Yang Ikut

Sunday, 30 June 2013

Cerita aneh penyelidikan kita

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dalam bengkel yang lalu, aku bertemu dengan banyak cerita aneh. Ia cerita aneh penyelidikan kita. Aku perlu menulisnya kerana ia bukan sahaja menyukarkan pelajar, tetapi membantutkan budaya penyelidikan kita.

Aku juga bukanlah penyelidik yang hebat, jauh sekali daripada ternama. Aku juga seperti orang kebanyakan yang lain. Mungkin sama dengan pelajar-pelajar PhD yang lain juga.

Bagaimana pun, apabila ada pelajar yang perlu menyiapkan proposal penyelidikan setebal 200 halaman, kita perlu bertanya balik apakah sebenarnya tujuan proposal? Memanglah tidak ada dari mana-mana mazhab pun yang mensyaratkan tebal halaman proposal penyelidikan. Tetapi, bukanlah bermakna setengah halaman, atau perlu sepanjang 200 halaman. 

Ia perlu ada logik dan wajarnya.

Lebih malang, proposal yang setebal 200 halaman itu hanya mengukur satu pembolehubah bebas, dan satu pembolehubah terikat, dan di tengahnya terdapat moderator. Atau dalam bahasa mudah, IV + M(1) + M(2) -->DV. 

Walaupun tidak salah, tetapi bukanlah begitu trend penyelidikan di dunia luar. Proposal mereka nipis sahaja. Hanya setebal 10 ke 20 halaman sahaja. Ia sudah memadai.

Yang diutamakan ialah apakah pembolehubah utamanya, dan adakah ada penambahan kepada pengetahuan baru dalam satu-satu teori, dan bagaimana implikasi kajian tadi. 

Seorang lagi pelajar sudah 3 atau 4 tahun. Masih belum lagi lepas proposalnya. Hebat benarkah kajian tadi hinggakan perlukan masa selama itu. Bayangkan, ketika pelajar tadi siap proposalnya, ia tidak menyumbang apa-apa lagi, sebab banyak pengetahuan baru yang dihasilkan orang lain sepanjang tempoh itu.

Apakah yang patut ada dalam proposal?

Pengalaman aku menyediakan proposal Australian Linkage Grant - atau nama popularnya Australian Research Council yang diketahui sangat sukar, payah dan cerewet itu pun tidak sampai pun 20 halaman. Jadi mengapa pula penyelidikan master atau PhD yang hanya sekadar untuk melatih pelajar melakukan kajian memerlukan 100 atau 200 halaman. 

Lainlah pula, kalau ada 100 pembolehubah di dalamnya.

Menjadi masalahnya ialah hanya ada 4 pembolehubah sahaja, yang mungkin tidak menyumbang apa-apa pun.

Apakah yang terlebih utama pembolehubah atau tebal halaman?

Kedua-duanya tidak terlebih penting dari cara mengutip data. Ia hal metodologi yang aku terasa sepertinya perlu menulis sebuah buku untuk hal ini.

Tunggulah. Aku sedang menulis buku ini.

Kita semua patut menggalakkan budaya penyelidikan. Bukan merosakkannya dengan hal remeh temeh yang tidak masuk akal. 


Bagaimana kalau?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

*Gambar dipinjam daripada Sharon. Yang mana satu Sharon?

Bagaimana kalau? Penyelidikan adalah berkisar pelbagai kemungkinan. 

Inilah antara topik bengkel statistik yang aku adakan 26-27 Jun lalu di UM. 

Minggu hadapan aku di Unimas. Kali ini hal yang lain. Isu berkaitan 'Mediation vs Moderator'. Ada banyak perdebatan mengenai hal ini. Ia banyak diulas oleh Baron & Kenny, dan juga McKinnon. 

Kemudiannya aku di Bangi. Ia hanya berkisar statistik AMOS. Kemudiannya di UM. Kali ini hal menulis pula.

Apakah yang lebih utama? Software statistik yang hebat atau tajuk yang ganas?

Kedua-duanya tidaklah terlebih utama daripada kaedah kutipan data. 

Nanti aku ulas kalau ada masa.

Friday, 28 June 2013

Ini mungkin aku!

6 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pembaca sering bertanya mengapa tidak ada gambar aku dalam blog ini. Jadi, aku rasa ini kalilah! 

Ia mungkin gambar aku. Aku pun tidak pasti. Sepertinya dia sedang mengajar statistik SEM-AMOS di UM semalam. 

Sebenarnya aku tidak berminat dengan gambar aku sendiri, sebab mungkin usia aku sudah mencecah 28 tahun dua hari dulu!




Kalau sesiapa terserempak dengan aku, bolehlah tegur. Walaupun kelihatannya aku memakai pakaian yang sangat formal, ia cuma pada majlis tertentu sahaja. Dalam kebanyakan waktu yang lain, tidak begitu.

Mungkinkah itu aku? 

Kata orang, dunia internet ini banyak sangat penyamaran.

Great news!

8 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Ini berita baik untuk aku sahaja. Tidak ada kaitan dengan pembaca.

Tadi pagi aku menerima panggilan telefon dari Prof Maureen Dollard.

Permohonan kami untuk mendapatkan grant penyelidikan daripada Australian Linkage Grant akhirnya berjaya.

Ia mungkin antara dana paling besar yang pernah aku terima sejak aku balik ke Malaysia dua tahun ini.
Jumlah keseluruhan ialah AUD 357,900. Kalau dinisbahkan dalam nilai ringgit, RM 1.4 juta. Wow!

Bagaimana pun, ia tidaklah bermakna aku akan kaya. Banyak daripada duit tersebut akan digunakan untuk banyak hal penyelidikan termasuk membiayai pelajar PhD dan mengupah Pembantu Penyelidik dengan gaji yang mungkin lebih mahal daripada aku.

Mungkin inilah waktunya aku boleh Rock the World!

Thursday, 27 June 2013

Update hidup

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama sudah tidak menulis. Aku mencubanya, tetapi gagal juga. Dunia pekerjaan ini menjadikan kita tidak tersedar bahawa hidup ini tidak begitulah lama, atau kita menyangka bahawa dunia inilah segala-galanya.

Aku cuba menulis, tetapi tetap gagal juga. 

Sekarang minggu terakhir semester. Aku perlu memberi markah. Aku tidak perlu menulis. Cuma sekadar membacanya.

Ia tidak menggembirakan hati sebenarnya. Daripada 47 orang, hanya seorang dua yang tulisan mereka dalam kertas peperiksaan yang sedikit menuja akal. Mereka ini mungkin bakal menjadi sarjana yang baik. Selebihnya, tidak tahu apa yang mereka sedang belajar. Mereka hanya sekadar menulis balik nota kuliah - tanpa analisis, tanpa pemikiran. 

Dalam satu tulisan, Syed Hussin Al-Attas ada menuliskan tentang manusia pandir. Manusia pandir bukanlah tidak bersekolah tinggi. Tetapi manusia pandir ialah manusia yang tidak berfikir.

Aku harap, bukan ini kesudahannya pelajar-pelajar kita di menara gading. 

Aku baru sahaja menyelesaikan bengkel dua hari mengajar pelajar sarjana dan PhD hal-hal statistik yang ringkas. Aku mengajarkan mereka SPSS dan AMOS. Aku tidaklah begitu teruja dengan kedua-duanya. Yang utama - aku mahu mengajar mereka 'akar' hukum statistik. Banyak daripada kita - tertinggal 'sanad' kerana kita memetik di sana sini. Kita juga belajar dari 'orang itu' dan 'orang ini'. Tetapi kita tidak mengajar sanadnya.

3hb Julai ini, aku ke Unimas - untuk urusan akademik dan viva pelajar. Aku juga diminta berceramah hal 'mediation' dan 'moderation'. 

7hb Julai ini, aku dijemput persatuan pelajar UPM untuk mengajar AMOS.

Hidup ini menggembirakan bukan! 

Gembira dalam lelah. Lelah dalam gembira.

     

Wednesday, 12 June 2013

Cerita perjalanan

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku berjalan ke beberapa buah negeri baru-baru ini. Salah satunya Kelantan. Ia negeri yang selalu dihebohkan dalam suratkhabar sebagai negeri miskin. Sesekali televisyen menyiarkan berita yang tidak manis mengenai negeri ini.

Ternyata ia hanya berita sahaja. 

Hakikatnya, di sepanjang perjalanan ke Kota Bahru, kelihatannya rumah batunya besar belaka. Bandarnya juga sibuk. Malamnya bernyala dengan orang berniaga di pasar. Binaan bangunan barunya yang mempunyai kubah menujukkan ciri Islamik. Ia hal yang indah.

Papan tanda kedai pula bertulis bahasa jawi di atasnya. Ia mungkin melambangkan inilah negeri Melayu yang sejati. Tidak ada negeri Melayu yang mempunyai semangat 'merdeka' seperti ini. Mungkin sebab itulah, dari segi politiknya, dan semangat Melayu Kelantan, mereka tidak mudah mengalah. Mereka ada jatidiri yang tersendiri. Banyak orangnya berniaga sendiri sahaja. Tidak hairan dengan gempita bantuan di sana sini.

Tok Bali juga kelihatannya sedang membangun sebagai bandar pelancongan yang menarik. Mungkin bakal sama hebatnya dengan Langkawi. Ia mengingatkan aku dengan Aldinga Beach di Adelaide dulu. 

Di sana sempat bertemu dengan teman lama - teman sepanjang masa sebenarnya. Kereta Nissan Wagon entah tahun bila buatannya tersangat uzur. Ia dipakai sejak zaman bujangnya lagi. Berkarat dan berlubang di sana sini. Sejak zaman kami masih menyanyikan lagu XPDC. Tetapi kereta itulah yang digunakan untuk berulang alik ke UUM Changlun bagi mengikuti pengajian PhDnya. Sesekali dia datang ke Kuala Lumpur. Dengan kereta usang itu juga.

Aku tersesat jalan untuk sampai ke rumahnya. Dia datang dengan keretanya itu. Aku mengekorinya dari belakang. Ternampak sebuah rumah banglo tersergam indah. Besar pula. Seperti istana. Di belakangnya ada dusun. Isteri aku teruja: "Eh, rumah siapa ni?". Aku diam sebab aku pun tidak tahu kepunyaan siapa rumah ini.

Tiba-tiba kereta teman aku membelok masuk ke situ. Rumah teman aku rupanya. Seperti pepatah "Jangan menilai orang dengan keretanya. Jangan juga menilai dengan rumahnya. Nilailah hati mereka".

Teman aku ini seperti aku juga. Serabutnya seperti aku juga. Kami masih berjiwa rock kapak tahun 80-an. Kami datang dari generasi itu. Seperti yang terpapar dalam filem Rock Ooo.

Dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur, aku menginap di sebuah resort di Permaisuri, Terengganu. Ia resort yang pernah aku singgah 12 tahun dulu. 

Aku meninap di situ kerana aku perlu menyiapkan proposal malam itu. Tidak ada tempat lain yang paling baik untuk menulis dengan cepat. Itulah tempatnya. Tempat yang jauh dari manusia.

Bulan Julai aku akan berjalan lagi. Entah ke mana. Misinya ialah menyiapkan 2 buah makalah. 

Harapnya menjadi.




Saturday, 8 June 2013

Update ringkas

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lama sudah tidak menulis. Sibuk.

Aku bercuti panjang. Sebenarnya tidak bercuti. Aku sibuk menyiapkan pembetulan jurnal. Lama sudah aku tidak menulis. Juga sibuk menulis proposal penyelidikan untuk satu kementerian. Aku menulis dari satu negeri  ke negeri yang lain. Sesekali memilih menulis di waktu pagi. Adakalanya selepas maghrib. Sesekali memilih pantai. Sesekali memilih bawah pokok kelapa.

Tidak tentu masa. Menulis pekerjaan yang membosankan.

Hujung bulan ini dan juga awal bulan Julai aku dijemput memberikan bengkel SPSS dan AMOS. Satunya di UM, dan satu lagi di UPM.

Bulan Julai aku mungkin akan bercuti panjang. Aku mahu melarikan diri dari sibuk.



 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails