Yang Ikut

Wednesday, 9 October 2013

Psikologi bangunan tinggi

Reactions: 
Pagi ini aku di Hospital Tampoi. Bercakap hal psikologi. Terima kasih Hairul Nizam, pembaca blog tegar yang menjemput aku. Aku belum bercakap lagi. Aku bercadang bercakap mengapa orang Asia banyak yang gila berbanding orang lain. Orang Asia banyak yang terjun bangunan dan bunuh diri.

Sesekali macam tak percaya. Terbaru di Malaysia kita ada kes sepasang suami isteri ingin bunuh diri. Tetapi anak dicampak dulu. Ia bukan dicampak sebab benci. Ia dicampak kerana kasih sayang. Anak patut mati dahulu barulah suami isteri boleh bunuh diri. Kalau suami isteri mati dulu, siapa bakal menjaga anak.

Cuma takdirnya berubah. Mereka ditahan polis sedangkan anaknya telah dijatuhkan. Tragis bukan?

Inilah simptom psikologi. Di Malaysia walaupun kes seperti ini kian teruk, tiada pula pertambahan jawatan ahli psikologi. Psikologi hanya diajar sebagai disiplin ilmu bukan untuk pekerjaan. Kita lebih utamakan bangunan yang tinggi. Jurutera lebih diutamakan. Siapa pula yang ambil tahu hal psikologi untuk membendung orang terjun dari bangunan tinggi?

Sebab itu aku ingin bercakap hal ini. Orang mungkin tidak suka.

Aku memang sentiasa serabut. Tetapi otak psikologi aku tidaklah seserabut fizikal aku.

Nanti petang aku update.

1 comment:

Anonymous said...

salam bro..
terbaik lah...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails