Yang Ikut

Monday, 25 February 2013

FakirFikir tour dates

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku akan berada di beberapa tempat Mac 2013 ini. Ia program 'talk' research dan statistik.

Sesiapa yang tidak ada kerja, boleh datang minum kopi dengan aku selepas pukul 5 petang. Aku tidak boleh menjemput pembaca hadir ke dalam program berkaitan kerana aku juga dijemput.

10 & 11 Mac di Kolej Komuniti, Sungai Petani. 
12 Mac di USM. 
16 Mac di Fakulti Pendidikan, UM. 
21 Mac di KUIM, Melaka. 
9 April di UiTM, Shah Alam.

Sesiapa yang ada di kawasan berdekatan, yang sekadar untuk bertanya hal penyelidikan, kita boleh cari kedai kopi terbaik untuk bersembang-sembang. 

PhD: Metodologi atau topik?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Mana yang patut diketahui terlebih dahulu, topik atau metodologi? Tanya seorang pelajar.

Ia soalan yang saling berkait. Ia seperti bertanya apa yang patut kita miliki terlebih dahulu, buah tembikai atau pisau. Kalau buah tembikai ialah topiknya, metodologi itulah pisaunya. Buah tembikai tanpa pisau untuk memotong menjadikan buah tadi mungkin hancur terburai. Pisau tanpa ada benda hendak dipotong mungkin tidak berguna juga.


Bagaimana pun, dengan pisau yang baik, kita boleh memotong banyak perkara. Tidak hanya buah tembikai, tetapi juga daging dan ikan. Semakin tajam pisau yang kita ada, banyak perkara yang boleh kita lakukan. Semakin banyak pisau yang kita ada, semakin banyak buah yang boleh kita kupas.


Sebagai pengkaji, tidak hanya buah sahaja yang patut menjadi topik tumpuan kita. Kita sesekali mungkin cuba mencari jalan lain yang lebih baik. Kita mungkin berkata bahawa pisau yang sedia ada, yang banyak diguna orang mungkin tidak relevan. Kita boleh mencadangkan agar pisau jenis lain pula yang patut digunakan untuk memotong buah tembikai.


Dalam konteks seperti ini, topik kajian kita tidak lagi tertumpu kepada buah, tetapi pisau. Ini hal yang jarang diambil kira dalam banyak kajian kita. Misalnya, kalau kita katakan kajian mengenai pelajar sekolah selama ini hanya berkisar kepada soal selidik, adakah tidak mungkin kalau kita gunakan kaedah experimen. Kita boleh berhujah bahawa sekalipun keputusan yang ditemui dalam banyak kajian selama ini sebenarnya hanya menggunakan kaedah survey. Dapatan berbeza mungkin diperolehi kalau menggunakan experimen.


Trend penyelidikan sains sosial sekarang sebenarnya tidak lagi berkisar hal topik atau responden. Tetapi banyak daripadanya telah berubah kepada penghujahan berkaitan metodologi. Kaedah diari misalnya, antara kaedah yang klasik dan telah hampir dilupakan. Mutakhir ini, ia nampaknya muncul kembali dalam banyak jurnal besar.


Kenapa? Sebab kelihatanya ia mampu mengulas isu 'dyad' dan menapis isu 'common-methods variance". 


Begitu juga dengan cara mengutip data pada peringkat individu. Banyak pengkaji terkenal sudah mempertikaikan masalah data tahap individu. Mereka ini mempopularkan kaedah multi-level pula.


Jadi, isu topik sebenarnya sudah tidak menjadi perdebatan yang hangat. Metodologi itu sendiri sudah boleh menjadi satu 'kelompangan' kajian yang boleh diterokai.


Itulah juga memungkinkan seseorang boleh dianggap sarjana atau tidak.

Saturday, 23 February 2013

Macam mana nak tulis?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Siapa yang berminat untuk workshop 'Macammana nak menulis?', boleh join.

TERBUKA UNTUK PELAJAR SAHAJA. 

Dianjurkan Persatuan Postgrads Fakulti Pendidikan, UM.
Tarikh:16 Mac, Sabtu, 9 am-12pm.
Fasilitator: FakirFikir.
Bayaran: Sedikit token mungkin diminta oleh Persatuan pelajar terbabit.
Mode: Informal/hands-on.
Nota: Ia spesifik untuk menulis akademik.
Hubungi email untuk keterangan lanjut. Kekosongan tempat bergantung kepada kouta penganjur.

Friday, 22 February 2013

Dera kanak-kanak: bagaimana kita?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Penderaan kana-kanak menjadi isu global.

Kita mungkin merasa benci melihat ada orang yang mendera anak-anak. Kita merasa mereka sangat kejam. Ada yang diseterika. Ada yang dicucuh puntung rokok. Ada yang dilambung. Pelik dan ajaib. Dalam dunia ketika orang sedang bercakap ketamadunan, masih ada lagi orang berhati binatang.

Hakikat yang mungkin kita tidak tahu, kita mungkin salah seorang daripada mereka.

Baca di SINI.

Tuesday, 19 February 2013

Mengapa kelihatannya tidak begitu sarjana?

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Seorang teman merungut bertanya mengapa pelajar pasca-siswazah sekarang sepertinya tiada 'aura'? Dalam erti kata yang lain, kurang kualiti kesarjanaannya.

Aku diam. Aku tidak pasti apakah yang harus aku jawab. Yang bertanya itu bukanlah lulusan universiti juga pun. Bagaimana dia mendefinisikan kesarjanaan juga tidak pula diberitahunya.

Tetapi, bukanlah bermakna untuk menjadi sarjana harus masuk universiti. Banyak ilmuan silam yang menulis kitab yang tinggi ilmunya, dibahas manusia hingga ke akhir zaman bukanlah lulusan universiti. Tetapi mereka mungkin mendapatkan ilmu dengan cara yang lain. Mereka ada puluhan guru.

Dunia hari ini, kita dikeceramukkan dengan teknologi dan 'online'. Jari kita boleh mendapatkan sejuta maklumat dalam masa beberapa minit sahaja.

Tetapi maklumat tanpa pemikiran bukanlah kesarjanaan. Tauke kedai runcit ada jutaan maklumat mengenai harga barang, dan turun naik harga barang. Belum tentu dia seorang sarjana juga.

Seorang teman aku di kampung - hanyalah tauke bengkel perabut. Tetapi dia boleh membahaskan banyak ilmu. Dia membaca begitu banyak. Dia tahu banyak perkara, tetapi yang lebih utama dia mampu berfikir di luar kotak daripada apa yang diperolehinya daripada satu-satu maklumat.

Mungkin itulah sifat kesarjanaan.

Mengapa pelajar kita ada yang tidak sampai ke tahap itu? Mereka tidak sampai ke tahap pembahasan ilmu bagi bidang mereka.

Jawapannya mudah. Mereka kurang membaca, menaakul dan berfikir. Mereka mungkin diasak oleh penaja atau organisasi untuk mendapatkan sekeping PhD atau ijazah sarjana. Semuanya mesti cepat. Jadi, mereka melakukan jalan pintas. Cara paling mudah menulis balik apa yang dikatakan orang lain.

Kalau mereka berbahas hal teori, katakanlah - cuba kita bertanya mereka mengapa mereka patut percaya dengan teori yang mereka pakai? Mengapa tidak menggunakan teori lain?

Ada yang tidak boleh menjawabnya. Ini bermakna tidak berlaku proses penaakulan.

Mereka tidak menggelintar maklumat lain yang setara ddalam bidang atau topik mereka. Ini menjadikan mereka tidak boleh menjadi sarjana yang besar.

Adakah aku seorang sarjana?

Tidak juga. Aku juga seperti orang lain.

Aku juga bukan seorang yang ada kesarjanaan. Tetapi aku cuba membaca apa sahaja yang boleh digapai. Dan berfikir sedikit mendalam. Sesekali aku gagal. Sesekali aku berjaya. Adakalanya aku pernah jatuh sakit.

Banyaklah membaca. Bacalah dengan banyak.

Monday, 18 February 2013

Program Khidmat Komuniti

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
UPDATE: DAH PENUH! TUNGGU SIRI SELANJUTNYA. 

Salam,

Sebagai sebahagian daripada khidmat komuniti, saya akan menganjurkan program seperti berikut.

Program: Structural Equation Modelling using AMOS
Tarikh: 1 Mac 2013/ 9-30am -12.00 pm (Jumaat)
Maksimum peserta: 10 orang sahaja  (Cuma ada 4 kekosongan sahaja lagi).
Trainer: Yulita (PhD candidate in Work Psychology, UM)
Mode: Hands-on

TERBUKA UNTUK PELAJAR SAHAJA

Ia juga merupakan sebahagian daripada cara saya membantu pelajar pasca-ijazah meningkatkan kemahiran mengajar mereka kepada ahli masyarakat. Bagaimana pun, saya akan membimbing pelajar/peserta berkenaan ketika kelas berjalan

Secara dasarnya, bengkel ini diberikan secara PERCUMA. Bagaimana pun kami mengalu-alukan sekiranya pihak Tuan/Puan untuk menyumbangkan RM30 sebagai bantuan untuk pelajar ini mendapatkan dana bagi tujuan penyelidikan mereka

Keperluan:

Sila bawa notebook yang telah diinstall SPSS dan AMOS bersama.

Sekiranya anda tidak mempunyai notebook, kami akan menyediakan komputer, bagaimana pun jumlahnya sangat terbatas

Hubungi fakirfikir@gmail.com untuk MENGESAHKAN kehadiran anda.  

TERBUKA KEPADA SIAPA YANG CEPAT SAHAJA, DAN BERGANTUNG KEPADA KEKOSONGAN

Saturday, 16 February 2013

Menulis seperti memasak

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Menulis sebenarnya bukanlah hal yang sukar. Ia seperti memasak.

Setiap yang bernama penulis, biasanya sudah menyusun alir penulisannya di dalam otak mereka. Ini bagi mereka yang menulis buku atau novel. Mereka sudah tahu apa yang hendak dimula, dan apa yang akan berakhir. Mereka tahu apa yang akan ditulis di bab 1, dan apa yang akan ada di bab terakhir. Ia mungkin hanya sekadar bayangan sahaja.

Dalam psikologi, ia dinamakan 'schema', atau skema. Ia disusun dalam bentuk 'chunking' atau 'cluster'.

Masalah bagi kebanyakan orang ialah masa. Inilah yang sebabkan seseorang itu tidak boleh menulis.

Bagaimana pula dengan penulisan akademik?

Ia lebih mudah. Ia bukan imaginasi. Ia bukan hayalan. Aliurnya sudah ditentukan.

Apa yang menjadi masalahnya. Masalahnya ialah kebanyakan penulis tidak tahu 'flow' yang sepatutnya.

Seperti seorang tukang masak, penulis sudah tahu langkahnya. Mereka sudah tahu bila masa akan diletakkan minyak, bawang, ikan dan beberapa kali ikan perlu dialihkan. Tidak boleh dimasukkan ikan dahulu, kemudiannya baru diletakkan minyak. Ia akan menjadi hal yang pelik.

Dalam tulisan akademik, sebenarnya pada setiap perenggan sudah ditetapkan apa yang patut ditulis dahulu. Cuba anda membuka jurnal, dan lihat flownya. Lihat persamaan flow dan rentaknya. Apa yang sama? Nota: Jangan membuka jurnal kelas bawahan, ia tidak mempunyai flow yang sewajarnya. Mereka meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya.

Inilah asas yang patut dipelajari.

Keduanya, ialah ilmu berhujah. Ia memerlukan penulis tahu di sisi mana mereka berada. Dengan ini barulah mereka tahu bagaimana menulis secara analitikal. Kalau penulis tidak ada 'stand', kita akan menulis balik apa yang ditulis orang. Banyak penulis hanya mengulang balik apa yang telah ditulis, tanpa tahu bila saatnya harus dipuji atau dikritik, atau bersikap neutral. Sebab itu, tulisan seperti ini ialah tulisan yang kaku. Tulisan seperti ini ialah tulisan yang tiada roh.

Bagaimana untuk menjadikan sesebuah tulisan ada 'roh'?

Datanglah kelas.



Friday, 15 February 2013

I want to be a writer

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
'I want to be a writer

-----------------------

Itulah karya novel yang diberikan oleh seorang pelajar setelah selesai aku mengajar mereka menulis. Aku belum membacanya lagi. Tidak juga pasti sama ada aku mampu membacanya. Sudah lama aku tidak membaca novel. Mataku sudah tua untuk membaca novel. Aku juga tidak membaca apa pun lagi. 

Apa istimewanya novel ini?

Istimewanya, novel ini diberikan sendiri oleh penulis buku ini. 

Selama ini aku sangka akulah yang paling pandai menulis. Rupanya tidak. Rupanya yang duduk dalam kelas aku, dalam kelas mengajar hal tulis menulis itu pula ialah seorang penulis yang bernama Ummu Hani.

Di kulit buku itu, tercatat bahawa penulis telah menulis 9 buku, 10 skrip drama dan 40 buah cerpen. Hebat bukan penulis muda ini. Beliau bukan sebarangan orang. Aku bimbang, nanti dia menulis cerita tentang aku pula. Aku sudah berangan-angan untuk mendapatkan seorang peguam dan akauntan untuk membincangkan hal royalti.

Antara novelnya yang lain ialah Baromkeh: Matamu di Mataku dan Catatan Hati Nik Nur Madihah. Ada yang beberapa kali diulang cetak. Anda patut mencari dan membacanya.

Kecuali aku, sebahagian daripada pembaca blog ini yang merajinkan diri membaca novel mungkin tahu mengenai novel-novel ini. Aku memang tidak mampu bersekang mata dan hati membaca novel. Aku menjadi sangat malas.


------------------------------------------

Tunggulah. Nanti aku juga akan menulis seperti ibu muda ini. Aku akan menulis novel yang lebih hebat daripada novel The Stranger tulisan Albert Camus. Ia antara novel yang aku suka membacanya. Itupun ketika aku masih muda dulu.

Tunggulah. "Cinta tak sudah" - Novel cinta yang akan membuatkan tanahair kita ditenggelami air mata. Burung yang terbang jatuh ke tanah. Bintang bertaburan kehilangan galaksi. Pasangan bercinta tidak lalu makan beratus hari. Ia novel cinta paling masyur abad ini. Ia bakal mengalahkan cerita Sangam yang masyur itu. 

Hebatnya novel aku nanti, melihat kulitnya sahaja orang sudah menangis, belum lagi kalau membacanya. Malah, orang yang buta pun akan membelinya untuk menghidu halamannya sahaja.

Hebat dan agung sekali karya aku nanti.

Ia akan membuatkan peniaga yang menjual tisu pening kepala.

Anda yang membacanya mungkin tidak akan berbuat apa-apa. Anda akan terus menangis berhari-hari. Pasaraya Mydin akan kosong ketiadaan pelanggan.


Ia bakal diterjemahkan ke dalam semua bahasa utama dunia. Malah, penduduk orang asli di Australia pun melakukan demontrasi di depan Kedutaan Malaysia di Canberra agar novel ini diterjemahkan ke bahasa Pitjantjara, bahasa yang hampir pupus.

Sebagaimana tajuknya, teruslah menunggu. Ia hanya anganku yang tak sudah. Ia akan hanya menjadi novel yang tak akan tersudahkan. 

Aku mungkin mati dahulu sebelum novel ini disiapkan. Malah, anda juga mungkin sudah terlalu tua untuk membaca novel cinta ini. Sehingga saat ini, aku belum pun menulisnya lagi.

Ia hanya angan aku sahaja - I dream to be a writer! Aku tak akan mampu menjadi penulis novel.

Ia sepatutnya bertajuk Novel tak sudah!

Saturday, 9 February 2013

Kepuasan ahli akademik

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Satu hari aku bertanya kepada pelajar aku, "Apakah yang yang paling menyeronokkan hidup sebagai pensyarah?". Mereka memberikan beberapa jawapan. Semuanya tidak betul.

Aku katakan: "Aku sangat merasa puas kalau pelajar aku menjadi pandai, dan lebih baik dari kebanyakan orang'.

Ia kepuasan yang sangat indah. 

Sekarang ini, beberapa orang pelajar aku sudah boleh menjadi mentor kepada orang lain, bahkan kepada pelajar ijazah tinggi juga. Mereka ini boleh mengajarkan orang lain hal statistik. 

Setiap kali kalau aku terserempak dengan mereka yang sedang mengajarkan pelajar lain tentang statistik, aku merasa itulah antara keindahan seorang ahli akademik. Sekurang-kurangnya kita tahu, kita sudah memberikan manfaat kepada pelajar kita. Pelajar kita pula memberikan manfaat kepada orang lain.

Bayangkanlah guru yang mengajar kita di sekolah rendah? Mereka ini antara manusia terhebat yang sering kita lupakan.

Sekarang ini, selain melakukan pekerjaan rutin sebagai pengajar, aku sedang merangka program melatih pelajar menjadi pengajar. Mereka akan memberikan latihan statistik kepada pelajar yang memerlukan.  Aku masih akan berada di dalam kelas, kerana aku perlu mengajar mereka bagaimana untuk mengajar.

Untuk Siri 1 ini, kami akan mengadakan Bengkel AMOS. Kemungkinannya di hujung Februari nanti. Ia bakal dikendalikan oleh pelajar PhD aku, Yulita. Siri berikutnya ialah HLM. Tarikhnya belum dipastikan. Pengajarnya juga belum dipastikan.

Anda yang berminat boleh datang. Seperti biasa, hubungi aku dulu. Anda berkemungkinan diminta untuk membayar sedikit 'token' bagi membolehkan mereka membiayai penyelidikan mereka.


Thursday, 7 February 2013

PhD: Siapakah yang bakal membantu anda?

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak balik ke Malaysia, aku rasa kehidupan aku tetap juga sibuk. Sepanjang tempoh ini juga, kecuali dua kali, tidak pernah aku memakai tali leher. Kali pertamanya ketika aku menang anugerah di Australia. Kali kedua ketika aku menghadiri konvokesyen. Selebihnya aku seperti ini juga.

Banyak yang aku belajar sejak balik ke Malaysia.

Antara isu utamanya ialah bagaimana mendidik anak muda kita di universiti menjadi 'real scholar'. Ia hal yang tidak susah, tetapi tidak mudah.

Pelajar pasca sarjana muda sekarang dipaksa untuk menerbitkan jurnal yang tersenarai di ISI. Ada universiti yang memberikan wang imbuhan bagi setiap penerbitan. Ada pula jabatan khusus untuk mengedit bahasa Inggeris kepada mereka yang lemah bahasa. Ada juga program lonjakan, seperti Bright Sparks yang menawarkan pelajar dalam kategori ini dengan biasiswa yang banyak. Mungkin lebih mahal dari gaji sebulan seorang pegawai tadbir yang baru lulus ijazah.

Bagaimana pun, aku terkesan satu isu besar. Ia hal yang perlu ditangani. 

Sekalipun banyak ganjaran, dan sekalipun banyak paksaan, siapa pula yang boleh menjadi mentor untuk mereka menulis dan membiasakan diri dengan penyelidikan berkualiti? Ini hal yang sangat merunsingkan. Sekiranya penyelia mereka sendiri tidak menerbitkan makalah di jurnal ISI, tidak terbiasa dengan tipu helah penerbitan antarabangsa berstatus ISI, bagaimana mereka boleh tahu bahawa sesuatu penyelidikan itu akan mampu diterbitkan?

Pelajar dalam kategori ini biasanya akan tertekan. Siapa yang bakal menjadi pembimbing mereka.

Memang, aku sendiri ada beberapa siri program untuk membantu pelajar ini. Walaupun tidak semestinya kajian mereka akan diterbitkan, sekurang-kurangnya aku mengajar mereka jalannya. Bagaimana pun, aku tidak mampu mengajar semua orang dan mengajar setiap hari. 

Saranan-saranan pensyarah agar pelajar menggunakan 'convienience sampling' dan jangan menggunakan kajian longitudinal adalah antara suara yang selalu aku dengar. Ini semua adalah saranan yang menjadikan sesuatu kajian itu tidak akan diterbitkan.

Belum lagi termasuk dengan budaya tidak menggalakkan tradisi berfikir. Semua orang diasuh untuk akur dengan telunjuk. Biasanya mereka ini juga sebenarnya tidaklah memiliki reputasi sebagai sarjana besar. 

Jadi apa kesudahannya.

Ada seorang dua yang pandai, tidak pula mahu membantu. Kami berkerja dalam dunia yang sibuk

Jadi alasan sibuk menjadikan pelajar tidak dibantu dengan baik. Kata orang, dunia penyelidikan sarjana dan PhD ini ialah dunia 'berdikari'. Benarlah dongeng keramat itu. Isunya berdikari sahaja tidak cukup kalau budaya penyelidikan kita masih lemah. Berdikari ini pun ada caranya. Syaratnya pelajar pelu ada semua kemahiran asas sebagai penyelidik yang baik. Waktu itu, barulah kita boleh membenarkan mereka berdikari. Di Barat, kalau mereka kehilangan punca, mereka ada banyak cara untuk mendapatkan lampu suluh.

Di tempat kita, di manakah mereka boleh dapatkan cahaya itu?

Untuk tahun pertama dan kedua, pelajar ini perlu dibimbing. Mereka hanyalah manusia biasa seperti orang lain. Bahkan ada yang tidak tahu apa-apa pun.

Siapa yang bakal membantu mereka?

Kitalah. Kitalah semua. Kitalah yang ada kesedaran untuk semua ini.

Wednesday, 6 February 2013

Pilihanraya 2 - Berita-berita

2 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setiap hari kita membaca suratkahabar. Banyak berita politik. Ada yang kita suka, ada yang hanya sempat kita melihat tajuknya, kita sudah merasa meluat untuk membacanya.

Apatah lagi banyak berita yang tersiar di media arus perdana yang kelihatannya tidak seimbang. Kononnya begitulah. Katanya begitulah.

Lalu, kita membuka media online. Kita rasa ia menyiarkan berita yang seimbang. Ia menyiarkan berita yang betul.

Bila balik ke kampung, kita jadi pelik mengapa orang tua kita boleh percaya dengan berita yang tersiar di kaca televisyen. Sedangkan kita tahu banyak yang disiarkan itu hanya berita yang telah di'twist' menjadi berita baru.

Kita  jadi pelik mengapa ada orang yang boleh begitu mudah terpedaya. Kita gelarkan mereka fanatik, tetapi tidak mahu membaca realiti.

-----------------------

Yang kita mungkin jarang ambil tahu ialah diri kita. Kita juga sebenarnya sama sahaja. Bezanya kita mengambil sisi yang lain. Kita terpedaya dengan berita yang disiarkan di portal, tetapi kita tidak percaya dengan berita arus perdana. Orang tua kita percaya dengan berita di media arus perdana, tetapi mencemuh apa yang ada di Malaysiakini atau MalaysiaInsider.

Kita katakan berita yang kita baca itu adil, tetapi apa yang dibaca orang tua kita tidak. Orang tua kita mengatakan apa yang mereka baca itu benar, tetapi apa yang kita dengar itu fitnah.

----------------------

Apa semua ini?

Inilah simptom psikologi. Kita membaca apa yang kita ingin baca. 

Kita melihat apa yang kita ingin lihat. Kita suka apa yang kita mahu suka.

Salah atau tidak?

Tidak

Ia hal psikologi biasa. Kita perlu menghadapinya

Sebab itulah ujudnya pilihanraya. 

Kalau semua orang hanya ada pada satu sisi dan satu suara, tidak perlulah pilihanraya.




Saturday, 2 February 2013

Pilihanraya 1

3 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Saya tidak perlu menunggu Perdana Menteri mengumumkan tarikh pilihanraya untuk mengetahu bila pilihanraya. Saya tahu pilihanraya sudah kian dekat apabila tiba-tiba Amanat Haji Hadi menjadi isu utama perdebatan negara. Saya tahu apabila tiba-tiba isu agama menjadi sangat terbakar, disebut berulang kali di suratkhabar. Walaupun saya tahu, di luarnya orang tidak mengambil kisah sedikitpun akan kisah hangat ini. Saya tahu pilihanraya kian mendekat apabila orang politik mula sibuk bersalam di sana sini.

Saya tahu. Saya sudah beberapa kali mengundi, dan beberapa kali tidak mengundi. Saya tahu. Saya cuma tidak berkempen atau menampal bendera. Ia bukan kerja saya. Saya mengundi siapa yang saya rasa betul. Saya tidak ambil peduli parti mereka. Saya bukan orang 'atas pagar', seperti yang selalu disebut oleh pengkaji politik mutakhir ini. Saya berada di dalam pagar saya sendiri.

Beberapa minggu dulu, saya berada di hospital menjaga kakak saya yang sakit. Kerana saya tidak ada banyak aktiviti, saya berbual dengan sesiapa sahaja yang saya rasa boleh berbual dan sesuai dengan selera kerongkong saya. Seorangnya ialah jaga lelaki. Anaknya ada banyak juga. Seorangnya belajar di universiti tempat saya berkerja. Katanya, dia hanya memberi wang poket tidak sampai RM 100 sebulan untuk anaknya itu. Saya tidak mahu menyebut jumlah sebenar, kerana jumlah itu sedikit lagi dari belanja saya membeli rokok.

Saya juga berbual dengan seorang makcik di pintu surau. Apabila saya berbual dengan emak saya yang bertudung dalam bahasa Siam, makcik itu bertanya saya, bahasa apa? Saya kata, Siam. Dia meneruskan pertanyaannya, 'Agama apa?" Saya kebingungan, soalan ini ditanya ketika saya keluar dari surau. Saya tidaklah kisah sangat dengan soalan itu, tetapi saya kasihan dengan makcik berumur 50-an itu dengan darjah pengetahuannya. Saya terpaksa memberitahunya, dalam dunia ini ada beratus bahasa. Ada orang putih yang bercakap Inggeris, tetapi mereka orang Islam. Ada yang bercakap India, tetapi mereka juga Islam. Tidak ada apa kaitan pun antara bahasa dengan agama.

Dia diam.

Oh. Apa yang sedang saya cuba perkatakan?

Saya berkata, dalam dunia tatkala ada banyak isu yang patut kita tingkatkan - janganlah kita ambil hal-hal remeh untuk tujuan perdebatan negara. Kita patut berdebat hal ekonomi orang kita. Sejauh mana kita mampu menjaga masyarakat untuk berdepan dengan ketidaktentuan ekonomi dunia. Kita patut berdebat bagaimana patutnya kita berkerja untuk meningkatkan celik pengetahuan orang kita.

Isu Amanat Haji Hadi ini tidak akan membawa kita ke mana pun. Isu membakar Bible ini tidak akan menjadikan kita lebih alim. Yang utama ialah pengetahuan kita mengenai sesuatu. Bukan membakar emosi manusia dengan hal yang boleh melembabkan lagi pengetahuan kita yang tidaklah begitu cerdas ini.

Friday, 1 February 2013

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails