Yang Ikut

Thursday, 16 June 2011

Tribute untuk Gina dan Daddy Jack

Reactions: 
Bekalan rokok Dunhill dari Malaysia sudah terputus 3 hari. Dulu, ketika mula berpijak kaki ke Adelaide, sengaja aku tidak bawakan sebatang rokok pun. Hajat hati hendak berhenti. Cuma bertahan dua hari, akhirnya aku gagahkan kaki melintas Henley Beach Road membeli sekotak rokok Peter Stuyvesant di sebuah kedai minyak. Mahal sungguh. Ia boleh membeli sekartun rokok dari Malaysia.

Tahun 2007 dan 2008 itu juga, masih banyak perokok tegar di kalangan kami. Tahun 2011 ini, hanya aku dan seorang lagi kawan sahaja yang dianggap perokok tegar. Yang lainnya sudah balik Malaysia setahun atau dua tahun lalu. Terakhir balik ialah Fahmi dan Razak. Dulu sesekali kalau ada bekalan rokok dari Malaysia yang dibawa oleh pelajar lain yang tidak merokok, kami akan membahagikan sesama kami.

Paling indah, kalau mendengar berita doktor dari Malaysia datang untuk conference atau urusan lain. Biasanya mereka ini tidak merokok. Jadi peluang untuk mendapatkan bekalan rokok sangat tinggi.

Paling tidak indah, kalau yang datang ialah mereka yang anti rokok. Janganlah dipesan rokok dengan mereka ini. Mereka tidak akan membelinya. Juga mereka yang 'skema' yang melihat membawa rokok seperti membawa candu. Adalah lebih baik memesan mereka belacan dari Melaka. Mereka akan membelinya, tetapi tidak rokok - walaupun belacan adakalanya tersangkut di Imigresen, tetapi tidak rokok.

Mereka tidak salah. Kami para perokok yang salah. Sudahlah susah, merokok pula.

Merokok di Adelaide ini seperti budak-budak sekolah belajar membeli rokok. Ia sesuatu yang mahal, tetapi diinginkan juga. Ada atau tidak, perlu ada sekotak di dalam poket.

Dulu, ketika di tingkatan 6 rendah, aku sudah ada lesen merokok. Bagaimana pun, ia bersyarat. Syaratnya ialah aku perlu mencari duit sendiri. Setiap petang, balik dari sekolah aku terus ke hutan mencari rebung. Rebung itu kemudiannya dikupas dan direbus pula. Kemudiannya baru boleh dijual. Sehari, aku boleh dapat RM15-20. Itu sahaja yang boleh. Tetapi waktu itu, tahun 1990-an, rokok masih murah.

Sesekali aku ambil upah masukkan padi ke dalam guni. Ia dapat menampung belanja rokok seminggu.

Semakin aku tua, tidak ada sesiapa lagi yang melarang aku merokok. Kecuali isteri aku yang sesekali memberi khutbah ringkas kepada aku. Tetapi biasalah, orang perempuan. Aku berikan cubitan manja dia pun tak jadi marah.

Ketika remaja, kita berkongsi rokok. Sebatang dikongsi beberapa orang.

Satu malam, ketika aku dilokapkan - aku merasa kembali rokok berkongsi ramai-ramai ini. Tapi, aku tahan juga tidak merokok. Aku takut nanti aku tertelan air liur sesiapa yang tidak aku tahu latar belakangnya.

Sebenarnya, merokok memang buruk untuk kesihatan. Aku tahu itu. Sudah beribu kali aku melihatnya di sebelah tepi kotak. Aku pernah membacanya di kotak rokok dengan banyak bahasa. Ada dalam tulisan Melayu, Inggeris dan Indonesia. Aku faham, tetapi aku tidak berjaya untuk berhenti.

Satu waktu, ketika ke Bangladesh, aku menginap di satu hotel. Bekalan rokok terputus. Tetapi, bagusnya di hotel itu ada dijual rokok Dunhill buatan Malaysia. Aku membelinya. Aku tidak begitu ingat harganya. Mungkin RM40. Tetapi kerana aku membawa wang dolar Amerika yang diberikan oleh syarikat, aku tidak kisah sangat.

Sudah 7 bulan lebih, sejak ramai perokok tegar pulang ke Malaysia, bekalan rokok dari Malaysia tidak pernah terputus. Hanya aku dan seorang lagi kawan sahaja. Kami tidak bersaing. Kalau dia mendapatkan bekalan, sebahagiannya diserahkan kepada aku. Begitu juga aku. Kami tidak main aci sembunyi. Kami berbuat kebajikan secara adil.

Sejak 3 hari ini, aku meracau menghisap rokok buatan Australia. Ia sedap juga, tetapi harganya tidak sedap. Sekotak rokok harganya $13.50, atau hampir RM35. Ia tidak sesuai dengan orang berjawatan kuli seperti aku.

Tadi, seorang kawan baru pulang dari Malaysia membelikan aku rokok. Aku tidak sabar untuk mengambilnya besok pagi.

Terima kasih Gina dan Daddy Jack!.

4 comments:

Dr. Ben said...

kat US rege rokok murah sikit kot. Nak sekaton?

ajaq said...

..tapi hang tak pernah "mengulung"...

ihsan_huhu said...

bkn skema tp xnk bersubahat

Anonymous said...

Hihihihihihi...
Hihihihihihi..

Awang, hang try la rolling plak..dari aritu orang ajak rolling buat jual mahal..

Hihihihihi..

Ex-Lobethal 2008

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails