Yang Ikut

Sunday, 24 March 2013

Wednesday, 20 March 2013

Warna hidup

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hidup ini berwarna warni bukan? 

Ada masanya kita ketawa walau terluka. Pada hari yang lain kita menangis walau gembira. Sesekali kita sukakan seseoran yang membenci kita. Ada pula saatnya kita bencikan seseorang yang menyukai kita. 

Ada hari yang kita harapkan hujan, tetapi panas mencengkam. Ada hari kita harapkan panas, tetapi hujan pula menghalang. Itulah hidup. Kita memiliki sesuatu, kita juga kehilangan sesuatu. Kita merasa perit sesudah menikmati keindahan. Kita menghirup nyaman sesdah berhempas pulas dengan derita.

Akhirnya, itulah keindahan. Itulah warna cerita kita. 

Kalau kita mampu menikmati apa yang kita idamkan, apakah lagi yang boleh kita maknakan sebagai keindahan. 

Ia menjadi ruang yang serba bosan.

Bersyukurlah dengan apa yang telah terjadi. Berharaplah dengan apa yang bakal terjadi.

Moga-moga ia menjadikan hidup kita lebih berwarna warni.

Wednesday, 13 March 2013

Maaf

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di kampung. Beberapa hari yang sesak.

Ahad dan Isnin lalu, aku memberi bengkel di Kolej Komuniti Sungai Petani. Terima kasih kepada penganjur dan peserta. Orangnya peramah dan baik-baik belaka. Banyak daripada mereka ini kaki rokok seperti aku juga.

Petang Isnin, aku bertolak ke Pulau Pinang. Agendanya untuk memberi bengkel di USM.

Check in di sebuah hotel yang aku terlupa namanya. Jam 2 pagi, telefon berdering. Kakak aku yang sudah lama mengidap barah hati kembali ke rahmatullah. Hati tidak berbelah bagi. Nak kena balik juga pagi itu. Tetapi, sukarnya siapa pula yang hendak memberi bengkel besok hari.

Jam 5 pagi aku kejutkan pelajar aku Yulita dan Fiza. Aku katakan mereka perlu ganti aku memberi bengkel. Pesertanya pula tidak semua pelajar, termasuk pula pensyarah yang ada PhD. Membatalkan bengkel bukan jalan terbaik. Ia menyusahkan orang lain.

Jam 5.30 pagi aku memecut balik ke kampung.

Aku tidak tahu sejauh mana orang boleh menangkap apa yang Yulita dan Fiza ajarkan. Tetapi, akhirnya itulah pengalaman terbaik dalam hidup mereka. Hidup aku juga. Bukan semua pelajar boleh mengajar pensyarah. Hidup ini banyak perkara tak terduga.

Perkara terbaik ialah keberanian mereka mengajar. Ia ilmu yang tidak dimiliki semua manusia.

Bengkel yang lain pada Sabtu minggu ini juga terbatal. Tidak sempat.

Beberapa kuliah aku yang lain juga terbatal.

Hidup ini padang dugaan. Hidup ini tidak pernah terduga.

Maaf untuk mereka yang terlibat.

Kalaulah kita boleh mengulangnya semula.

Wednesday, 6 March 2013

Beginilah caranya

1 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sudah berhari-hari aku menunggu dengan penuh gelisah, cemas dan marah.

Aku bertanya-tanya apa kesudahannya. Aku jadi tidak keruan memikirkannya. 

Aku manusia biasa, tidak tahu bermain senjata. Apatah bertempur di padang perang.

Hari ini, sesudah fajar itu -walau apa  sahaja yang mungkin terjadi pada fajar yang lain, aku patut berkata "BEGINILAH CARANYA'.

Inilah caranya kita patut menjaga negeri dan tanahair ini.  Jangan membiarkan rakyat gelisah. Jangan biarkan ada lagi darah yang tumpah, dan air mata yang jatuh.

Banyak berkata-kata tidak mengubah apa-apa.



Tuesday, 5 March 2013

Kunak dari mata hati saya

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Nama Kunak sudah lama hilang tenggelam di hati saya. Ia sesekali sahaja datang. Pertama kali saya mendengar nama Kunak ialah ketika saya masuk universiti. Seorang teman baik saya, seorang jejaka Bugis sama-sama mengambil kursus psikologi di UKM sekitar tahun 1992-1996 dulu berasal dari Kunak. Selepas keluar universiti, hanya beberapa tahun sekali saya akan menghubungi teman saya ini. Saya jarang menghubunginya kerana dia pulang ke negerinya, dan saya pula berkelana di merata tempat.

Bagaimana pun, teman baik saya ini tetaplah menjadi teman saya. Dahulu, ketika di universiti saya selalu melepaskan penat di biliknya. Sesekali saya membawanya melakukan kutipan data, kerana dia tidak tahu memandu motosikal.

Terakhir kali saya bertemu teman saya ketika saya ke Kota Kinabalu tahun 2009. Dia kini seorang pensyarah universiti.

Sekarang pun, saya tidaklah begitu kerap menghubunginya. Hanya sesekali. Beberapa hari dulu, saya menghubunginya lagi melalui sms melihat kepada berita keganasan yang berlaku di negeri bawah bayu itu. Saya kembali mengingatinya kerana Kunak antara kawasan yang selalu disebut di media massa sekarang ini. Saya tidak tahu apa yang berlaku di sana. Saya harap semuanya baik. 

Walaupun saya tidak begitu tahu dengan jelas di mana letaknya Kunak dulu, kini saya kian tahu lokasinya. Ia ada di hujung sebelah bawah di negeri Sabah. Dulu, saya membayangkan Kunak sebuah bandar kecil yang menghijau, sejuk dan berbukit bukau. Saya merasakan begitu kerana saya tidak pernah ambil tahu lokasinya. Sekarang, baru saya tahu lokasinya tidak jauh dari laut. 

Cuma saya berasa agak ralat saya cuma menerokai bandar Kunak beberapa hari ini sahaja. Itupun melalui internet. Saya sepatutnya pergi bercuti ke sana dahulu. Sekarang ini, ia menjadi lokasi yang entah bagaimana perasaannya. Saya harap teman saya bersabar. Walaupun dia tidak menetap di sana, tetapi tentulah ahli keluarganya ada di sana.

Kunak - saya harap ia tetap bandar yang menghijau, berbukit bukau dan dingin seperti yang digambarkan dalam mata hati saya. Saya harap ia kekal sepi dari cemas dan gelisah.

Monday, 4 March 2013

Ini bukan sandiwara

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Banyak pemain politik menyatakan apa yang sedang berlaku di Lahad Datu dan beberapa kawasan lain di Sabah sekarang ialah sandiwara.

Inilah masalahnya apabila kuasa sudah mengelabui mata. Masing-masing tuduh menuduh. Ia ibarat kapal yang sedang karam. Setiap orang sedang bertekak mencari siapa yang membocorkan kapal. Akhirnya, dalam keghairahan untuk mendapat untung dan populariti, kapal yang sedang karam terdampar di dasar laut.

Waktu itu tidak ada gunanya lagi. 

Berhentilah. Tugas utama sekarang ialah menampung lubang yang bocor.

Tugas ahli politik ialah berkerjasama dengan rakyat meredakan keadaan. Kita mencari jalan terbaik untuk menyelesaikan apa yang telah terjadi, dan apa yang bakal terjadi.Tidak kisahlah dari parti mana sekalipun. Ia sama sahaja. Tugas menjaga negara milik kita semua.

Tidak ada gunanya kuasa kalau kita sudah tidak ada apa-apa lagi. Tidak ada gunanya menang pilihanraya kampung tergadai. Tidak ada gunanya berpilihanraya kalau setiap hari ada sahaja kisah luka untuk diceritakan.

Ia bukan sandiwara. Ia juga bukan masanya mencari populariti.

Bila semuanya selesai, nanti kita bergaduh lagi. Tetapi bukan sekarang.

Friday, 1 March 2013

Terima kasih

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Tengahari tadi, tamatlah Siri 1 Young Talents aka Program Melatih Pelajar Mengajar. 

Terima kasih kepada yang datang, termasuk dari jauh. Terima kasih juga kepada Yulita, yang mengajar statistik AMOS. Harap semua mendapat manfaat.

Tunggu Siri 2. Aku pun tidak tahu apa jenis statistik yang akan diajar pula.

Inilah sepatutnya PhD. Ia bukan sekadar mengkaji dan menulis. Anda patut berupaya memiliki semua kemahiran intelektual yang diperlukan. 

Kami semua sedang menjadi tua. Mustahil kami boleh mengajar lagi kalau sudah berjalan bongkok dan memegang tongkat. Anak-anak muda inilah yang bakal melaksanakan tugas itu nanti. 

Terima kasih.

  

 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails