Yang Ikut

Sunday, 6 April 2008

Memaksakan kejayaan.

Reactions: 
Masuk universiti jadi idaman dan harapan banyak orang. Bukan sekadar pelajar lulusan SPM atau STPM, tetapi juga yang sudah lama meninggalkan alam sekolah. Di USM, ada program untuk golongan veteran untuk melanjutkan pengajian peringkat tinggi. Harapan yang tinggi untuk untuk anak-anak melanjutkan pengajian di universiti bukan hanya oleh guru, ibu bapa, tetapi juga kelompok sosial masyarakat. Untuk memastikan universiti dapat dijejaki oleh anak-anak, maka pelajar terbeban dengan tekanan yang berat. Buku sekolah, kesibukan tuisyen, dan hilangnya keriangan zaman bermain adalah simptom penyakit masyarakat moden. Kita membebankan anak-anak kita dengan mimpi orang dewasa.


Pada hemat aku, ada sesuatu yang tidak betul sedang berlaku. Mengapa kita begitu memberatkan anak-anak kita dengan beban yang sama hebatnya dengan orang tua. Malah, untuk memastikan anak-anak berjaya dalam peperiksaan UPSR pun, kita sanggup menghilangkan banyak masa bermain mereka. Pulang sekolah jam 1 tengah hari, kita memaksa mereka menghadiri kelas tuisyen. Ada yang sampai malam. Mereka hilang waktu bermain. Apa tujuannya? Bermain untuk anak-anak fungsinya bukan sekadar 'main-main' seperti yang kita selalu fikir. Bermain untuk kanak-kanak ialah asas pembelajaran sosial. Mereka belajar banyak perkara dengan bermain.

Sistem pendidikan kita sangat memfokuskan akademik. Hanya A dalam setiap matapelajaran yang kita anggap sempurna. Kita andaikan pelajar yang mendapat A itu manusia yang terhebat, pintar dan sempurna. Kita tidak begitu berfikir, mungkinkah yang mendapatkan A itu ialah kerana hafalan, bukan berfikir. Menghafal dan berfikir adalah dua hal yang berbeza. Keupayaan menghafal nombor telefon misalnya bukanlah bermakna pintar, melainkan keupayaan untuk menghafal digit. Keupayaan menghafal tidak semestinya berupaya juga berfikir dan melakukan penakulan yang baik. Itu yang harus kita faham dan jangan selalu tersalah anggap.

Ada anak-anak kita yang apabila mendapat keputusan peperiksaan yang buruk, kita menyalahkan mereka. Seolah-olahnya tiada lagi esok untuk mereka. Kita begitu teruja untuk menang, tetapi tidak mahu menerima hakikat kekalahan. Anak-anak yang tidak lulus dengan baik dianggap bodoh, tidak ada masa depan dan bahkan ditanggap bakal menjadi ahli masyarakat yang rosak. Betulkah? Bukankah lulus dan gagal itu sebahagian ragam hidup manusia? Seperti kutub magnet. Ada positif dan negatif. Mengapa hanya kita cenderung untuk satu pola sahaja. 

Kita sering cenderung untuk pola yang dipandang tinggi. Sebab itu, ada yang sanggup berbuat apa sahaja untuk dianggap berjaya. Dalam politik, orang sanggup merasuah dan berpolitik wang. Dalam peperiksaan, orang sanggup meniru. Untuk mendapatkan lesen, ada yang sanggup membayar orang dalam. Semuanya kerana kita hanya taksub dengan satu pola hidup.

Sesekali cuba kita bertanya, berapa banyak di antara kita yang tidak pernah gagal? Dalam pekerjaan, adakah setiap tahun kita menikmati bonus kerana prestasi yang bagus? Selama kita mengerjakan kerja bertani atau berkebun, adakah kita berjaya setiap musim. Bukankah jumlah kejayaan dan kegagalan itu sama banyak sahaja? Jadi, mengapa kita tidak adil dengan anak-anak, dengan memaksakan mereka hanya untuk mendapat kecemerlangan. Mengapa ada yang sanggup mengherdik dan mematikan semangat anak-anak kita yang tidak cemerlang?

Bukankah baik kalau kita juga melihat diri sendiri. Sufiah Farouk, pelajar pintar yang memasuki Oxford University seusia 13 tahun. Ia menjadi pujaan. Benar, dia pintar dalam pendidikan. Tapi, lihatlah bagaimana hidupnya kini. Jadi, apakah semata-mata prestasi akademik itu dianggap jejayaan hidup manusia. Mengapa kita tidak menghargai kegagalan dan memberikan ruang untuk yang gagal mencipta kejayaan dalam bentuk yang lain. Dan bukan dia seorang yang rekod akademiknya dicalarkan dengan tragedi seperti itu. Ada banyak lagi manusia lain yang jadi begitu.

Kejayaan manusia bukan semata-mata kecemerlangan akademik. Banyak ahli korporat yang tidak pun bersekolah tinggi. Ramai lulusan universiti yang tidak pun berjaya mendapat pekerjaan. Tidak juga ramai graduan yang boleh diajak berbual dengan hal-hal yang tinggi dan memerlukan daya pemikiran. Semua ini membuktikan kejayaan bukan hanya datangnya dari bilik kuliah. Kejayaan datang dan ada di mana-mana. Jadi, untuk mereka yang memiliki ijazah berkeping-keping, janganlah terlalu sombong. Yang tidak memiliki sijil pula, jangan merasa rendah diri. Kita semua sama sahaja. Akademik bukan segala-galanya

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails