Yang Ikut

Thursday, 11 June 2009

Kesibukan adalah percuma

Reactions: 
Seminggu lagi, cukuplah sebulan aku di Malaysia. Masa berlalu dengan cepat. Dalam dunia ini hanya ada dua perkara yang cepat sangat ia berlalu. Masa dan duit.

Kehidupan aku di kampung pun sibuk juga. Siang di cyber cafe. Pagi kedai kopi. Malam kedai mamak. Makan kenduri kahwin. Tengah hari di kedai kopi.

Dalam kesibukan yang tak perlu itu, semalam jam 8.00 - 10.00 aku bersama dengan beberapa orang teman lain, kami menganjurkan bengkel "Kaedah Menghafal" untuk budak-budak kampung. Notis diedarkan. Iklan mulut ke mulut di buat. Sepatutnya hanya untuk pelajar sekolah menengah. Tapi semalam yang datang lebih 50 orang. Bukan sekadar budak-budak kampung aku sahaja, orang kampung luar pun datang. Hebatnya, emak dan ayah pun masuk juga ke dalam dewan tempat kami mengendalikan program.

Sambutan luar biasa. Ada yang memberikan sumbangan makan dan minum. Ada yang tolong aku edarkan kertas latihan. Ada yang sumbangkan white board. Sayang, dewan orang ramai kampung aku yang dibina tahun 1965 masih tak berubah sifatnya. Kotor, usang dan simen dalamnya berlubang-lubang. Tandasnya yang ada hanya sebuah itu pula kotor. Tidak ada tong sampah. Tidak ada orang menjaganya. Tergantung 4 atau lima bendera sebuah parti politik di dalamnya.

Mereka sibuk dengan politik. Tetapi, mereka tidak tahu bagaimana memohon bantuan kerajaan bagi mengubah wajah dewan nolstalgia tersebut. Mereka sibuk dengan lambang. Sepatutnya bukan itu. Mereka patut memohon bantuan kerajaan menyediakan cyber cafe, perpustakaan dan membesarkan dewan orang ramai. Itu dahulu yang diutamakan. Sekurang-kurangnya ada sesuatu yang kita sumbangkan untuk orang kampung.

Tidak mengapalah. Seperti kata abang Ben, aku bukan orang politik. Selepas selesai bengkel malam tadi, ada budak-budak yang datang dari luar kampung aku itu meminta aku adakan pula di kampung mereka. Ada seorang guru pula memintakan aku datang ke sekolahnya juga.

Kini aku sibuk. Akhirnya aku tahu bagaimana untuk menjadikan kita manusia yang sibuk. Berikan perkhidmatan anda secara percuma!

2 comments:

Abang Ben said...

Bagus bro apa lu buat untuk kampung lu... moga ALlah s.w.t. balas dengan ganjaran yang berlipat ganda.

Lebihkan kerja, kurangkan cakap (macam orang politik).

Anonymous said...

InsyAllah kalau aku dah balik Malaysia.. Aku join hang.

Hasni

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails