Yang Ikut

Wednesday, 25 December 2013

Selamat datang tahun 2014

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menutup tahun 2013 ini kita dihujani dengan banyak berita kontroversi. Kenaikan harga petrol, harga gula dan GST adalah perkara yang tidak menggembirakan. Tidak pasti, mengapa ada orang yang masih meminta orang ramai bersyukur. Biasanya kita bersyukur kalau ada hal yang menyenangkan.

Malah ada ustaz yang meminta orang ramai redha kerana ini ketentuan Tuhan. Terima kasih atas nasihat ustaz tadi. Tidak pastilah ustaz tadi juga redha atau tidak dengan khabar bahawa kadar tol dan tarif elektrik juga bakal naik. Pastilah orang ramai tidak sewarak ustaz tadi.

Syiah juga isu polemik baru yang menyesakkan. Entah mengapa tidak ada tangkapan dibuat kepada beberapa orang yang mendakwa pengikut syiah. Gambar dan berita mereka terpapar di suratkhabar. Yang dibisingkan ialah seorang pemimpin parti politik. Tetapi beliau tidak pula mengaku.

Paling tragis dalam semua berita tidak menyenangkan ialah bertambahnya kes jenayah. Bunuh dan tembak sudah jadi pekerjaan baru. Dulu-dulu, kita takut ke Thailand takut nanti ditembak. Sekarang ini status kita mungkin lebih menakutkan daripada Thailand. Negara kita sudah seperti cerita filem Tamil. Lebih banyak penjahat daripada hero.

Cuma kita agak gembira dengan pelbagai operasi polis terakhir ini, termasuklah Ops Cantas. Selama ini banyak ahli politik membisingkan hak asasi penjenayah. Jarang pula orang yang kisahkan tentang penjenayah yang tidak ambil tahu pun hak asasi orang awam. Mereka menembak dan membunuh sesiapa sahaja. Samun di sana sini.

Begitulah Malaysia di abad baru.

Kita harap semua orang menyedari realiti ini. Realiti kita hidup dalam kegelisahan dengan banyak sangat isu. Kita bersama menghadapinya.

Harap ahli politik, khususnya yang ada jawatan tidak keluarkan kenyataan yang menambah sesak otak berfikir.  Termasuk kenyataan naikkan harga gula untuk kurangkan kencing manis, atau GST untuk kurangkan harga barang.

Kita semua manusia cerdik. Termasuklah ustaz yang bijak memanfaatkan hadis Nabi untuk meminta orang jangan bisingkan kenaikan harga barang.

Kita mesti rasional. Jangan terlalu banyak retorik.

Selamat datang tahun 2014.

Monday, 16 December 2013

Saya bukan Syiah

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tindakan terburu-buru tidak selalu menguntungkan.

Saya bukan seorang penyokong Syiah. Saya juga mungkin agak konservatif dalam hal ini. Di Australia dahulu, saya tidak makan sembelihan yang jika saya ketahui mereka orang Syiah. Saya cuba berjaga-jaga dengan hal ini walaupun saya tahu ada orang berkata bahawa sembelihan orang Nasrani pun boleh dimakan juga, sekalipun mereka bukan dari keturunan manusia asal yang menganut Nasrani. Saya tidak makan apa sahaja sembelihan mereka yang bukan Islam. Saya tidak berminat berdebat hal ini. Saya tidak alim hal agama. Biarlah mereka yang fakeh berdebat hal ini.

Saya juga berpegang kepada kepercayaan tidak sah berkahwin dengan orang Syiah. Saya juga tahu bahawa kumpulan Syiah yang hampir mirip dengan ahlul sunnah. Saya tidak berminat menerokainya. Saya percaya kitab yang ditulis oleh alim Mazhab Syafie pun saya jarang teroka, jadi biarlah mereka yang alim agama membacanya juga. Saya hanya berpegang kepada apa yang diajarkan kepada saya. Saya akan menghindarkan diri daripada fahaman baru aliran mana sekalipun.

Sungguh pun begitu, saya tidak pula gembira dengan kebisingan mengenai Syiah mutakhir ini.

Tindakan menuduh Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu sebagai penganut Syiah tidaklah meyakinkan saya.  Sesiapa sahaja boleh dituduh atau dikaitkan dengan sesuatu ideologi atau fahaman. Ia boleh jadi berdasarkan cakap mulut atau bukti-bukti tambahan.

Bagaimana pun, dalam kes Mohamad Sabu ini, bukti yang dikemukakan menjadi bahan ketawa. Sekadar melaporkan kekerapan beliau ke Iran, dan bertemu tokoh tertentu tidak membuktikan beliau seorang Syiah. Ia lain halnya kalau beliau bertemu dengan Ayah Pin atau Tuhan Harun dan bersama dengan mereka. Baik Ayah Pin atau Tuhan Harun, mereka bukan tokoh politik atau pemimpin negara. Jadi mengkagumi mereka ini tidak sama sifatnya dengan mengkagumi Ayotollah Khomeini.  Khomeini boleh jadi dikagumi kerana revolusi politiknya, atau atas kapasitinya sebagai pemimpin negara. Tidak semestinya orang mengkaguminya juga mendokong Syiah.

Nama Khomeini disebut di banyak tempat dalam teks politik. Malah dalam buku Gary Yukl, tokoh itu juga disebut. Ia teks berkaitan kepimpinan.

Kita memang perlu menghalang gerakan yang kita fahami sebagai bukan dalam kelompok Ahlul Sunnah. Bagaimana pun, sekadar bukti yang kononnya kelas B ini tidak membantu sesiapa pun. Bukan sekadar untuk pendakwaan, untuk mengaitkan Mohammad Sabu ada terjangkit dengan Syiah juga mungkin tidak melekat. Lebih mengasyikkan, Mohammad Sabu pula diminta untuk membuktikan sebaliknya. Ia sama seperti seorang lelaki yang dituduh menggilai isteri orang hanya kerana selalu berjumpa di pejabat. Mereka selalu dilihat berbincang.

Ia tidak meyakinkan kerana boleh jadi mereka hanya berbincang hal kerja. Boleh jadi ada perkara yang bersifat professional dibualkan.

Ia lain sifatnya kalau lelaki itu ditemui di bilik hotel jam 3 pagi. Ini bukti yang kuat. Itupun dengan syarat tidak ada orang lain di dalamnya. Itupun perlu dibuktikan juga.

Meminta lelaki itu mengaku yang dia tidak gilakan isteri orang hanya kerana dilihatnya berbincang di pejabat adalah kerja gila. Ia samalah meminta Mohammad Sabu membuktikan dia bukan Syiah kerana pergi ke Iran. Tidak ada sesiapa mampu melakukannya. Mereka yang menuduhlah yang perlu membuktikannya.

Sejauh ini kita tidak boleh tahu Mohammad Sabu seorang Syiah atau tidak.

Tetapi cara orang agama mengendalikannya telah memalukannya. Ia juga menjadikan Islam bahan ketawa.

Kalau kita tidak mampu professional dan ada integriti dalam hal seperti ini, apa diharap dengan isu orang Islam yang lain.








Friday, 6 December 2013

Apa yang tidak kena?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Perjalanan aku dari Bangkok ke Kuala Lumpur menemukan aku dengan seorang pemuda India. Seperti aku, dia berasa hairan mengapa Malaysia sekarang tidak seperti lagi dulu. Katanya, dia boleh berjalan di kota Bangkok tanpa bimbang dan ragu, sekalipun di waktu malam. Tetapi, dia berasa cemas apabila berjalan di tengah kota Kuala Lumpur.

Untuk nota, dia bercerita mengenai perasaannya ketika kota Bangkok sedang bergelora dengan demontrasi besar.

Sejak beberapa tahun ini, suasana negara kita tidak lagi seperti dulu. Ujian psikologi terbesar kita ialah merasa tidak lagi selamat apabila berjalan seorang diri di tengah bandar. Kita juga merasa terancam berada di dalam rumah kalau pintu tidak berkunci. Kita merasa gelisah meninggalkan anak seorang diri di dalam kereta. Malah, kita bimbang anak berjalan kaki balik dan pergi sekolah.

Rasa tidak selamat ini muncul daripada pelbagai rentetan berita gelisah yang terjadi. Kita dibisingkan dengan berita culik, bunuh, rogol, ragut dan pemerasan. Ia berlaku di mana-mana sahaja. Walaupun kita mungkin tidak boleh terus percaya dengan dakwaan di sebuah portal bahawa Kuala Lumpur kini merupakan antara bandaraya yang dikategorikan sebagai tidak selamat, tetapi kita tidak pula boleh sangat yakin bahawa kita hidup dalam suasana yang selamat.

Dulu-dulu, di Kuala Lumpur hanya beberapa tempat yang mungkin kita berasa tidak selesa. Di Puduraya, akan selalu ada budak dadah yang meminta wang. Di stesen LRT Masjid Jamek, akan ada juga mereka yang memeras.

Tetapi, sekarang ini ia ada di mana-mana. Ia bukan lagi kisah 'pau'sepuluh atau dua puluh ringgit. Kini berita kes samun sudah menjadi makanan maklumat harian rakyat Malaysia.

Banyak yang sudah dilakukan.

Bagaimana pun, kita merasa apa yang tidak kena dengan begitu banyaknya pendatang tanpa izin yang tidak ada kelas di merata tempat. Datanglah ke Pasar Borong Selangor. Hanya beberapa kerat warga tempatan yang berniaga.

Mengapa di Bukit Kayu Hitam - masih ada lagi 'pekerjaan' membawa masuk rakyat Malaysia ke Thailand yang tidak ada paspot? Ia bukan lagi rahsia penduduk tempatan. Mengapa menjadikan ini negara seperti tidak ada peraturan.

Kisah 'ekspot' masuk beras dari Thailand juga bukan lagi cerita dongeng. Mereka bukan membawa sekampit dua, tetapi menggunakan kereta yang diubahsuai. Dengan adanya pelbagai agensi penguatkuasa, mengapa beras itu boleh juga di bawa masuk?

Tidak mengapalah kalau ia beras. Bagaimana kalau yang dibawa masuk itu senjata api?

Adakah tidak ada sesiapa pun yang tahu?

Mustahil. Tentu ada sesuatu yang tidak kena.




Wednesday, 4 December 2013

Bila semua naik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Harga rokok naik. Jangan bimbang, ia baik untuk kesihatan. Walaupun bilangan perokok tetap sahaja jumlahnya. Tiada sesiapa yang akan berkata apa-apa.

Harga gula naik. Jangan bimbang. Ia bagi mengurangkan kadar pesakit kencing manis. Bersyukurlah. Sungguhpun peminum teh tarik di kedai mamak tetap berpagi dan bermalam di kedai mamak. Harga kuih naik. Orang tetap membelinya juga. Kalau tidak, nanti anak bermogok tidak mahu ke sekolah.

Harga minyak naik. Bersyukurlah ia masih rendah. Lihatlah harga minyak di Singapura.  Oh. Jangan salah istilah. Hanya pengurangan subsidi. Bukan kenaikan harga minyak. Bersyukurlah.

GST? Tak mengapalah. Kita pun tidak faham maknanya. Profesor berkata ia baik untuk ekonomi negara. Aku mengiyakan sahaja.

Tarif elektrik juga bakal naik. Khabarnya. Oh. Mungkin tidak naik. Ia hanya sekadar pelarasan sahaja.

Aku bersyukur. Aku bersyukur.

Tidak ada apa-apa yang naik.

Ia hanya berubah istilahnya sahaja.

Sekurang-kurangnya kita masih ada BRIM.

Tuesday, 3 December 2013

Menutup cerita Bangkok

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku naik pesawat dari lapangan terbang Don Muang jam 1.00 tengahari. Pukul 3.20 aku sampai LCCT.

Sebenarnya persidangan yang aku hadiri ini bukanlah persidangan biasa. Ia merupakan persidangan yang disusuli dengan mesyuarat tahunan kumpulan penyelidik psikologi yang bersatu di bawah Asia Pacific Academy of Psychosocial Risk Factors at Work. Ini merupakan persidangan kali ke 4. Memandangkan Prof Maureen Dollard ialah presidennya, maka aku menjadi sebahagian daripadanya.  Aku tidak memegang apa-apa jawatan di dalamnya.



Kalau dulu Prof Maureen Dollard membawa aku ke Darwin dan Johor Bahru bersama dalam persidangan ini, kali ini aku membawa dua pelajar aku - Michelle dan Yulita. Kedua-duanya membentangkan kertas yang baik. Prof Maureen memberitahu kedua-duanya sudah mencapai 'European standard'. Ia pengalaman baik untuk mereka.


Tahun ini banyak peserta dari Jepun. Banyak muka baru yang tidak aku kenal. Aku kenal kesemua perserta Australia.  Sepertinya aku lebih Australia daripada Malaysia dalam hal penyelidikan.  Aku masih melakukan banyak kajian dan penulisan dengan Centre for Applied Psychological Research.  Kini, sebahagian pelajar aku membawa mazhab penyelidikan yang sama. Mazhab kami tidak menggunakan SPSS bagi menguji hipotesis. Ia agak mencabar. Kami juga tidak menggunakan pilot study.

Aku membentangkan kajian berkisar kepada apakah puncanya burnout dan depression, dan mana yang datang dulu.


Tak perlulah aku tuliskan di sini. Ia tak relevan sangat.

Tahun depan persidangan ini akan diadakan di Adelaide dan kemudiannya mungkin di China atau Korea.

Ia persidangan yang bagus. Ia hanya spesifik kepada bidang kami sahaja. Bamyak isu yang diketengahkan bukan lagi isu pembolehubah,  tetapi metodologi dan teori.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails