Yang Ikut

Friday, 10 May 2013

Pilihanraya sudah berakhir bukan?

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Pilihanraya sudah berakhir. Berehatlah seketika. Mungkin itulah ayat terbaik untuk kita semua.

Terus berpolitik tidak menyelesaikan masalah rakyat. Terus memainkan isu rasis juga tidak menambahkan keharmonian semua. Berdemo dan memprotes menunjuk rasa tidak puas hati juga tidak menambah baik suasana. 

Barcelona dan Real Madrid dianggap pasukan terhebat untuk beberapa tahun terakhir ini. Tetapi, akhirnya kalah juga. 

Berlapang dada itulah kemenangan sebenar semua pihak. Tidak mudah untuk berlapang dada untuk menerima perbezaan, apatah lagi untuk menerima kekalahan. 

Pakatan tidak kalah besar, BN juga tidak menang banyak. Sama sahaja hakikatnya. Semua pihak terluka. Jadi, mengapa harus terus bersengketa?

Semua pihak mungkin menduga akan menang besar. Itu hakikat psikologikal biasa. Sebab, apabila kita berbual-bual dengan orang, mereka akan berkata parti mereka akan menang besar. Hakikat yang mungkin selalu dilupakanialah 'in-group' dan 'out-group' bias. Kita hanya akan berkawan dengan kawan kita sahaja. Kita akan hanya bertanya pandangan daripada sahabat-sahabat yang mungkin sama aliran dengan kita. 

Mustahil kita bertanya dengan orang yang tidak sehaluan dengan kita. Banyak orang yakin menang kerana melihat riak di permukaan sahaja. Riak di dalamnya susah untuk dijangka.

Sebab itulah, akhirnya suara majoriti yang patut kita pertimbangkan. Kalau terus bersengketa, ia tidak membawa ke kita mana.

Kita ada lima tahun lagi untuk pilihanraya yang baru. Terus mengusung rasa kecewa, marah dan sakit hati sepanjang tempoh itu hanya menyebabkan penyakit lain yang muncul.

Semua kita - mari mulakan hari baru. Terus berkerja untuk negara dan terimalah hakikatnya. Marilah berlapang dada.

Baca SINI juga.




Thursday, 9 May 2013

Kehidupan pasca PRU-13 - Edisi Cool

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Beberapa hari lalu, aku pulang ke kampung untuk menghirup angin suam politik kampung. Sudah 2 kali aku tidak menghidunya.

Kampung aku agak istimewa, kalau dibandingkan dengan banyak tempat yang lain. Ia tidak sepanas, malah mungkin tidak ada haba suam pilihanraya pun. Orang kampung aku melepak di kedai kopi bersama-sama, sekalipun masing-masing tahu warna parti di antara satu sama lain. Selepas minum secawan dua kopi, ada yang pergi singgah di bilik gerakan masing-masing. 


Malah, ada yang boleh singgah di bilik gerakan parti yang berbeza - sesekali menghirup secawan teh panas di sana. Ia biasa sahaja. Tidak ada adu domba. Tidak ada huru hara. Tidak ada hiruk pikuk politik yang melampau. Masing-masing dengan cara masing-masing. 


Kami tidak begitu peduli dengan fahaman politik. Boleh saling kutuk mengutuk sesama lain dengan cara yang paling nyaman. 


Di hari pilihanraya, mereka beratur bersama-sama ke tempat undi. Biasa sahaja. Tidak ada pujuk memujuk. Setelah siap mengundi, mereka melepak bersama di luar kawasan sekolah. Berborak tentang harga getah. Berborak fasal kerja. Santai dan biasa sahaja.


Ada yang terus pulang. Ada yang singgah di pondok panas. Pondok panasnya pula berjiran. Tidak ada kecoh-kecoh.


Cuma yang mungkin agak berbeza, pondok panas PAS dipenuhi anak muda. Mungkin agak 'cool' zaman sekarang ini menjadi pembangkang. Dulu-dulu, menjadi BN lebih cool. 


Jalan kecil masuk ke dalam kampung aku, tidak ada sehelai bendera pun yang dipasang. Sekeping poster pun tidak ada. Ia hanya terpacak di jalan besar di luar kampung. Seolah-olahnya, orang kampung aku tidak mengundi pun.


Dulu-dulu, ketika aku masih kecil, poster kertas ditampal di pokok kelapa. Ia dipasang merata-rata. 


Sekarang ini poster kertas tidak berapa ada lagi. Ia diganti poster plastik. Tetapi tidak pula ia ditampal di pokok seperti dulu.


Ketika aku kecil, Tun Mahathir bertanding Parlimen. Aku masih ingat lagi, kami di bawa ke Bukit Kayu Hitam dengan lori untuk mendengar beliau memberi ceramah. Kami budak-budak hanya ingin bergembira. Boleh naik lori dan keluar dari kampung itu sudah satu rahmat. 'Cool' sekali.


Sekarang ini Tun tidak lagi bertanding. Yang ada Dato Johari Baharum. Seorang lagi Datuk Zaini. Yang kedua ini aku tidak berapa kenal. Tetapi aku kenal anaknya yang belajar di Adelaide.


Calon PAS dan PKR kedua-duanya aku tidak kenal. Orang baru atau orang luar aku tidak pasti. Aku tidak begitu ambil tahu.


Tengahari mengundi, aku pulang ke rumah untuk mengambil emak aku untuk dibawa ke tempat mengundi. Aku tidak merayu undi sepatah pun. Tidak juga bertanya siapa emak aku mengundi. Siap dia mengundi, aku bawa emak aku pulang ke rumah. Tidak juga bertanya siapa yang dia pangkah tadi. Biarlah ia menjadi rahsia yang 'cool'.

Perut terasa lapar. Aku ke kedai mamak seorang diri. Memesan nasi berlauk sotong dan ayam. 'Cool' rupanya makan di kedai mamak.

Pulang dari Changlun, terus tidur. 

Malam keputusan diumumkan, aku mula memerhatikan keputusan melalui telefon aku. Mungkin aku antara orang yang paling 'cool', sebab aku boleh tahu keputusan lebih awal. Orang kampung aku memang ada telefon. Tetapi tidak berapa ramai yang boleh menggogle seperti aku. Jam 3 pagi - aku mula tidur. 

Malam ini, di Stadium Kelana Jaya sedang ada protes perjalanan pilihanraya. Ia mungkin 'cool' bagi sesetengah orang, dan mungkin 'hot' bagi orang lain. Aku tidak tahu.


Selepas balik mengundi tempoh hari, abang aku beritahu dakwat di jarinya sudah bersih dibasuh dengan sabun Breeze. Aku tidak percaya. Aku mencubanya pula.


Memang bersih. Tidak ada sebintik warna dakwat yang kekal di kuku dan di celah kuku. Aku menyimpan gambarnya. 


Aku tidak pasti sama dakwat itu tidak berkualiti atau sabun itu sangat bertenaga.


Aku tidak memprotesnya. Tidak juga berkata apa-apa. 


Bagi aku - sesekali biarlah kita 'cool'. Kalau hendak berdebat tentang demokrasi dan pilihanraya, sampai kiamat pun tak akan selesai. Biarlah orang politik bertengkar.


Biarlah ia menjadi debat orang lain. Aku ingin menikmati perasaan 'cool' dan setenang nurani orang kampung aku.


Masih banyak perjuangan dalam diri aku sendiri yang tidak selesai.



Wednesday, 8 May 2013

Siri Analisis Politik 3 - Menguasai semula Kelantan?

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sila baca analisis sebelumnya

Nota: ketika artikel ini ditulis, saya mendapat berita bahawa bekas MB Kedah, Ust Azizan sedang koma di hospital. 


Kelantan sejak tahun 1990 dikuasai oleh PAS. Sudah 2 dekad berlalu, UMNO dan BN tetap gagal untuk memujuk pengundi Kelantan menyokong mereka. Banyak tekanan dilakukan, termasuklah isu royalti bagi melemahkan pentadbiran Kerajaan Negeri, tetapi nampaknya gagal. 

Setelah lebih 20 tahun BN gagal, adakah metod yang sama harus digunakan untuk memujuk rakyat Kelantan? 

Satu perkara utama dalam politik - pernah saya tulis di Kosmo ialah bagaimana kempen negatif akan lebih mudah mempengaruhi pengundi. Orang tidak begitu terpedaya dengan janji manis yang bakal ditawarkan, kerana manusia berpegang kepada apa yang ada sekarang. 

Secara teorinya, inilah yang dihujahkan dalam Social Exchange Theory (SET, Blau). Umumnya teori ini mendakwa bahawa orang akan membalas kebaikan apabila mereka diberikan kebaikan. Orang akan berkerja bersungguh-sungguh kalau ketuanya baik, kerana dengan membalas kebaikan mereka akan berasa puas. Sebaliknya, kejahatan akan dibalas dengan keburukan juga. 

Satu lagi konsep lain, boomerang effects - semakin ditekan, semakin melawan. Ia hal yang mudah sahaja untuk difahami. Tidak perlu diulas lebih panjang. Saya pernah menulis hal boomerang di blog ini lama dahulu.


Lebuhraya dan Royalti

Mungkinkah lebuhraya dan royalti antara senjata yang boleh digunakan oleh UMNO bagi menawan semula Kelantan.

Dengan begitu banyak sekatan, secara politiknya ia hanya memberikan gambaran buruk mengenai kerajaan BN (baca Pusat). Semua halangan ini akan dijadikan mentera untuk membusukkan lagi imej BN. Sekalipun mungkin PAS juga ada kekurangan di sana sini, tetapi dengan meletakkan semua beban ini di bahu Kerajaan Pusat, ia akan menyebabkan pengundi akan terus memilih PAS.

BN sendiri tidak mempunyai banyak modal untuk menjinakkan pengundi Kelantan. Sekalipun dijanjikan royalti bakal dikembalikan, atau ada pembangunan mega yang bakal dijalankan, sekali lagi - kempen negatif lebih mudah dipercayai. Jadi, kempen negatif mampu mematahkan segala janji positif.

Tidak kisah anda di sebelah mana, kempen negatif akan digunakan untuk menjatuhkan lawan. Kempen positif mengenai diri sendiri hanya sekadar penyedap rasa. 

Sebab itulah, Kerajaan Pusat perlu membuat pelaburan. 

Mungkin isu royalti bukanlah hal mudah untuk diselesaikan. Bagaimana pun, dengan membina lebuhraya baru menghubungkan Kelantan ke Terengganu atau Perak mungkin sudah cukup untuk memberitahu bahawa kerajaan Pusat bukanlah kerajaan yang menghukum. 

Mereka tetap membuat kebajikan sekalipun kepada mereka yang tidak memberikan sokongan.

Sekurang-kurangnya, ia bakal memberikan 'modal' kempen untuk BN di masa depan. Mereka ada sesuatu untuk ditonjolkan. 

Sekiranya BN tidak merangka mekanisma yang sesuai, selama-lamanya ia tidak bakal memulangkan Kelantan kepada mereka.

Bagaimana kalau strategi ini gagal?

Tidak mengapa. 

Kos yang digunakan untuk menawan semula Kelantan selama ini pun mungkin lebih banyak daripada membina lebuhraya baru. 

Keberanian memulangkan royalti kepada Kerajaan Negeri tentulah berisiko tinggi. Seperti biasa, politik ialah risiko, dan pulangannya juga tentu tinggi.

Jika tidak, PAS pula dengan kekuatan yang sedia ada, bakal terus menjadikan Kelantan sebagai sebuah kubu yang tidak bakal diterobos oleh sesiapa pun. BN tidak lebih dilihat sebagai parti yang hanya sekadar menabur janji manis.

Pada akhirnya, politik ialah persepsi manusia. Politik juga ialah kebaikan. Sesiapa yang mampu membawa kebaikan, merekalah yang terus berkuasa. Janji-janji kebaikan hanyalah konsep yang tidak kelihatan. Tetapi menzahirkan kebaikan itulah yang dinantikan oleh pengundi di era baru ini.

Berakhirlah siri Analisis Rumah Sudah Siap Pahat Baru Berbunyi.

Tuesday, 7 May 2013

Siri Analisis Politik 2: Parti tidak bakal menjadi entiti yang bermakna lagi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Lanjutan dari Siri Analisis Politik 1

 

Manusia baru - keperluan baharu.

Tidak seperti corak pengundian politik di masa lalu, di mana kejayaan calon ditentukan oleh parti yang diwakilinya, kini nama parti mungkin tidak memberikan kesan besar lagi. Calon ternama boleh kalah di kubu kuatnya sendiri, sekalipun bertarung dengan orang muda sahaja. Malah, yang berjawatan menteri pun boleh tersungkur. Beberapa orang menteri dan 2 orang bekas menteri besar tewas dalam PRU-13 ini.

Walaupun dikatakan bahawa 'tsunami Cina' telah mengubah lanskap PRU-13 ini, aku tidak fikir begitu. Undi di Saluran 1 (yang merupakan pengundi warga emas), seolah-olahnya menggambarkan sekiranya mereka mengundi seorang calon dari parti A di peringkat DUN, mereka juga mungkin bakal mengundi parti A di peringkat Parlimen. Ia bagaimana pun tidak begitu terjadi Saluran 2 - yang rata-ratanya pengundi berusia 40-an. Mereka boleh memilih calon dari parti A di peringkat ADUN, tetapi calon dari parti B di peringkat Parlimen.

Ini bermakna, pengundi generasi baru ini telah memilih calon berbanding dengan parti. Mereka berfikir beberapa kali sebelum membuat keputusan. Mereka tidak lagi taksub tidak tentu arah kepada parti tertentu. Mereka mungkin mengharapkan parti tertentu memerintah negeri, tetapi mengharapkan parti lain menguasai kerajaan persekutuan.

Inilah yang selalu terjadi dalam pemilihan politik di Barat.

Pada masa depan, 10 atau 20 tahun lagi, aku jangkakan bahawa orang tidak lagi fanatik dengan parti. Mereka boleh mengundi sesiapa sahaja. Mereka boleh memilih parti yang mereka rasakan mampu memenuhi kehendak mereka. Mereka tidak lagi peduli dengan nostalgia lama, atau apa yang disirahkan kepada mereka.


Mengapa semua ini boleh berlaku?
 
Semua ini berlaku kerana golongan baru ini terdedah dengan pelbagai maklumat. Google dan YouTube telah mengubah proses mereka berfikir. Mereka mungkin mempunyai lebih banyak maklumat berbanding dengan calon yang cuba mempengaruhi mereka dengan data dan statistik.

Golongan ini juga mungkin tidak lagi bergantung kepada ceramah untuk mempengaruhi corak pengundian mereka. Sekarang ini pun, fungsi perayu undi kelihatannya tidak lagi penting bagi golongan muda. Perayu undi tidak perlu bercerita panjang tentang seseorang calon. Bagaimana pun, perayu undi mungkin mampu mempengaruhi warga tua yang tidak tahu bagaimana untuk bermain twitters dan facebook.

Perayu undi mungkin berperanan penting di kawasan luar bandar yang pengundinya kurang terdedah dengan Internet. Sebab itulah, banyak isu 'remeh temeh' seperti huru hara dan kacau bilau ini hanya dipercayai oleh orang kampung, tetapi tidak mereka yang tinggal di bandar, atau yang mempunyai pengetahuan. Golongan baru ini juga tidak ambil tahu sekalipun diberitahu bahawa subsidi mereka akan ditarik balik dan sebagainya. Mereka tidak lagi bertani.

Pertembungan Kelas

Kemungkinannya, pertarungan politik pada masa depan ialah di antara masyarakat bermaklumat dengan yang tidak. Masyarakat bermaklumat ini mungkin tidak memerlukan parti untuk menyokong agenda hidupnya. Kumpulan ini terdiri dari kelas pertengahan (middle class) yang merupakan lulusan universiti  yang bergaji lebih RM 5000 ke atas.

Golongan ini sekalipun ditawarkan dengan wang BR1M misalnya, mungkin tidak mengubah siapa yang bakal mereka undi. Ini kerana mereka ada keperluan wang yang memadai. Bagaimana pun, sekiranya mereka ditawarkan dengan penurunan cukai pendapatan, harga rumah yang lebih rendah, janji untuk mengurangkan tol atau membasmi jenayah, mereka mungkin berfikir semula.  Kebebasan akhbar mungkin tidak penting untuk orang kampung, tetapi sangat penting untuk kumpulan ini.

Mereka ini golongan baru yang berfikiran baru. Inilah yang dikatakan masyarakat berpengetahuan seperti yang dibincangkan oleh Peter Drucker lama dahulu.
 
Pada akhirnya, apabila orang sudah tidak lagi melayan 'kewujudan' parti, mereka tidak bakal menjadi ahli.  Mereka mungkin sekadar pengundi sahaja, dan boleh memilih sesiapa yang mereka suka, atau parti yang mereka rasa mampu membawa mimpi mereka pada satu-satu masa.

Pada waktu itu, parti politik perlu mengupah pakar promosi untuk membantu menjenamakan kempen politik seperti yang banyak terjadi di Barat. 

Malah sekarang ini pun, di kawasan bandar bendera parti tidak lagi dipasang oleh ahli parti, tetapi telah dikontrakkan kepada syarikat tertentu. Syarikat ini pula akan memasang bendera sesiapa sahaja yang mengupah mereka.

Bilik gerakan juga kosong di sesetengah kawasan, walaupun peratusan keluar mengundi tetaplah besar.

Bagaimana untuk menjinakkan golongan ini? Itu kerja ahli politik untuk berfikir.

Siri Analisis Politik 1: Rumah Sudah Siap Pahat Baru Berbunyi

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tahniah kepada Barisan Nasional yang menang dalam politik era baru ini. Walaupun kemenangannya tidak besar, dan tidak mampu mendapat majoriti 2/3, tetapi itulah hakikat politik era moden. Di Australia beberapa tahun dulu, Parti Buruhnya perlu menunggu beberapa hari untuk membentuk kerajaan kerana jumlah perwakilannya tidak mencukupi di parlimen. Hanya setelah seorang calon parti bebas menyertainya, barulah kerajaan boleh dibentuk.

Bagaimanapun, tsunami politik kali ini kelihatannya berubah sama sekali. Ia dianggap 'tsunami Cina' yang menunjukkan pengundi Cina tidak lagi memilih BN dan MCA, sebaliknya memilih Pakatan Rakyat, khususnya DAP. Orang Melayu pula umumnya memilih untuk kembali kepada UMNO, kecuali di beberapa negeri dalam keadaan PAS mempunyai pengaruh.

Politik berdasarkan kaum ini dianggap oleh Perdana Menteri sebagai satu kebimbangan.

Mengapa orang Cina memilih DAP dan bukan MCA, dan mengapa orang Melayu kembali kepada UMNO khususnya di Kedah?

MCA sendiri sebenarnya tidak dilihat sebagai parti yang memiliki kesungguhan politik, apabila Presiden partinya tidak bertanding dalam pilihanraya. Jadi, apa diharapkan kepada MCA.

Bagaimana pun, kempen pilihanraya kali ini sangat ketara dengan sentimen perkauman. Di kawasan majoriti Melayu, isu 'huru-hara' telah menjadi modal meraih sokongan. Ia hal yang tidak patut berlaku. Sentimen anti Melayu pula dikatakan berlaku di kawasan pengundi Cina. Jadi apa bezanya?

Semua ini menjadikan politik berdasarkan polarisasi kaum ini telah menjadi satu trend baru politik Malaysia. 

Isu kalimah Allah, gereja, murtad dan 'kepala babi' telah menjadi isu dominan media arus perdana sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Ia dibungkuskan dengan cara penulisan politik perkauman yang cukup tidak menyenangkan bagi mereka yang berfikir. Terbaru, , Utusan menyiarkan tajuk utama "Apa Lagi Cina Mahu?".

Ia sepatutnya bukan lagi satu cara pemberitaan di zaman maklumat ini. Ia bakal menjauhkan lagi pengundi Cina dengan parti pemeintah. Ia juga bakal merenggangkan hubungan harmoni sesama kaum. Ia sepatutnya ditulis 'Kemahuan orang Cina akan dilihat semula'

Dengan menukar beberapa patah kata, ia bakal mengubah cara orang melihat dan membaca. Bayangkan kalau suratkhabar Cina pula menulis dengan tajuk yang sama. Bukankah ia akan memburukkan lagi keadaan?

Kewujudan NGO yang mempopularkan ultra Melayu pula menyumbangkan kepada trend perkauman baru. Di kalangan bukan Melayu, mereka juga ada NGO mereka sendiri, yang banyaknya berkisar dengan pendidikan orang Cina. Mereka ini juga memainkan peranan dalam pembentukan politik perkauman.

Kerana kewujudan NGO ini ada pengaruhnya, ia dihimpit pula oleh pemain politik. Tatkala NGO Melayu dikaitkan dengan pemerintah, parti pembangkang pula mendekatkan diri dengan NGO berasaskan etnik Cina.

Sesekali, akan ada berita rusuhan kaum yang kononnya dikatakan berlaku di sana sini. Ia mungkin tidak terjadi secara nyata, tetapi khabar angin liar ini tersebar melalui sms. Misalnya, setahun lalu ada berita kononnya pemuda India bertelagah dengan kumpulan pemuda Melayu di Taiping. Ia mungkin tidak terjadi pun. Tetapi, pesanan sms menakutkan orang ramai.

Inilah yang terjadi beberapa tahun terakhir ini. Akhirnya membentuklah dua blok pengundian. Orang Cina bersimpati kepada parti yang didominasi kaum Cina, dan orang Melayu mula menunjukkan sokongan semula kepada UMNO. 

Bersambung siri selanjutnya -  
Parti tidak bakal menjadi entiti yang bermakna lagi.
Bagaimana UMNO boleh meraih sokongan rakyat Kelantan dan Selangor

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails