Yang Ikut

Thursday, 17 November 2016

Puisi untuk teman lama

Reactions: 

Puisi 1.

Cerita kita yang tertangguh
(Dedikasi untuk Allahyarham A'din Osman)
26 Jun 1973 - 4 Nov 2016

Terima kasih
Menjadi teman bercerita
Dan mendengar cerita
Sejak kita mula berlari
Tanpa seluar tanpa baju
Tiada cerita yang tak tercerita
Semuanya kita kongsikan
Kau bercerita
Aku mendengarnya
Aku bercerita
Kau mengiyakannya

Ku tahu lorong hidupmu
Cukup berat
Meniti jalan sukar
Penuh resah
Ah. Kita abaikan sahaja
Cerita duka yang sengsara
Kita rekalah cerita baru
Untuk kita terus ketawa

Kata orang kau pendiam
Tapi tidak denganku
Kata orang kakimu penuh lumpur
Tapi ku lihat dirimu biasa-biasa sahaja
Ah peduli apa kata mereka
Bukankah bunyi gitarmu itu
Lebih sedap didengar
Dari caci cerca manusia?

Kau dan aku
Adalah dua sisi berbeza
Tapi menjalar dalam satu cerita
Kau terpidana seketika
Lalu aku belikan kau semangkuk mee
Dan sebungkus milo
Aku ke universiti
Kau berikan aku wang belanja
Dan kita sama-sama bercerita
Tentang dua wajah berbeza

Aku kenal semuanya
Ice, chest, ganja dan rose
Simptom sakit jiwa
Dan rosak hati
Dari ceritamu
Kau tahu apa itu Plato
Socrates dan Machievelli
Kerana itu ceritaku
Ah. Sempurna sekali bukan?

Di akhir usiamu
Kau bersirah tentang fekah dan tauhid
Tentang tajwid dan solat
Lalu aku mendengarnya perlahan-lahan
Lalu aku sesekali mencuri intai
Ku dengar doamu dari ruang kamar
Dari sepi malam yang kelam

Ingin sekali aku mahu mendengar cerita ini
Tentang sufi dan kematian
Kerana aku tak pernah menyinggahinya lagi

Ah. Sayang kau pula sudah pergi
Tak mengapalah teman
Akan ku cari
Dan ceritakan pada diriku
Ku tahu kau selalu ada mendengarnya

Berbahagialah sahabatku
Kita tangguh dulu cerita kita
Aku kira
Itu yang terbaik
Agar air mataku tak tertumpah lagi
Melihat teman ceritaku
Tiada lagi.

______________
Puisi 2.

Gelas teh terakhir kita

Entah berapa ratus gelas
Teh tarik
Yang telah kita habiskan bersama
Di pekan kecil kelahiran kita
Di Kuala Lumpur yang sesak
Di Bandar Baru Bangi yang tenang
Di mana-mana kita akan terus bercerita
Beberapa batang rokok
Dan segelas teh tarik
Lalu kita berbual dalam diam
Yang hanya kita yang tahu
Isi ceritanya
Isi hati kita

Malam terakhir itu
Kita terus menghirup teh
Di Jitra
Sambil kau bercerita tentang sakitmu
Aku pula dengan kisah sibukku
Kau bercerita tentang usiamu yang tak pasti
Aku bercerita tentang rezekiku yang tak menentu

Kau dan aku
Adalah gelas dan teh
Bersatu menghadir aroma
Manisnya kehidupan
Lazatnya angan-angan
Sekali percikan panas teh tertumpah
Ah. Celaka sekali hidup ini

Lalu malam-malam terakhir itu
Kita tetap bercerita
Tentang kehidupan
Tentang kematian
Kita sesekali merenung jauh
Mengenang betapa sukarnya cerita
Mengakhiri kehidupan yang
Sepi
Seakan mati

Teh terakhir kita
Akan tetap panas
Sekalipun aku
Hanya menghirup dinginnya
Hilangnya seorang teman
Yang luarbiasa

Bertemu lagi kita
Menghirup segelas teh lagi
Di sana

FF

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails