Yang Ikut

Wednesday, 31 August 2016

Menulis yang diam

Reactions: 
Sangat jarang-jarang aku menulis di blog ini.

Pertamanya dunia blog semakin merosot nyawanya. Ia diganti dengan pelbagai macam medium yang baru, lebih cepat ditulis, banyak pembaca, dan lebih penting tak perlu berfikir.

Keduanya, sejak dunia politik kita jadi caca merba, aku malas berfikir banyak. Otak aku dimalaskan untuk berfikir betapa di mana sahaja kita pergi, orang bertanya "What happen to your country?". Aku diam sahaja sebab mereka seperti aku juga, tahu sedikit sebanyak berdasarkan apa yang dibaca. Satu hari aku berbual dengan seorang professor. Dalam komennya, dia berkata nama Malaysia baginya sangat baik sedikit waktu dulu. Cuma sekarang, dia berfikir ia tidak begitu lagi.

Ketiganya, aku memang tidak lagi berminat menulis. Ia mungkin alasan yang wajar.

Lebih baik aku diam dalam banyak hal.

Diam adakalanya menyakitkan. Adakala membingungkan.

Tapi yang pasti diam membuatkan kita berfikir banyak.





No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails