Yang Ikut

Friday, 8 November 2013

Laksa Abang Ali Tanjung Bunga

Reactions: 
Sudah agak lama aku tak memijak Tanjung. Paling akhir bulan Mac dulu. Tapi waktu itu aku sempat singgah bermalam di hotel untuk beberapa jam. Kali ini aku datang lagi. Tidur di Flamingo di Batu Ferenggi. Dulu-dulu tahun 1980an kami terpaksa menghimpun wang berbulan-bulan untuk sampai ke Batu Ferenggi yang masyur ini. Itupun naik rombongan bas sekolah.



Itu zaman paling indah. Malamnya singgah tapak pesta. Itu zaman Yuna dan Najwa Latif belum lahir lagi. Itu zaman Sudirman. Terakhir aku ke pesta entah bila. Sekarang sudah terlanjut usia.



Malam ini aku makan di warung Laksa Meletop dii Tanjung Bunga. Inilah laksa terbaik. Aku tidak tipu. Aku makan dua mangkuk malam ini. Aku seorang pemakan laksa. Tetapi biasanya aku memilih tidak makan kalau aku lihat kuahnya 'cair' dan 'ceroi'. Aku boleh menjadi hakim laksa. Aku tahu segala rasa yang ada dalamnya. Aku cukup pantang makan laksa yang berbau belacan dan tidak ada bunga kantan. Tapi bunga pudina aku tak menyukainya.



Tauke laksa ini bernama Abang Ali. Sebelahnya ini mungkin isterinya. Mata aku tertutup pula. Menjadikan Abang Ali lebih macho dari aku. Mereka berdua inilah tauke laksa terbaik ini. Dua mangkuk laksa cuma RM 7. Aku bayar RM10. Bukan sebab aku kaya. Aku menghargai rasa sedapnya.

Esok aku akan mencari pasembor dan char koew teaw pula.Harapnya ada awek seksi yang menjualnya!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails