Yang Ikut

Wednesday, 21 August 2013

Cerita emak 2

Reactions: 
Sebenarnya sepanjang 10 tahun kebelakangan ini, aku tidak pernah padamkan telefon di waktu malam. Aku selalu bimbangkan kalau ada apa-apa berlaku pada mak, tidak ada orang boleh menghubungi aku.

Ketika abang aku pulang ke Rahmatullah tahun 2009, abang aku yang seorang lagi telefon. Ia jam 3 pagi. Beberapa bulan lepas, hal yang sama berlaku. Kakak aku yang sulung pula. Abang aku telefon. Waktu itu aku di hotel di Pulau Pinang. Sepatutnya aku ke USM untuk mengadakan bengkek. Abang aku telefon jam 2 pagi. Jadi telefon malam sudah menjadi trauma untuk aku.

Ketika aku di Adelaide emak selalu pesan, kalau pun dia pergi dahulu, aku tak payah balik. Dia faham. Ia bukan mudah. Aku bersyukur tidak ada yang mengejutkan berlaku terhadap mak.

Emak aku memang selalu uzur sejak muda lagi. Sesekali dia demam. Sesekali dia pening. Tetapi tidak ada penyakit serius. Cuma dia tidak boleh terkejut.

Cuma dia selalu pesan, kalau sepupu aku nak berkahwin, dia ada simpankan wang. Dia takut kalau dia diserang strok seperti orang lain. Sepupu aku seperti anak mak juga. Dia tinggal di rumah kami sejak kecil lagi. Rumah kami adalah rumahnya. Ada satu bilik dia di situ. 

Apa yang aku takutkan memang tidak berlaku kali ini. Tidak ada sesiapa di kalangan keluarga aky telefon tentang kepulangan mak. Sebaliknya akulah yang menelefon abang dan kakak aku dari dalam kereta. Itupun aku diberitahu doktor dalam perjalanan ke hospital. Aku yang memberitahu mereka emak sudah tiada. Aku terkejut. Tetapi aku kawal perasaan.

Aku memandu kereta begitu laju.

Ketika doktor telefon, emak masih ada. Dia beritahu emak sakit buah pinggang. Aku agak gembira. Sekurang-kurangnya tahu apa sakit mak. Mereka mahu bawa mak ke Alor Setar. 10 minit kemudiannya doktor telefon lagi. Waktu itu aku dalam perjalanan ke hospital.

Mereka beritahu jangan terkejut. Aku kata aku ok. Dia beritahu emak sudah tiada. Aku masih ok walaupun aku sebenarnya tidak begitu ok lagi.

Apa boleh aku buat?

Ketika aku menghantar mak, mak sudah sakit. Tetapi tidaklah pula tunjukkan tandanya. Atau aku tidak tahu tandanya. Emak selalu bertanya mengapa aku tak balik lagi. Sebab dia tahu proses menambah air perlukan beberapa jam.

Dua hari sebelum Aidilfitri aku bawa mak ke hospital. Mak suruh aku balik dahulu sementara dia tambah air.

Malam itu dalam perjalanan ke hospital emak masih bercerita.

Dia bercerita tentang dekatnya Jitra dari Changlun. Dalam 15 minit boleh sampai. Dulu-dulu Jitra sangat jauh. Abang aku yang belajar di Kodiang yang jauhnya tidak sampai 20 kilometer terpaksa berhenti sekolah

Ketika di hospital emak beritahu dia sakit kepala. Aku minta panadol daripada doktor. Aku menyuapkan panadol ke mulutnya. Dia minum seteguk air. Mak beritahu sejak dari dulu lagi dia hanya makan sebiji sahaja. Jadi sebiji lagi aku simpan dalam poket.

Itulah panadol terakhir mak. Aku simpan sampai sekarang.

Aku terlihat sepasang selipar biru mak ketika aku sampai. Ia terletak di hujung katil. Tapi emak sudah tidur buat selama-lamanya.

Selipar itu jadi milik aku sekarang. Aku mahu memakainya.

Dari sepi padang lapang kita datang. Di padang lapang yang sunyi kita kembali.

Bertemu kita nanti untuk bersama bermain di sana.

Satu perkara yang mak tak pernah tahu - mak saya seorang doktor sebenarnya. Tesis saya menang anugerah. Terima kasih mak.

3 comments:

eira eixora said...

saya menangis baca entri ini. salam takziah dari saya. Al-fatihah

Faizal Rahman said...

Takziah…

Nor Azimah said...

saya juga simpan barang mak saya spt-pemotong kuku, sikat, baju, tuala,dan banyak lagi, yang amat saya sayang dan akan saya simpan sampai bila-bila

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails