Yang Ikut

Thursday, 14 November 2013

Apa sedang terjadi terhadap negara kita?

Reactions: 
Entah malapetaka apa sedang menghentam kita.

Bunuh, rompak, samun, dan rogol sudah jadi cerita baru di negara kita. Tatkala kita banyak bercakap Malaysia sebagai negara maju, kita sepertinya berganjak ke belakang. Dulu-dulu cerita seperti ini kita melihatnya dalam filem Tamil dan Hindi. Sekarang tidak lagi. Kita mempunyai lebih banyak samseng daripada hero. Setelah seorang ibu muda yang juga eksekutif bank ditembak mati oleh jaga, kita patut bertanya balik apa yang sedang berlaku.

Wanita itu tidak bersenjata dan tidak ada apa-apa pun. Dia ditembak untuk mendapatkan wang RM500 ribu. Seolah-olah nyawa wanita itu tidak ada sedikit nilai sedikit pun.

Terbaru seorang pegawai kerajaan yang menjaga hal-hal agama ditembak pula. Dulu-dulu, pegawai agama dianggap orang alim dan disegani. Mereka tiada musuh. Sehabis teruk, mereka hanya dicela di belakang. Tidak dibunuh.

Sekarang ini orang tidak peduli siapa lagi. Untuk mendapatkan seratus atau dua ratus ringgit pun orang sanggup membunuh.

Kebanjiran warga asing yang tidak ada kualiti juga membimbangkan. Ada yang tidak ada dokumen, tetapi menggunakan pengenalan palsu.

Mengapa mudah sangat mereka masuk? Sedangkan kita sudah menjaga setiap penjuru sempadan dengan anggiota keselamatan dan senjata canggih. Mereka juga dengan mudahnya mendapat kerja sedangkan setiap bulan kita ada 400, 000 rakyat yang menganggur. Adakah majikan tidak tahu atau buat-buat tidak tahu?

Jenayah ini, kalau tidak dikurangi akan membimbangkan kita semua. Kos rumah kian meningkat. Kita perlukan pagar dan sistem keselamatan yang canggih. Kita juga lena dalam ketakutan. Usahlah bercakap memuji sendiri dengan indeks itu dan ini. Ia tidak membantu. Malah kalau kita percayakan indeks itu, kita mungkin membuka ruang untuk kita disamun.

Ahli politik kadang-kadang banyak bercakap dan pandai bercakap. Apabila polis menembak penjenayah, mereka bercakap hal hak asasi penjenayah lebih banyak daripada hak asasi orang awam. Mereka bertanya mengapa patut ditembak di kepala dan bukan di kaki.

Mereka boleh bercakap kerana rumah mereka dijaga rapi 24 jam, berpagar tinggi dan kawalannya ketat. Orang seperti kita, harga rumah kita mungkin  tidak mencecah pun harga perabut rumah orang berada ini.

Semua ini menjadikan keadaan kita semakin parah.

Apa yang boleh kita lakukan?

Paling mudah kita boleh berkata bersyukurlah.  Negara kita tidak seteruk Afghanistan atau Iraq. Bersyukur sahaja tidak menjamin kita hidup selamat.


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails