Yang Ikut

Friday, 12 September 2014

Tunggu aku Adelaide

Reactions: 
Besok malam aku akan ke Adelaide. Sepertinya ia sudah menjadi kampung aku yang lain.

Aku rindukan aroma kopi di Villis dan Aroma. Aku rindukan sungai Torrens yang hijau. Sesekali memerhati itik belibis berenang. Aku rindukan pohonnya yang menghijau. Aku rindukan musim bunganya yang indah.

Aku rindukan aku yang dulu.

Aku tidak ada banyak lagi teman di sana. Kecuali 3 keluarga, selainnya aku tidak lagi tahu siapa mereka. Tetapi aku masih ada ramai teman warga Australia di universiti. Mereka masih di situ.

Sesekali aku berperang untuk pulang dan menetap di Adelaide. Entah apa yang aku rindukan.

Tunggulah Adelaide.

Nanti aku ceritakan kisahku.

Kisah perjuangan yang tak sudah. Kisah perjuangan tanpa tahu apa arahnya.

3 comments:

wan said...

semoga Allah mudahkan segala urusan Dr

Mai Mohamed said...

stress pulak baca post ni. Dr...nanti share gambar banyak banyak

mangkuk statik said...

Aku dok tunggu la ni. Mananya DrFakirFikir ni? Kau kene ngadap ayahanda kawasan ni dulu bro. haha

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails