Yang Ikut

Saturday, 15 March 2008

Cakap-cakap selepas pilihanraya (2)

Reactions: 
"Ayah, main ekor haram tak?", Tanya Luqman.
'Ish, tentulah haram". Aku jawab.
'Ayah, politik wang tu tikam ekor juga ka?". Tanya Luqman lagi.
Aku diam.
(NOTA: Perbualan di atas hanyalah imaginasi. Luqman belumlah sepetah dan setinggi itu akalnya).


Sekarang ini, di mana-mana sudut pun, cakap-cakap mengenai pilihanraya masih belum selesai. Rentetan isu selepas pilihanraya juga belum berakhir dengan macam-macam cerita berkaitan dengan perlantikan menteri besar, pembahagian kerusi EXCO, dan sebagainya. Nampaknya, politik ini bidang yang susah dan rumit. Tidak semudah mengunyah kuaci cap ayam. Tapi bagi aku, yang menjadikan ia begitu payah bukan politik itu sendiri. Yang payahnya ialah manusia itu sendiri. Belum ada manusia yang sama. Kalau pun hidung sama mancung, belum tentu minat untuk mencium buah durian sama. Kalau rambut sama hitam, belum tentu memilih minyak rambut yang serupa. Sebab itulah politik itu wujud. Menciptakan peraturan dan hukum untuk mengawal manusia.

Luqman, anak aku yang kecil itu pun ada politiknya yang tersendiri. Dia akan berpura-pura untuk menangis kalau ada permintaannya tak dipenuhi. Kalau permintaanya sudah dipenuhi, dia diam seketika untuk mencari idea bagi terus meminta yang lain pula. Itu anak berumur dua tahun lebih, yang hidupnya tidaklah mempunyai hutang kad kredit, mengimpikan rumah banglow atau kereta BMW mewah. Bayangkan kalau manusia dewasa yang terlibat dengan politik yang tentu sahaja banyak kehendaknya. Baik keinginannya dalam politik, atau keinginan peribadinya. Banyaklah pula ragamnya.

Apa yang pasti, mak aku di kampung walau siapa pun yang menjadi menteri besarnya, parti mana yang menguasai pemerintahan, dia tetap akan mengikuti kehidupan ini seperti rutinnya. Memastikan pokok sirih di belakang rumah terus menghijau, dan menebas semak samun di sana sini. Sesekali dia akan menganyam tikar mengkuang, atau berbual-bual dengan Abang Lan di beranda dapur. Dulunya, teman-temannya emak aku ramai. Tetapi kebanyakan orang seusianya telah pulang menemui Tuhan. Jadi, sekarang dia banyak di rumah. Selebihnya, kalau ada air bah yang datang, dia akan mencari ikan darat di anak sungai yang letaknya 40 meter dari rumah kami. 

Setahu aku, itulah aktiviti yang emak aku akan lakukan sejak aku kecil hingga sekarang. Yang berbeza cuma kekerapan dan tenaganya, tetapi bentuk aktiviti tidak pernah berubah walau siapa pun yang memerintah. Dan kerana emak aku tidak pernah terlibat dengan sebarang kegiatan politik, sampai sekarang aku tidak pasti parti mana yang emak aku pangkah setiap kali mengundi. Nantilah aku tanyakan.

Yang pasti, politik mengubah banyak perkara. Tetapi ada juga yang politik tidak mampu mengawalnya.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails