Yang Ikut

Tuesday, 3 June 2014

Coklat yang menggegar dunia

Reactions: 
Berita coklat ini sungguh meloyakan. Bukan kerana coklat ini sudah tidak lemak atau manis, tetapi coklat ini telah menjadi perisa untuk manusia bermain dengan sentimen. Seorang profesor mula bermain sentimen perkauman kerana perisa coklat ini kononnya sudah bercampur dan tidak tulen. Kononnya ia dicampur selagi ada mereka yang extrimis.

Persatuan bukan coklat yang jarang muncul tiba-tiba muncul. Mereka marah, melatah dan berfatwa. Mereka berfatwa hukum samak makan daging yang bercampur dengan coklat. Aku diam seketika. Mencari kitab-kitab lama. Kalau ada tersangkut hukum samak kalau tertelan daging itu.

Tak berjumpa pula.

Persatuan itu marah bukan main. Mereka cadang bakar sahaja kilang coklat itu. Aku diam beberapa kali. Nasib baik hanya kilang coklat. Kalaulah disarannya membakar bank yang meribakan pinjam meminjam, atau membakar kedai nombor ekor, dunia bertambah kacau.

Semua ini salah kilang coklat itu. Mengapa dicampurkan rasa itu. Tidak tahukah dia orang Malaysia sangat arif hal rasa yang satu itu. Tidak berpuasa tidak mengapa. Asalkan jangan ada perasa itu.

Para ulama mula bersidang. Coklat ini sangat ajaib. Banyak orang sudah memakannya. Coklat ini sudah menjadi makanan asasi mutakhir ini. Orang bercoklat sebelum mandi pagi. Orang bercoklat ketika menonton televisyen.

Coklat ini sangat ajaib.

Coklat ini sudah menimbulkan kacau.

Ini coklat yang sangat janggal. Ini coklat yang boleh mencetuskan Perang Dunia ke-3!

Coklat ini coklat hikmat. Kalau kena cara hasutnya, silap-silap boleh jadi manusia ternama.

Jangan tersalah fatwa. Jangan tersalah lapor.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails