Yang Ikut

Monday, 11 November 2013

Antara seronok, puas dan gila

Reactions: 
Dr Salmi minta aku tuliskan apakah bezanya di antara kepuasan kerja dan keseronokan kerja.

Dari segi maknanya, kelihatannya sama. Hakikatnya tidak.

Sesetengah orang berkerja, dia berasa puas. Dia berasa seperti senang dengan apa yang dilakukan. Ia mungkin dihadapi oleh kebanyakan orang. Kita merasa selesa dengan pekerjaan kita. Kita merasa suka dengan apa yang kita lakukan. Tetapi, ia habis di situ sahaja.

Bagaimana pun, ada pula sesetengah orang yang berasa sangat asyik dengan kerjanya. Ia berasa seolah-olah kerja ini sesuatu yang dianggap sebagai hobi. Ia seolah-olahnya kalau tidak dibayar gaji pun tidak mengapa. Ia merasa fikiran mereka melekat bersama-sama dengan pekerjaan tadi. Bayangannya begini. Pelukis jalanan yang melukis tanpa mempedulikan manusia yang lalu lalang di sekeliling mereka. Tahap ini tidak mempedulikan lagi sama ada lukisan mereka dibeli atau tidak. Mereka tenggelam bersama kerja mereka. Inilah dikatakan keseronokan. Dalam psikologi, istilah adalah merujuk kepada 'job engagement' dan juga 'flow'. 

Bagaimana pun, ada satu lagi kategori - kegilaan kerja. Ini adalah perkara yang bahaya. Mereka ini suka hidup dengan berkerja, kuat bekerja. Mereka mungkin tidaklah suka pun dengan sifat pekerjaan mereka, tetapi mereka ini suka menghabiskan masa dengan berkerja. Adakalanya pekerjaan mereka sengaja ditangguhkan bagi membolehkan mereka terus berkerja hingga ke malam (ini bukanlah bermakna mereka ingin mendapatkan overtime dan sebagainya). Mereka ini dalam kategori ketagih untuk berkerja tanpa henti. Dalam psikologinya, kategori ini dikaitkan dengan workaholics. 

Bagaimana pun, kegilaan kerja ini bahaya. Ia sering dikaitkan dengan tekanan, serangan jantung, dan bermacam-macam penyakit. 

Aku dalam kategori mana?

Tidak ada satu pun di atas.  


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails