Yang Ikut

Wednesday, 15 July 2015

Sebiji batu pun orang boleh berperang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Puas saya berfikir, adakah hanya kerana sebiji handphone, orang sampai tergamak merusuh. Jika konflik agama sekalipun orang boleh bersabar, agak aneh hanya kerana sebiji handphone orang boleh pula tidak menahan sabar lalu mengajak orang mengamuk. Agak aneh banyak anak Melayu mati kerana dadah, atau ada nenek tua yang diragut tetapi belum ada kumpulan pembela kaum yang bersuara merungut, apatah lagi marah-marah.

Jadi mengapa hanya kerana hanya sebiji handphone orang hilang sabar. Mutakhir ini banyak sangat kumpulan yang mendakwa membela kepentingan itu dan ini. Termasuklah yang berpakaian seragam seperti pasukan tentera.

Anehnya banyak pula yang mengikut. Ada pula kumpulan yang selalu muncul menjadi pengacau apabila ada satu-satu isu timbul. Hendak dikata orang kita tidak cerdik, banyak sudah universiti dibuka. Sekolah kita juga cantik-cantik, lengkap dengan guru dan percuma pula. Tetapi kelihatannya masih banyak yang kurang cerdik mengikut orang-orang seperti ini.

Lalu, apa yang kita perhatikan sejak beberapa tahun ini banyak sangat kumpulan yang mendakwa mereka membela kepentingan itu dan ini. Ia muncul seperti cendawan lepas hujan.

Di Barat, banyak kumpulan yang ditubuhkan. Ada sekumpulan manusia yang melakukan kerja amal membantu orang menderita di seluruh dunia. Mereka menghantar doktor 'terbang' untuk membantu umat manusia tanpa mengira bangsa dan agama. Ada pula yang begitu komited dengan usaha menjaga alam sekitar. Ada yang menjadi wira hak asasi.

Jarang benar ada kumpulan yang memperjuangkan hal remeh temeh atau menjadi kumpulan pengacau. Tetapi di Malaysia, apa sahaja boleh jadi.

Kes handphone tadi bukanlah isu besar sampai patut untuk bergaduh. Kalau hendak dikira kita ditipu oleh mereka yang berniaga, setiap hari peluang kita ditipu sama banyak dengan peluang tidak ditipu. Tetapi kita tidak perlu kecoh-kecoh.

Ia menjadi kecoh bila ada yang mahu menjadi wira apa sahaja isu. Tatkala orang hendak berforum mereka ini datang. Lalu ada yang menyokongnya pula. Tatkala ada kumpulan tertentu berdemo, mereka juga berdemo. Lalu selalu sahaja bertembung dan ada hal yang tidak kena.

Sepatutnya berdamai dan berbincang itu jalan paling baik. Tetapi kelihatannya semua orang ada cara sendiri. Semua orang ada kumpulan masing-masing yang gah dan hebat. Sekalipun tidak terkenal seperti Yakuza dan Mafia, tetapi senua orang ingin dapat nama untuk menjadi hero. Tidak kisahlah apa yang berlaku kemudiannya, termasuk ada anak-anak muda bergaduh.

Sampai saatnya nanti, apabila semua perkara hendak dijadikan bahan populariti, sebiji batu pun orang boleh berperang dan merusuh.

Ia mungkin sesuatu yang hebat.

Sedang dunia luar sedang mentertawakan kita.

Kita peduli apa. Esok lusa akan ada lagi wira baru yang muncul. Semakin banyak universiti, semakin banyak pula orang yang kian jahil hidup dalam dunia entah apa-apa.

Cukuplah. Cukuplah. Cukuplah mencipta bahan ketawa.

Thursday, 9 July 2015

Mencari lailatul qadar di Jalan TAR

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ketika kita masih kanak-kanak, kita selalu dicerita tentang seorang tua yang berwuduk di subuh hari. Lalu disangkutkan kopiahnya di tepi telaga. Setelah siap berwuduk, kopiahnya telah tiada. Siangnya lelaki tadi mendapati kopiahnya ada di pucuk pohon. Menandakan alam pun bersujud di malam lailatul qadar.

Begitulah manusia mencari rahmat Tuhan dan jutaan pahala untuk ke syurga.

Dunia berubah. Kini lailatul qadar hanya sirah oleh orang alim di surau dan masjid.

Realitinya, orang siang malam sibuk di Jalan Tunku Abdul Rahman berpesta raya. Orang lebih sibuk mencari tudung Neelofa di butik dan pasar malam. Orang sibuk mencari baju dan songkok baru. Bukan lagi songkok yang hilang di hujung pohon. Orang tidak begitu kisah sangat sejuta pahala. Orang sibuk bagaimana merayakan raya.

Di hujung Ramadhan, terutamanya 10 malam terakhir sekalipun imam selalu bersirah pahalanya beribu kali ganda, tetapi orang tidak kisah lagi. Masjid mulai sepi. Saf mulai kosong. Orang beratur panjang di uptown membeli kasut baru. Orang sibuk dengan Samsung 6. Orang mulai sibuk dengan kuih raya resipi baru.

Beberapa hari sebelum raya, orang mula berlumba-lumba balik kampung. Jalanraya dan lebuhraya sesak dengan manusia. Orang mula mengira jumlah tol dan harga petrol. Orang mengambil kalkulator takut-takut tersalah kira kerana katanya harga petrol dunia mulai menjunam. Sedang harga petrol kita tak pernah merosot pula. Orang tidak kisah pun pahala malam lailatul qadar.

Dunia berubah. Tapi nafsu manusia dengan dunia tidak pernah berubah. Ia kekal sama.

Manusia meneruskan tradisi mencari lailatul qadar di pasaraya dan jalanraya.

Lalu, apa yang hendak kita sirahkan?


Tuesday, 7 July 2015

Gelora apa lagi?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Entah di mana silapnya, Malaysia negara yang kecil tapi kaya dengan gelora. Tak habis satu badai, datang pula gelora yang baru. Belum sempat ombak menyambung di pantai, gempa bumi pula muncul. Isu 1MDB, Tabung Haji, Felda dan terkini Mara pula. Tidak tahulah ia dikocak dari luar atau dari dalam. Atau memang rakus lavanya itu sudah lama, tunggu untuk pecah terburai.

Matawang kita juga tidak begitu baik lagi, sekusut politik dan ekonomi kita. Sayang, belum kedengaran apa yang bakal dibuat pihak berkuasa. Sekadar bercakap fundamental kita kukuh tidak menghilangkan keraguan rakyat, sebab ia ayat yang sudah diulang-ulang puluhan tahun dulu. Kenyataan bahawa matawang rendah menguntungkan negara mungkin tidak lagi dipercayai orang yang tidak pernah bersekolah, apatah lagi mereka belajar universiti.

Terbaru, kita gempar pula dengan berita pemindahan sejumlah wang yang besar ke dalam akaun peribadi pemimpin utama negara.

Ia mungkin fitnah dan dusta. Harapnya ia tidak pernah akan berlaku. Harapnya ia hanya sekadar cerita politik.

Akhirnya dalam dunia serba payah ini, bukanlah hal yang mudah mentadbir negara kalau tidak kena gayanya. Tentulah juga bukan hal yang mudah juga untuk rakyat seperti kita hidup di dalamnya yang setiap hari bertanya apa yang sedang terjadi dan bakal terjadi. Kita dikelirukan dengan ketidakpastian.

Semua orang diam dan membisu.

Ia semakin payah bila setiap hari kita dikejutkan dengan berita sensasi jutaan ringgit, sedang kocek kita mulai bocor membayar segala macam belanja di tengah jalan. Malah belum cukup bulan, kita berhutang pula. Siapa di Kuala Lumpur ini yang tidak merungut tidak cukup wang? Siapa di kampung yang tidak merungut bagaimana untuk mendapatkan wang untuk menyara anak ke sekolah.

Dalam sejuta mungkin hanya beberapa orang sahaja.

Dalam semua gelojak berita ini, siapa hero, siapa penjahat dan siapa pula yang selalu menjadi mangsanya. Gajah sama gajah bertarung, siapa membawa pulang sisa resahnya?

Jangan biarkan orang kecil selalu menjadi mangsanya.

Kami sudah bosan dengan semua ini. Tolonglah kemudi kami ke pulau harapan.


Wednesday, 1 July 2015

Rumah mana anda menuju?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap kali beraya, jalanraya dan lebuhraya penuh sesak. Semuanya berpusu-pusu pulang ke kampung halaman. Tanpa peduli harga tol, atau harga minyak yang selalu sahaja naik walaupun harga minyak dunia jatuh, orang balik juga. Yang tiada motokar, bermotosikal. Yang kaya naik pesawat. Yang tiada apa-apa naik bas atau keretapi. Asalkan balik.

Apa yang indahnya raya ini sehinggakan Kuala Lumpur menjadi padang jarak setiap kali musim raya.

Orang tentu percaya wang yang banyak itulah memeriahkan raya. Memakai baju raya berwarna warni, berbelanja besar memberi wang raya atau hingar bingar bunyi mercun itulah kemeriahan raya. Ya, tanpa wang, raya samalah seperti mandi di kolam renang tanpa air.

Seorang kawan lama, dia selalu bercerita suram hidupnya setiap kali raya. Emak ayahnya sudah lama tiada. Tetapi dia pulang juga seperti orang lain. Tetapi dia tidur di hotel, bukan di rumah. Rumah pusakanya sudah lama dijadikan rumah sewa. Tidur di rumah saudara, mereka pun sesak dengan keluarga masing-masing.

Aku selalu mengangguk mendengar ceritanya. Tapi setelah 2 tahun ibu pulang, aku kini seperti dalam ceritanya. Aku pulang juga. Tetapi tidak ada lagi meriahnya bila emak tiada. Peti ais hanya bernyala kosong tanpa sayur, tanpa ikan. Dapur sudah lama tidak berasap. Jadi pulang beraya ke kampung, ibarat lalu menelan payaunya hidup.

Memang banyak lagi saudara dan kawan-kawan yang lain. Tetapi paling lama pun, yang boleh dibuat ialah singgah di kedai kopi dan berbual sejam dua. Itu sahaja.

Tanpa ibu bapa, tanpa rumah untuk dituju, raya ini samalah bersiap cantik untuk masuk ke hutan. Tidak ada apa yang indah.

Jadi, di mana indahnya raya?

Indahnya ialah berbual mesra dengan ibu bapa kita yang mungkin sudah kedut kulit wajahnya.

Rumah mana anda menuju?

Selamat hari raya. Bersukalah selagi anda masih milikinya kerana ia mungkin raya terindah milik anda!
http://fakirfikir.blogspot.com/2013_08_01_archive.html?m=0
http://fakirfikir.blogspot.com/2013/08/cerita-emak-2.html?m=0

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails