya. Kita meragui filem dan lagu kita sendiri dan lebih mengkhayalkan lagu Indonesia dan filem Hong Kong.

Maka teruslah kita mendongengkan kata-kata kemerdekaan yang belum tentu kita tahu makna tersirat di sebaliknya.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails