Yang Ikut

Sunday, 10 November 2013

Misi pasembor yang gagal

Reactions: 
Misi aku mencari pasembor tidak gagal. Yang aku gagal ialah bertemu pasembor terbaik. Ia sepatutnya ada di Padang Kota.

Tetapi tidak mengapalah. Sekurang-kurangnya aku bertemu dengan perkara lain yang lebih indah daripada pasembor.  Padang Kota terakhir sekali aku sampai ketika rombongan sekolah rendah dahulu. Lama sungguh. Itu zaman datang rombongan bawa wang RM 5 dalam poket, nasi bekal dalam 'sia' bertingkat dan sebiji buah limau untuk mengelak muntah naik feri. 


Menjejak ke Padang Kota Lama.  Ia mengembalikan ingatan ke Adelaide. Pulau Pinang ialah kota kembar dengan Adelaide.  Kononnya dibuka oleh Francis Light. Walaupun Pulau Pinang ujud sebelum manusia Inggeris itu memperdaya orang kita. Banyak binaan silamnya sama dengan apa yang ada di Adelaide.  



Kalau anda ke Adelaide, sosok manusia ini selalu dilihat. Dia adalah penjajah yang sama dan orang yang sama. Bezanya di sana mereka membawa orang putih untuk hidup dan membuka kota. Menjadikan Adelaide tidak dianggap sebagai dijajah.

Aku singgah di kubu lama ini. Ia markas tentera. Hebat waktu itu pun sudah ada teknologi seperti itu. Bayangkan dengan tombak, keris dan parang bagaimana kita boleh menang. Bagi menyedapkan cerita, kita membuat dongeng. Dongeng kebal dan ghaib. Kononnya keris kita ini ada sakti. Nasib baik tinggalan sejarah kita mampu bercerita. Kalau tidak, sampai sekarang kita masih percaya hal pelik dan ajaib.


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails