Yang Ikut

Friday, 28 August 2015

Aku kembali di tahun 2015

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Oktober 2007 aku datang untuk memulakan pengajian PhD di University of South Australia. Aku pulang 4 tahun kemudiannya sekitar September 2011.


Hari ini aku kembali lagi untuk post doctorate di University of Adelaide. Aku mungkin berada di sini 2 tahun lagi. Selain Azam Swinging Bowl, Nizam dan beberapa orang penduduk tetap, tiada siapa lagi yang aku kenal. Semua rakan-rakan seangkatan aku dulu sudah pulang. Aku menjadi orang baru di tempat yang tidaklah baru untuk aku.



Aku berpeluang untuk terus berada di bawah bimbingan Prof Maureen Dollard di University South Australia. Cumanya aku ditempatkan di universiti lain, tetapi bimbingan universiti lain. Aku juga mungkin ada pejabat di kedua-dua universiti yang berjiran ini.

Mengapa aku memilih Adelaide?

Aku tidak pasti aku sedang pergi atau pulang. Tapi ia tempat istimewa untukku. Mungkin untuk beberapa tahun lagi.

Tuesday, 11 August 2015

Krisis ekonomi atau kita yang krisis

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Keadaan di negara kita tidaklah setenang yang kita lihat. Yang kita rasa agak merimaskan. Permainan politik, wang dan kuasa selalunya bercantum serentak.

Dengan keadaan nilai ringgit yang merudum menghampiri RM 4 bagi 1 US Dollar, ia agak mengecewakan. Tidak perlulah bersorak untuk beranggapan kejatuhan wang akan menarik pelancong asing. Kejatuhan wang berkait rapat dengan merosotnya kuasa ekonomi dan krisis politik. Semakin teruknya kedua-dua krisis ini, pelancong mempertimbangkan juga kunjungan mereka. Pelabur pasti meninggalkan kita.

Untuk rakyat marhaen seperti kita yang biasanya diduga dungu dan tidak tahu apa-apa, bukanlah maksudnya kita juga tidak terkesan apa-apa. Harga barang tidak bergerak secara linear mengikut kejatuhan matawang. Tapi ia bergerak bertentangan. Apa tidaknya, selain sirih dan pinang yang mungkin tidak kita impot dari luar negara, banyak barang kita dibeli dari negara luar. Jadi tidak banyak yang boleh dilakukan tanpa menaikkan harga barang.

Ia berlaku pula tatkala orang ramai masih keliru apakah harga barang yang turun hasil pelaksanaan GST. Mereka yang menguruskan negara perlu menjenguk juga hal ini.

Harga minyak dunia umumnya jatuh. Tidaklah diketahui sama ada kos operasi Petronas kini lebih besar daripada hasil jualan minyak. Jadi, tidak banyak yang boleh diharap untuk melihat harga petrol merosot.

Di luar negara, kerajaan menghantar puluhan ribu pelajar. Pastilah ia memberikan kesan yang besar kerana yuran dibayar dalam nilai matawang luar. Katakan yuran ialah US 4000 satu semester. Dulu kita menanggung kos RM 12,000. Kini sudah menjadi RM 16,000. Sekiranya pelajar tadi ditaja ibu bapa, ia kian teruk. Bukan semua mereka anak orang kaya.

Jadi, untuk mereka yang memimpin, lihatlah apa yang patut dilakukan. Ia perlukan keberanian, dan tidak boleh sekadar bercakap hal-hal yang indah sahaja.

Tidak semua orang tidak tahu apa-apa. Malah pelajar sekolah pun mungkin tahu lebih baik daripada apa yang disiar di media arus perdana.

Apa yang berlaku bukanlah sekadar krisis ekonomi. Ia krisis menguruskan kuasa, diri dan kepercayaan.

Wednesday, 5 August 2015

Diam itu terlebih baik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Satu hari, kita diberitahu seorang pemuda bahawa ikan boleh terbang. Lalu berpusu-pusu segala orang mempertikaikan berita ikan yang boleh terbang ini.

Lalu datanglah pula beberapa orang mengiyakan kata pemuda tadi. Mereka ini adalah sahabat baik pemuda ini.

Segala hujah dan teori telah dibuka untuk membuktikan yang ikan boleh terbang.

Lalu pada waktu itu, jadilah diri kita sendiri. Kerana diam itu adalah terlebih baik.

Kalau bukan esok, atau tahun depan, 100 tahun lagi kebenaran akan terbuka juga.


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails