Yang Ikut

Wednesday, 31 July 2013

Mental exhaustion

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sudah agak jarang menulis. Bukan sekadar blog ini, tetapi juga menulis bagi hal yang lain. Entah apa yang berlaku. Dalam psikologi, ia mungkin simptom mental exhausted. Penat berfikir. Tidak semestinya berfikir hal menulis. Akhirnya tidak apa satu menjadi.

Pernahkah anda mengalaminya?

Jangan katakan tidak. Ia bukan penyakit mental. Ia hanya keletihan mental.

Ia berlaku khususnya apabila otak kita berkeceramuk dengan banyak hal. Kita mungkin dilihat biasa sahaja. Hakikarnya otak kita tidak begitu. Ada hal yang merisaukan. Tetapi kita tidak tahu yang mana satu paling dominan.

Kadang-kadang kita tahu sebabnya. Tetapi kita tidak ada upaya menyelesaikannya.

Ia keletihan yang tak mampu dihilangkan dengan berehat. Ia hanya mampu dihilangkan dengan menyelesaikan isu pokok masalah. Melakukan beberapa perkara yang disukai boleh mengurangkan kesakitan ini.

Tetapi pada akhirnya isu utama perlu diselesaikan juga.

Mental exhausted.  Ia bukan penyakit mental. Ia isu huru hara dalam mental.

Sunday, 21 July 2013

Nolstalgia Ramadhan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Antara pengalaman terindah mengingati Ramadhan ialah tatkala kita masih kanak-kanak. 

Puasa waktu itu bercampur dengan mitos, kejujuran dan dan keseronokan.

Entah berapa kali kita ke bilik air sekolah untuk berkumur. Sesekali 'tertelan' sedikit air untuk membasahi kerongkong. Puasa tetap dikira walaupun hanya mampu separuh hari, atau makan sahur jam 8 pagi. Semasa kanak-kanak, kita sangat takut kalau terbatal puasa kerana terkorek hidung. Juga bimbang kalau turun ke dalam sungai dan terbuang angin di dalamnya. Kata nasihat yang didatangkan dari satu generasi ke satu generasi, entah daripada kitab mujtahid karangan siapa - ia terbatal puasa.

Fatwa batal puasa semasa kita kanak-kanak hanyalah dikeluarkan oleh teman sebaya kita sendiri.

Paling seronok ialah membeli air batu yang harganya seketul 20 sen. Kemudiannya ditanam ke dalam tanah agar tahan lama. Pergi ke masjid untuk berterawih hanyalah alasan sahaja. Yang paling indah ialah moreh. Ada yang menyembunyikan roti canai ke dalam kepiah, atau poket baju Melayu.

Meriam dan mercun sudah lama menghiburkan kita, walaupun bunyinya tidak sekuat mercun bola sekarang ini. Mercun katak dianggap antara yang terhebat.

Raya dinanti dengan penuh asyik. Dibilangnya hari satu demi satu. Inilah masanya kami orang susah mencari wang lebih.

Itu cerita dulu. Sekarang ini keasyikan Ramadhan bertukar rupa. 

Seorang wartawan bertanya, apakah pandangan psikologi dengan fesyen baju raya sedondon. Aku tidak berupaya menjawabnya. 

Ia soalan yang tidak pernah aku jangka, dan topik kajian yang tak pernah aku fikirkan.




Saturday, 20 July 2013

Bila Facebook menjadi ustaz baru

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Bulan Ramadhan, semua orang berlumba-lumba berbuat kebaikan.

Semua orang ingin bercakap hal agama.

Facebook (FB) telah menjadi satu caranya. Ia hal yang baik.

Bagaimana pun, aku terkesan satu perkara. Kebanyakan orang cuba 'share' apa sahaja maklumat yang mereka jumpa di sana sini, atau yang mungkin dirangkaikan daripada satu orang kepada orang yang lain.

Hakikat yang tidak diketahui ialah ada hal-hal yang memerlukan penghuraian mereka yang alim. Bukan sekadar berhujah semberono. Atau sekadar mengikut logik akal. Atau disebabkan oleh hujahnya yang kelihatan logik, atau grafiknya yang cantik.

Maka muncul bermacam-macam maklumat yang kononnya dikatakan sebagai 'pengetahuan' dalam hal beragama. 

Termasuklah perdebatan sama ada wujud atau tidak apa yang dikatakan sebagai waktu 'imsak'. Ada pula yang berdebat tentang terawih itu 8 atau 20 rakaat. Belum lagi perdebatan sama ada syaitan dirantai atau tidak.

Sedangkan ia bukanlah hal pelik bagi banyak orang yang mempelajari hal itu. Tidak ada isu yang patut didebatkan pun.

Ilmu agama tidak boleh didapatkan daripada Facebook. Ia perlu didapatkan daripada guru. Facebook boleh membantu, tetapi guru itulah yang patut dicari dahulu. 

Bagaimana pun, mencari guru biasanya payah apatah bagi kebanyakan kita yang hidup di bandar dan sibuk ini. Lebih mencari Facebook sahaja untuk mengajarkan kita agama.

Berkongsi maklumat agama melalui Internet, Twitter, Facebook atau apa sahaja mediumnya bukanlah satu kesalahan. 

Bagaimana pun, berguru itulah jalan yang terlebih baik sebelum berkongsi. Takut-takut yang kita kita kongsikan itu lebih memudaratkan berbanding kebaikannya, kerana yang membaca juga mungkin adalah orang seperti kita juga.

Wednesday, 17 July 2013

Selamat menyambut Ramadhan

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Agak terlambat sebenarnya.

Beberapa minggu ini, kita dikejutkan dengan kes dua orang remaja bukan Islam dengan isu Bak Kut Teh halalnya. Tidaklah dipastikan sama ada mereka sengaja atau tidak. Bagaimana pun, mengaitkan khinzir sebagai halal sesuatu yang mempersendakan umat Islam. Orang yang bukan Islam boleh sahaja makan apa yang hendak dimakannya, tetapi tidaklah perlu 'beramah mesra' dengan mengucapkan selamat berbuka puasa dengan daging babi.

Ia tidak memberikan sebarang apa manfaat pun, baik kepada yang mengeluarkan kenyataan seumpama itu. Apatah ia dikeluarkan dalam bentuk cetakan visual yang boleh dilihat orang. Kenyataan bersifat audio boleh dikeluarkan tanpa sengaja, dan adakalanya spontan. Bagaimana pun, kenyataan dalam bentuk visual memerlukan proses tertentu. Ia memerlukan daya usaha.

Jadi untuk mendakwa bahawa ia secara spontan, tidak sengaja atau tidak berniat mungkin satu kenyataan yang sukar dibuktikan. Katakanlah mereka tidak tahu bahawa babi itu haram untuk orang Islam, jadi mengapa mereka memilih 'babi' tadi. Mengapa tidak meletakkan sahaja ayam atau itik?

Sebab itu, kenyataan yang bersifat sensitif seperti ini tidak wajar dilakukan. Apakah manfaatnya kepada si pembuatnya? Adakah orang yang menerima mesej mereka akan gembira? Mereka yang melakukannya mungkin gembira sekejap kerana boleh mempersendakan orang lain. Tetapi, berapa lama boleh menikmati kegembiraan tadi.

Mereka mungkin terkenal dengan kenyataan provokasi seumpama itu. Tetapi, harus diingat mereka mungkin telah membina musuh yang  baru. Musuh yang banyak biasanya tidak menyenangkan, tetapi menyusahkan. Jadi apa manfaatnya?

Aku juga mempunyai banyak teman bukan Islam. Mereka tahu aku berpuasa, dan aku juga tahu mereka tidak berpuasa. Tetapi kami tidak kisah. Kami juga bergurau. Visyarn, teman lama aku beragama Buddha, sambil mengucapkan selamat berbuka puasa memberitahu dia mengambil 3 biji kurma hari ini. Aku tahu dia melawak sahaja. Tetapi caranya itu memberitahu kita bahawa dia tahu sedikit sebanyak hal ehwal orang Islam.

Nampaknya, usaha kita membina negara ini tidaklah mengambil jalan yang mudah, apabila ada segelintir dua yang bukan sahaja tidak cerdik, tetapi sengaja tidak mahu memahami nurani orang lain.

Selamat berpuasa.


Monday, 8 July 2013

Kajian filem Hindi

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini aku mengadakan bengkel SEM-AMOS di Bandar Baru Bangi.

Sebab ia berkait dengan penyelidikan,  mungkin ada baiknya kita mulakan tulisan kali ini dengan tajuk seumpama itu.

Apa yang selalu kita jangkakan daripada filem Hindustan?

Biasanya hero akan kalah dahulu, dan menang kemudian. Dalam filem Hindi juga, ia diplotkan dengan jalan cerita yang sama, menari, sari, keretapi, bunga dan hero yang susah untuk mati. Ia akan berakhir dengan happy ending

Ia adalah plot cerita sejak berpuluh tahun lamanya.

Fokus. Fokus. Fokus. Apa yang fokus?

Ringkasnya, jalan ceritanya sudah sedia difahami dan dijangkakan. Tiada pembaharuan. Semuanya sudah boleh mengagak apa yang berlaku dan apa yang bakal berlaku. Kalau ada yang berubah pun, hanya pelakonya sahaja.

Begitulah analoginya kalau penyelidikan kita juga menggunakan pendekatan yang sama. Plotnya mudah difahami. Walaupun masa tayangnya panjang, keputusannya sudah boleh dijangkakan. Tiada perubahan yang mengkagumkan. 
AMOS tidaklah merupakan software yang susah. Tidak juga canggih. Pada akhirnya, ia hanya sekadar alat pemprosesan data. Ia tidak akan menambah apa-apa kalau kaedah kutipan data dan metodologi yang digunapakai tetap menggunakan pendekatan lama.

Apakah plot penyelidikan kita?

Cross-sectional. Menambah beberapa pembolehubah baru. Mengulang-ulang kajian lama. Tebal. Bagaimana pun, apa yang kita tulis dan kaji mungkin sudah boleh dijangkakan dan diketahui ulang. Pelakonnya (aka. responden) mungkin berlainan. Tetapi, ceritanya sama sahaja. 

Ia seperti filem Hindustan. Penat ditonton, tetapi membosankan. 
Ini pelajar aku yang sudah menjadi pelakon utama dalam kebanyakan workshop yang aku adakan. Yulita, seorang pelajar Ph.D - Bright Sparks, dan Fiza, seorang pelajar master. Kedua-duanya menggunakan analisis longitudinal dan multi-level.
Begitulah berakhirnya sebuah penyelidikan kalau kita tidak berani berubah. 

Siapakah yang patut menjadi agen perubahan?

Saturday, 6 July 2013

Catatan perjalanan 2

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sarawak negeri yang cantik. Setakat ini aku hanya sempat sampai ke dua tempat, Kuching dan Sibu. Tidak seperti di Semenanjung, ia diwakili oleh berupa bangsa.

Sempat aku melepak di tepi Sungai Santubong. Pelancong luar lalu lalang. Ia kawasan yang cantik. Ada seorang anak muda penyanyi jalanan menyanyikan lagu sambil memainkan gitar. Rambutnya agak panjang, tetapi lebih pendek daripada aku. Suaranya yang serak menyanyikan banyak lagu rock era 80-an. Aku meletakkan RM 5 di dalam bakulnya dan memesan segelas teh tarik di warung. Sambil duduk mendengar anak muda ini menyanyi.

Dia datang bersalam dengan aku kemudiannya. Tidak ku tanyakan namanya dan berapa dia dapat semalaman.

Di sudut yang lain ada beberapa pemuda menjualkan produk terkenal Sarawak. Apa lagi kalau bukan gambir Sarawak. Produk penguat seks katanya.

Di setiap kali aku berjumpa orang, mereka akan bercakap hal balak yang ditebang.

Entahlah. Aku tidak begitu tahu.

Aku sempat makan ayam penyek. Ia makanan malam aku di Jakarta dulu. Ia makanan rasmi aku di Blok M. Cuma di sana mereka memanggilnya pecal.

Sarawak. Aku cuma di sana dua malam. Tidak banyak yang dapat aku terokai. Walaupun aku diberikan hotel 5 bintang dalam perjalanan ini, aku tidak sempat menikmatinya. Aku terlalu sibuk.

Nanti aku berkunjung lagi.

Inilah dunia pekerjaan

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya diberikan tanggungjawab sebagai Penyelaras Latihan Industri pelajar di universiti.

Motif utama latihan industri di mana universiti sekalipun hampir sama sahaja, iaitu mendedahkan pelajar dengan dunia pekerjaan. Ia dunia yang membosankan, tidak seindah seperti yang disangkakan.

Ada pelajar yang tidak mahu ke tempat tertentu, dengan memberikan pelbagai alasan. Sebaliknya, sekiranya ada teman mereka bersama, mereka tidak ada masalah. 

Ada pula yang pada hari pertama sudah mahu lari keluar. Kononnya tidak ada pekerjaan yang diberikan oleh majikan.

Ada yang mengadu kerja mereka hanya membuat surat dan melipat kertas.

Mereka seolah-olah tidak percaya ia boleh berlaku.

Hakikatnya, itulah dunia pekerjaan. Ia bermacam sifatnya. Ia dunia yang sepi. Pelik. 

Pekerjaan bukanlah seindah nama jawatannya. Ia hanya mitos. Apatah lagi jika anda hanya melakukan praktikal. Walaupun anda diminta berpakaian kemas, ia tidak bermakna anda bakal ditugaskan dengan jawatan yang hebat. Jawatan yang hebat hanya ada dalam filem James Bond yang heronya melakukan semua perkara yang hebat.

Sekalipun ada istilah 'eksekutif' di depannya, ia hanya pembungkus sahaja. Banyak eksekutif yang hanya kerjanya ke bank untuk urusan keluar masuk wang. Ada eksekutif yang kerjanya hanya tangkap dan cuci gambar. Begitu juga dengan nama jawatan yang lain. 

Jadi jangan digelisahkan dengan nama jawatan. Jangan merasa hebat kalau pun anda keluar universiti.

Pensyarah sekalipun, walaupun seolahnya hebat, sebenarnya banyak melakukan perkara yang remeh temeh. Kerja-kerja yang pada anggapannya boleh dilakukan oleh kerani. Bagaimana pun, itulah pekerjaan. Ia tidak hebat. Ia tidak indah. Ia hanya dongeng.

Yang indah hanya gaji sahaja. Semakin banyak gaji, semakin indah kerja itu dilihat. Walaupun hakikatnya kerja itu begitu juga.

Satu ayat yang patut difahami para pelajar - dunia pekerjaan ini ialah dunia 'kuli'. Dunia kuli beginilah sifatnya. Ia tidak indah. 

Yang dikatakan kerja ialah kita patuh dengan apa yang diarahkan oleh orang atasan. Kita ikut apa yang disuruh, sama ada suka atau tidak - selagi tidak disuruh terjun bangunan. 

Itulah pekerjaan para kuli. Baik kerja itu kelihatan mudah, bosan atau menghinakan, itu bukanlah sifat kerja yang utama. Yang utama ialah mengikut apa yang disuruh.

Penyelaras Latihan Industri pun bukanlah pekerjaan yang indah. Tetapi, kerana disuruh, itu sudah menjadi pekerjaan.

Selamat menghadapi dunia pekerjaan. Selamat menghambakan diri dengan dunia para kuli, dunia kami, dunia kita manusia sejagat.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails