Yang Ikut

Sunday, 7 June 2015

Percaya itu di mana adanya?

Reactions: 
Dunia manusia ini aneh.

Yang palsu dipercayai, yang benar diragui. Manusia adakalanya percaya bukan kerana mereka percaya, tetapi kerana kerana mereka berlakon percaya. Lebih teruk ada yang memaksakan orang lain untuk percaya sedangkan yang memaksakan itu pun mungkin juga tidak berapa percaya.

Tapi kerana percaya itu kini adalah sesuatu yang diperlukan, maka semua orang mengangguk percaya kerana tidak berdaya untuk tidak percaya. Samalah seperti lembu di padang yang diminta untuk memakai spek mata hijau untuk percaya rumput di musim kemarau itu hijau, dan bukan kuning. Tetapi apabila rumput kering tadi masuk ke mulut, ia dirasa seperti kering. Jadi bagaimana boleh pula hijau? Tetapi kerana telah diminta percaya ia hijau, maka apa boleh dibuat.

Jadi percaya itu sepatutnya ada di mana?

Pada rasa atau pada dengarnya?

Semakin kita memiliki ilmu, semakin besarlah deria rasa dan semakinlah kita tidak kisah apa pun yang berkumandang pada dengarnya.

Sama seperti itu diberitahu bahawa hidup kita ini selamat. Sedang setiap hari kita melihat banyak penyamun sedang merompak. Lalu percaya itu harus pada rasa atau pada dengarnya.

Ia pada hati kita masing-masing.


2 comments:

alfindani said...

Salam.

Antara rahmat pagi ini adalah bila meninjau blog sendiri terlihat ada update baru pada blog tuan.

Wassalam.

FakirFikir said...

Cuma nak kembali. Harap masih berdaya.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails