Yang Ikut

Monday, 30 September 2013

Rokok, teh tarik dan mamak

4 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak aku dinasihatkan doktor untuk mengurangkan kolesterol,  aku sudah tidak lagi minum teh tarik. Pakar diet cuba menasihatkan aku pola pemakanan yang baik. Ternyata dia gagal. Dia bertanya aku, apa yang dimakan waktu pagi. Aku jawab secawan teh tarik kerana aku jarang makan pagi. Apa pula yang aku makan tengahari. Aku jawab aku hanya makan jam 5 petang. Aku jarang makan. Aku juga jarang makan malam.

Jadi tidak ada banyak nasihat yang boleh dia berikan selain kurangkan teh tarik.

Aku mula menggogle. Kelihatannya tabiat merokok aku dan kurang bersenam itulah puncanya kolestrol jahat aku tinggi. Aku tidak pernah bersenam sejak sekolah lagi. Aku hanya bersukan sampai tingkatan 5. Tapi aku juga tidak pernah berhenti merokok sejak itu.

Itulah ibu kolesterol aku.

Dua malam lalu aku berjumpa Dr OT di kedai mamak. Tapi aku cuma minum kopi O. Tadi berjumpa teman lama yang baru pulang dari Australia. Aku cuma minum teh o limau ais. Malam ini aku berjumpa pelajar aku di kedai mamak.

Kedai mamak telah tidak lagi memberahikan aku tanpa teh tarik.

Hidup aku mungkin bertambah teruk tanpa rokok.

Hidup aku mungkin bertambah meriah dengan berjogging.

Tapi aku tidak ada banyak masa.

Kedai mamak telah menyibukkan aku.

Hidup di kota ini berisiko untuk mati lebih muda.

Thursday, 26 September 2013

Bila anak bertanya mengenai Tuhan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ayah kita boleh lukis tangan Tuhan tak?

Di mana nampak tangan Tuhan. Aku tanya balik.

Di Internet.

Oo jawabku.

Kalau kita boleh nampak tangan Tuhan, kita boleh tembak tak tangan Tuhan? Aku tanya balik.

Boleh. Kata anak.

Kalau macam tu, lekeh tak Tuhan? Aku bertanya.

Lekeh.

Kalau lekeh, itu bukan Tuhan. Mustahil Tuhan lekeh. Kalau kita boleh nampak, itu bukan Tuhan.

Tuhan bersifat agung dan hebat.

Ooo.



Wednesday, 25 September 2013

Kalau menulis blog semudah sms

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah lama tidak menulis.

Dulu-dulu aku pernah menulis, kalaulah menulis tesis semudah menulis blog  Kini aku patut menulis, kalaulah menulis blog semudah menaip sms

Sejak beberapa hari ini - sebulan ini - fikiran disibukkan dengan banyak hal. Bila pulang ke kampung, mengingatkan ikan puyu dan anak seluang, aku ke sungai memancing. Sayang suasana sudah berubah. Banyak yang berubah. Paling perit, tiada lagi emak bertanya berapa ekor ikan yang dapat  Tiada lagi emak yang tolong bersiang ikan  Paling teruk, tiada sesiapa di dalam rumah

Yang ada hanya kenangan. Memanglah semua orang akan pulang. Aku juga. Usia aku 41 tahun. Zaman dulu, aku rasakan umur 40 itu tua sungguh. Aku ketika itu berusia belasan tahun. Bagaimana agaknya orang lain melihat aku?

Hujung bulan 11 aku ke Thailand. Aku juga semakin sibuk dengan kehadiran pelajar PhD baru. Agak ramai. Sudah hampir mencecah 7 orang. Sibuk dengan kuliah. Sibuk dengan buku.

Sebulan dua dulu aku membuka Facebook. Aku kian rimas. Banyak tajuk dibualkan. Kelihatan seperti sangat tinggi perbahasannya. Hakikatnya menempek dan mempalit di sana sini. Akhirnya aku tutup. Diam.

Banyak yang sibukkan. Paling sibuk mencari salah orang.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails