Yang Ikut

Friday, 11 October 2013

Mimpi yang indah

Reactions: 
Sudah hampir dua bulan emak pulang ke Rahmatullah.

Saya mengingati beliau seolah-olah beliau masih ada.  Saya juga bersiap untuk pulang ke kampung seolah-olah emak menunggu. Saya masih tidak mampu melupakan ibu saya. Bayangkan kalau saya yang sudah berusia 41 tahun masih rindukan emak saya seperti anak kecil, bagaimana agaknya anak kecil yang kehilangan ibu bapa.

Seminggu lalu saya bermimpi. Emak saya pulang ke rumah. Dia berjalan dari arah telaga bersama dengan kakak saya. Emak berdiri di kanan dan kakak di kiri. Dalam mimpi, saya terkejut kerana saya tahu emak saya sudah tiada. Saya rasa serba salah untuk bersalam atau tidak kerana emak saya bukan hadir sebagai manusia yang masih bernyawa. Tetapi saya meluru juga ke arah emak dan memeluknya. Saya meminta maaf kepada emak kalau ada salah silap. Emak tidak bercakap. Dalam mimpi itu, saya dengar emak berkata daripada hatinya. Mengapa pula meminta maaf. Tidak ada apa pun yang perlu dimaafkan.

Saya tanya mengapa emak pulang.  Dia menjawab dari hatinya juga. Dia berkata apa salahnya. Ini rumahnya.

Semalam saya bermimpi lagi.

Emak sedang menanti sakratul maut. Tetapi dalam mimpi ini dia tidur di atas ribaan saya. Sambil tersenyum dan mencium dahi saya, emak menghabiskan usianya. Ia benar-benar di atas katil hospital tempat emak menghembuskan nafas terakhir dulu.

Saya ahli psikologi.

Kami tahu alam tidak sedar akan membawa kita dengan mimpi. Ia ingatan yang terpendam.

Mungkin sebab saya rindukan emak saya. Saya tidak kisahkan ia alam tidak sedar, terpendam atau apa sahaja. Saya tidak kisahkan semua itu.

Saya cuma tidak mampu melupakan emak saya. Saya tetap merinduinya.  Satu-satunya manusia yang saya percaya. Satu-satunya manusia yang tidak pernah berbohong. Tidak ada orang yang sejujurnya yang boleh saya ceritakan rahsia suka dan duka. Beliau tidak pernah mengecewakan baik susah atau senang.

Dan rasa rindu ini sangat menyakitkan.

Datanglah selalu dalam mimpi emak. Datanglah bawa ceritamu.

Selamat hari raya Aidilaldha.


5 comments:

mulan said...

Sabar...

mala said...

al-fatihah

Nor Azimah said...

sampai sekarang, dah hampir 2 tahun Ma saya pergi, saya masih selalu berharap dia datang dalam mimpi saya, tapi dah lama sangat Ma saya tak datang...rindu hanya Allah yang tahu..

ismadiyusuf said...

yang pasti kita akan menyusul juga, buatlah persiapan ke arah itu...

Anonymous said...

salam bro..
terbaik

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails