Yang Ikut

Wednesday, 28 August 2013

Deria yang satu lagi

Reactions: 
Aku kembali ke rutin biasa beberapa hari dulu.

Ada beberapa cerita yang tidak masuk akal. Ia tidak masuk ke akal bukan kerana ia tidak benar. Ia tidak masuk akal kerana logik akal kita tidak akan sampai ke tahap tertentu. Samalah seperti kita berfikir bagaimana pelbagai saluran frekuensi radio, televisyen dan telefon boleh ujud sedangkan kita tidak pernah melihatnya.

Seorang teman baik aku bercerita*. Ia kisah ketika dia masih remaja. Ia berlaku ketika dia dan abangku sedang mengajuk burung sintar di waktu malam. Burung sintar ini ialah burung hutan. Ia hanya boleh diajuk pada waktu malam kerana burung ini terbang malam, dan siangnya ia tidak terbang lagi. Sang pengajuknya akan mengajuk sampai ke Subuh kerana setelah siang, mereka akan mengharapkan burung sintar yang berlari di celah-celah belukar akan masuk ke perangkap.

Modus operandi ini tidaklah perlu akan ceritakan di sini. Ia bukan topik utama.

Ketika berehat mengajuk burung pada waktu dinihari, dia ternampak sinar kristal di bawah tikar tempat mereka duduk. Ia bercahaya cantik. Lalu diselaknya tikar tadi. Mereka melihat tembus ke dalam tanah yang berlapis-lapis. Dilihatnya ulat-ulat dan lipan bara sedang berjalan di dalam tanah itu. Mereka melihatnya berlapis demi lapis. Diselaknya lagi tikar tadi. Dilihatnya daun-daun kayu dan segala fosil yang ada di bawah tanah. Berlapis-lapis. Seolah-olahnya mereka tahu daun kayu yang baru mereput dan yang tertanam ribuan tahun dulu. Jarak kedalaman yang dilihat itu tidak bernoktah. Ia infiniti.

Setelah itu, mereka menutup tikar itu kembali dan menyambung ajukan burung.

Apa yang kita pelajari?

Hidup ini terlalu banyak misteri. Apa yang kita ketahui hanyalah apa yang mampu dijangkau oleh deria fikir dan rasa kita sahaja. Banyak dunia hakikat yang tersembunyi di balik tabir sana. 

Kita berkongsi ruang, tetapi kita tidak berkongsi dimensi penglihatan dan deria yang sama.

Beberapa hari sebelum emak pulang, aku seolah-olahnya sudah ada deria rasa itu. Aku sepertinya sangat tahu hayat emak tidak lama lagi. Gerak naluri aku memberikan aku isyaratnya. Aku sudah bersedih beberapa hari sebelum emak pulang. Walaupun emak tidaklah menunjukkan sakit atau tanda seumpamanya.

Aku membuat sedikit rennovation rumah. Seolah-olahnya deria rasa aku memberitahu ini mungkin sumbangan yang terakhir untuk emak.

Aku tidak tahu dari mana datangnya deria itu. Itulah intuisi.

Dalam istilah psikologinya, kognitif kita sudah memberitahu sesuatu. Bagaimana pun, deria emosi kita cuba menafikannya. Tatkala deria kognitif membawakan khabar negatif, deria emosi kita cuba berperangka baik. Kita tidak mahu menerima berita luka.

Sampai satu saat nanti anda menghadapinya, biarlah deria kognitif kita membuat keputusan. Deria emosi kita akan menyebabkan kita bakal terluka. 

Atau sebaliknya anda menggunakan upaya deria anda. Bergantung kepada sejauh mana anda berupaya menghadapi situasi yang bakal berlaku.

*Teman baik aku ialah seorang alim, bukan dikategorikan sebagai pembawa berita dusta, lulusan sebuah universiti tanahair.  

1 comment:

alfindani said...

Cabarannya adalah untuk mengenal dan mempertajamkan deria itu sehingga tahap ketepatannya menghampiri 100%.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails