Yang Ikut

Tuesday, 29 October 2013

Workshop penulisan proposal

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Masa: 2pm-5pm
Hari: Khamis 31 Oct 2013
Tempat: Jab Antropologi dan Sosiologi, Fak Sastera dan Sains Sosial, UM.
Yuran: RM 10.
NOTA: Bayaran anda akan digunakan untuk membeli meja dan peralatan bagi kegunaan bilik pelajar siswazah.
Pengajar: FakirFikir.
Maksimum tempat: 10 ke 12 orang.
Bergantung first come,  first serve.
Booking: Contact pieza2804@yahoo.com

Sunday, 27 October 2013

Aku hanya budak kampung

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Kalau orang bertanya aku, apakah impian aku yang paling besar. Akan aku katakan, aku mahu pulang ke masa silam. Aku mahu pulang ke alam anak kampung. Walaupun susah, tetapi indah.

Tahun 1980-an, usia aku baru belasan tahun. Tapi ia tahun yang penuh nikmat. Aku belajar dengan banyak hal. Merasa megah berbuat jahat. Bagaimana pun, ia tidaklah sejahat dalam erti kata yang sebenarnya. Ia hanya nakal sahaja. Aku, Umar, Bento dan beberapa orang lagi, mula belajar merokok. Kami berbasikal di dalam gelap - seingat aku tahun 1986 sambil menyalakan api rokok. Ia hidup yang penuh nikmat. Ia nikmat kerana merokok dianggap sesuatu yang hebat. Aku baru berusia 14 tahun waktu itu.

Di usia itu jugalah, kami menyusur hutan di hujung kampung. Misinya mudah sahaja. Kami bawakan tin susu, lighter, telur ayam dan beberapa bungkus maggi. Di sanalah kami memasak maggi. Kami jadikan ranting kayu sebagai kayu api. Sesekali kami singgah di sebuah dangau di hujung sungai. Ia menjadi destinasi kami memasak.

Ia usia yang terindah. Maggi boleh dimasak di rumah. Tetapi meneroka hutan itulah keindahan. Makan maggi di celah pokok kayu dan rimba itulah keindahan.  Sesekali kami terjun ke sungai. Usah bimbang. Sesekali kami berpakaian, sesekali berbogel. Ia cerita biasa anak kampung. Lintah dan pacat tidak sedikit pun menakutkan. Kaki luka dan calar hal biasa sahaja. Lalu kami nyalakan rokok dan bercerita. Ia alam antara kanak-kanak dan merasa dewasa.

Menjelang malam, sesekali kami juga belajar kitab. Waktu itu, kami tidak ambil tahu apa kitab yang diajar pun. Kami hanya mendengar sahaja. Merata juga kami pergi. Tetapi tidaklah selalu, cuma sesekali. Setelah dewasa, barulah aku tahu bahawa antara kitab itu termasuklah yang terkenal - Munyatul Musolli, Sobian, Faridatul Faraid dan bermacam lagi. Baru juga aku tahu bahawa ustaz yang mengajar itu bukan kecil anak. Sayang. Kini sudah terlalu tua untuk tahu bahawa kalaulah yang dulu itu adalah  hal yang sangat berharga.

Menjerat pelanduk juga hal yang pernah aku lakukan. Sayang, walaupun dua hari berturut-turut kami memeriksa jerat, tidak ada seekor pun yang dapat. Hari berikutnya kami tidak memeriksanya. Hari keempatnya, pelanduk sudah mati.

Semua ini hanyalah nostalgia anak kampung. Aku sudah lama menjadi orang bandar. Sudah puluhan tahun tinggal di Kuala Lumpur.

Setiap kali pulang, aku akan menjejak kembali tapak perjalanan dulu. Walaupun banyak yang telah berubah, tetapi ingatan lama itulah menjadikan aku tetap anak kampung dan old school.

Aku tetap pekat berbahasa Kedah. Aku tidak tahu berbahasa Kuala Lumpur. Aku masih bercakap Thai. Aku masih anak kampung walaupun aku tidak tahu menoreh dan membendang.

Aku rasa, aku patut menjadi aku juga.

Teori, statistik dan segala macam korpus akademia hanyalah dongeng sahaja. Budak kampung itulah aku yang sebenarnya.


Saturday, 26 October 2013

Reject orang memang mengasyikkan

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Yulita, salah seorang pelajar aku baru sahaja selesai tugasnya menilai satu makalah jurnal ISI.

Aku tanya dia apa yang dia beri.

Dia jawab - Reject!

Oh. Teruk dan brutal juga budak ini. Kata aku dalam hati.

#Aku suruh mereka siapkan journal, mereka kata busy. Busy berjalan rupanya.


Add caption

Rombongan meminang dari Thailand

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 


Khamis lalu, aku didatangi 12 tetamu dari selatan Thailand dan juga dari Bangkok. Misi mereka ialah untuk mendapatkan maklumat mengenai pengajian di UM. Cara mereka datang sepertinya mahu meminang aku. Seperti biasa, aku selalunya bersedia dengan hal seumpama ini.

Mereka bukanlah kenalan aku, atau saudara mara aku. Mereka ialah kaum kerabat seorang pelajar aku. Tetapi, kerana aku ada sedikit pengetahuan berbahasa Thai, aku diminta untuk melayan mereka. Aku juga perlu menjadi translator untuk rombongan ini.

Kebanyakan mereka ini dari Khuan Don dan Kampung Bukit, Satun. Ia tempat kajian sarjana muda aku pada tahun 1994 dulu. Sudah 20 tahun.

Antara rombongan ini ialah dua orang doktor wanita yang masih lagi bujang, muda dan lawa. Aku tak berkesempatan bermain mata dengan mereka kerana ada ayah dan emak mereka bersama. Takut nanti aku diculik dan dipaksa kahwin. Ia hal yang sangat aku takuti sejak dari dulu lagi!

Cumanya mereka terkejut melihat bahasa Thai aku yang sama sifatnya dengan bahasa mereka. Mereka katakan bahawa ia bahasa asli yang dituturkan orang-orang tua di kampung mereka - Phasa khun naan. Khuan Don ini letaknya bersebelahan dengan Perlis, dan anda akan menemui bandar ini dahulu sekiranya anda masuk mengikuti Wang Kelian. Jaraknya kira-kira 20 km dari sempadan.

Apa khabar doktor? Yang mana doktor muda ini, biarlah ia menjadi rahsia.

Thursday, 24 October 2013

Tunggu aku Dr Salmi!

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku dijemput oleh teman lama aku, Dr Salmi bagi bercakap hal penyelidikan dan penulisan di USM pada 8 November nanti. Beliau juga seperti aku, sama-sama belajar di luar negeri dan menulis sedikit sebanyak di blog.

Cumanya beliau di UK, dan aku di Adelaide.

Seingat aku, tahun 2009 aku mula mengenal dengan wanita ini. Beliau mengirimkan email meminta bantuan berkaitan penyelidikannya. Masa itu kami masih lagi bergelar pelajar PhD.

Kami lama-lama sekali berhubung bagi hal penyelidikan.

Bagaimana pun, aku tidak pernah tahu siapakah wanita ini. Aku tidak pernah berjumpa dengannya. Tidak pernah berselisih atau terserempak di jalan.

Beliau mungkin anak raja di Pulau Pinang, atau mungkin juga anak mami. Semuanya tidak pernah aku ketahui dengan jelas. Aku cuma tahu beliau seorang pensyarah di USM, sudah berumahtangga dan anak-anaknya sudah besar.

Umurnya mungkin muda daripada aku.

Bagaimana pun, ia tidak begitu penting sangat untuk aku ketahui.

Hidup kami dalam dunia akademik hanya bergantung kepada nama yang boleh dicited dalam manuskrip. Tidak penting sama ada kenal atau tidak. Tidak penting kurus atau gemuk. Tidak juga penting apa warna kulit dan kewarganegaraan.

Bulan Mac yang lalu, aku sepatutnya ke USM. Tetapi perancangan terbatal kerana aku ada hal kecemasan.

Kini, kami merancang lagi.

Tujuan utamanya bukanlah untuk bertemu dengan Dr Salmi ini. Ia hanya tajuk kecil sahaja. Tujuan utamanya ialah untuk aku bercakap dalam komuniti akademik.

Tunggu aku Dr Salmi.

Harap dia tidak terkejut melihat aku.

*Nota. Untuk memeriahkan komuniti akademik, bolehlah follow blog Dr Salmi.

Wednesday, 23 October 2013

Selamat datang ke dunia kami

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa bulan lalu, aku bertemu novelis muda, Ummu Hani yang terkenal itu. Cuma aku tidak mengenalinya.

Tadi petang, selesai menjadi moderator untuk persidangan di universiti aku, aku terserempak pula dengan kartunis Leen Mafea. Aku tidak tahu mengenai kewujudan kartunis wanita lain, selain Cabai. Aku hanya membaca majalah Gila-Gila pada era Zainal Buang Hussien, Jaafar Taib dan Azman Yusof. Kemudiannya datang pula era penulis baru, Ujang. Itu tahun 1980-an dan awal 1990-an.


Era kemudiannya, aku masih membaca sedikit sebanyak majalah Ujang dan Apo. Sekitar pertengahan 1990-an. Tapi, aku tidak tahu mengapa aku kemudiannya tidak lagi membaca buku komik. Karya yang menjadi kegilaan waktu itu mungkin Hidup Dalam Blues - karya Aie.

Kini, aku tidak lagi tahu mengenai kewujudan kartunis baru, termasuklah Leen Mafea ini. Beliau bukanlah semata-mata kartunis, tetapi juga pensyarah di UiTM. Aku tidak tahu bukanlah kerana  beliau tidak terkenal. Tetapi aku tidak lagi mengambil tahu banyak hal komik sejak sekian lama.

Selamat datang Leen Mafea ke dunia kami. Dunia PhD. Dunia serba keliru.

Dunia ini lebih gila dari dunia kartunis!



Monday, 21 October 2013

Psikologi dan pekerjaan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Esok saya di Kosmo, bercakap tentang psikologi dan pekerjaan.

Saya masih tidak tahu apa yang patut saya kongsikan. Mungkin ada beberapa perkara yang ada dalam fikiran saya sekarang. Biasanya, ia hanya datang apabila saya berada di hadapan audience.

Mutakhir ini, bercakap hal psikologi telah menjadi hal baru dalam hidup saya. Selalunya, saya lebih banyak bercakap mengenai statistik psikologi, dan bukan hal psikologi.

Bulan hadapan saya akan ke Pulau Pinang, bercakap hal psikologi pekerjaan juga untuk kakitangan sebuah syarikat swasta.

Saya tidak begitu tahu sama ada ia hal yang kian menarik atau tidak. Tetapi, tentulah ia hal yang baru untuk saya. 

Hujung bulan depan juga saya akan ke Thailand. Sekiranya ada peluang, saya mungkin ke London tahun hadapan. Ini hal akademik.

Kerja dan psikologi adalah dua hal yang berbeza, tetapi bercantum di dalamnya.




Friday, 11 October 2013

Mimpi yang indah

5 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah hampir dua bulan emak pulang ke Rahmatullah.

Saya mengingati beliau seolah-olah beliau masih ada.  Saya juga bersiap untuk pulang ke kampung seolah-olah emak menunggu. Saya masih tidak mampu melupakan ibu saya. Bayangkan kalau saya yang sudah berusia 41 tahun masih rindukan emak saya seperti anak kecil, bagaimana agaknya anak kecil yang kehilangan ibu bapa.

Seminggu lalu saya bermimpi. Emak saya pulang ke rumah. Dia berjalan dari arah telaga bersama dengan kakak saya. Emak berdiri di kanan dan kakak di kiri. Dalam mimpi, saya terkejut kerana saya tahu emak saya sudah tiada. Saya rasa serba salah untuk bersalam atau tidak kerana emak saya bukan hadir sebagai manusia yang masih bernyawa. Tetapi saya meluru juga ke arah emak dan memeluknya. Saya meminta maaf kepada emak kalau ada salah silap. Emak tidak bercakap. Dalam mimpi itu, saya dengar emak berkata daripada hatinya. Mengapa pula meminta maaf. Tidak ada apa pun yang perlu dimaafkan.

Saya tanya mengapa emak pulang.  Dia menjawab dari hatinya juga. Dia berkata apa salahnya. Ini rumahnya.

Semalam saya bermimpi lagi.

Emak sedang menanti sakratul maut. Tetapi dalam mimpi ini dia tidur di atas ribaan saya. Sambil tersenyum dan mencium dahi saya, emak menghabiskan usianya. Ia benar-benar di atas katil hospital tempat emak menghembuskan nafas terakhir dulu.

Saya ahli psikologi.

Kami tahu alam tidak sedar akan membawa kita dengan mimpi. Ia ingatan yang terpendam.

Mungkin sebab saya rindukan emak saya. Saya tidak kisahkan ia alam tidak sedar, terpendam atau apa sahaja. Saya tidak kisahkan semua itu.

Saya cuma tidak mampu melupakan emak saya. Saya tetap merinduinya.  Satu-satunya manusia yang saya percaya. Satu-satunya manusia yang tidak pernah berbohong. Tidak ada orang yang sejujurnya yang boleh saya ceritakan rahsia suka dan duka. Beliau tidak pernah mengecewakan baik susah atau senang.

Dan rasa rindu ini sangat menyakitkan.

Datanglah selalu dalam mimpi emak. Datanglah bawa ceritamu.

Selamat hari raya Aidilaldha.


Wednesday, 9 October 2013

Psikologi bangunan tinggi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pagi ini aku di Hospital Tampoi. Bercakap hal psikologi. Terima kasih Hairul Nizam, pembaca blog tegar yang menjemput aku. Aku belum bercakap lagi. Aku bercadang bercakap mengapa orang Asia banyak yang gila berbanding orang lain. Orang Asia banyak yang terjun bangunan dan bunuh diri.

Sesekali macam tak percaya. Terbaru di Malaysia kita ada kes sepasang suami isteri ingin bunuh diri. Tetapi anak dicampak dulu. Ia bukan dicampak sebab benci. Ia dicampak kerana kasih sayang. Anak patut mati dahulu barulah suami isteri boleh bunuh diri. Kalau suami isteri mati dulu, siapa bakal menjaga anak.

Cuma takdirnya berubah. Mereka ditahan polis sedangkan anaknya telah dijatuhkan. Tragis bukan?

Inilah simptom psikologi. Di Malaysia walaupun kes seperti ini kian teruk, tiada pula pertambahan jawatan ahli psikologi. Psikologi hanya diajar sebagai disiplin ilmu bukan untuk pekerjaan. Kita lebih utamakan bangunan yang tinggi. Jurutera lebih diutamakan. Siapa pula yang ambil tahu hal psikologi untuk membendung orang terjun dari bangunan tinggi?

Sebab itu aku ingin bercakap hal ini. Orang mungkin tidak suka.

Aku memang sentiasa serabut. Tetapi otak psikologi aku tidaklah seserabut fizikal aku.

Nanti petang aku update.

Saturday, 5 October 2013

AMOS di UPM

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 


Tadi di UPM aku bercakap tentang Structural Equation Modeling - AMOS.

Ramai peserta. 500 orang rasanya. Ia program dianjurkan oleh sebuah organisasi untuk pelajar pasca siwazah. Pembentangnya membentangkan perisian statistik berdasarkan kemahiran masing-masing. Kami diberi masa bercakap 1 jam 30 minit sahaja.

Di bawah pelajar PhD aku -  Yulita. Dia memainkan mouse. Aku bercakap.

Beliau baru sahaja dijemput untuk menjadi penilai jurnal di International Journal of Human Resources Management. Ia jurnal ISI. Pengalaman menarik untuk pelajar muda sepertinya. Ditangannya ada kuasa untuk menerima atau menolak makalah orang lain.

Besok ada lagi. Pelajar aku yang lain menggantikannya.


Friday, 4 October 2013

Hilang dan bertemu

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tatkala kita menemui sesuatu, pasti kita kehilangan sesuatu.

Tatkala kita kehilangan sesuatu, kita mungkin akan menemui sesuatu.

Mencari, hilang dan bertemu adalah perjalanan hidup manusia.

Sebelum akhirnya kita bertemu Tuhan.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails