Yang Ikut

Wednesday, 17 July 2013

Selamat menyambut Ramadhan

Reactions: 
Agak terlambat sebenarnya.

Beberapa minggu ini, kita dikejutkan dengan kes dua orang remaja bukan Islam dengan isu Bak Kut Teh halalnya. Tidaklah dipastikan sama ada mereka sengaja atau tidak. Bagaimana pun, mengaitkan khinzir sebagai halal sesuatu yang mempersendakan umat Islam. Orang yang bukan Islam boleh sahaja makan apa yang hendak dimakannya, tetapi tidaklah perlu 'beramah mesra' dengan mengucapkan selamat berbuka puasa dengan daging babi.

Ia tidak memberikan sebarang apa manfaat pun, baik kepada yang mengeluarkan kenyataan seumpama itu. Apatah ia dikeluarkan dalam bentuk cetakan visual yang boleh dilihat orang. Kenyataan bersifat audio boleh dikeluarkan tanpa sengaja, dan adakalanya spontan. Bagaimana pun, kenyataan dalam bentuk visual memerlukan proses tertentu. Ia memerlukan daya usaha.

Jadi untuk mendakwa bahawa ia secara spontan, tidak sengaja atau tidak berniat mungkin satu kenyataan yang sukar dibuktikan. Katakanlah mereka tidak tahu bahawa babi itu haram untuk orang Islam, jadi mengapa mereka memilih 'babi' tadi. Mengapa tidak meletakkan sahaja ayam atau itik?

Sebab itu, kenyataan yang bersifat sensitif seperti ini tidak wajar dilakukan. Apakah manfaatnya kepada si pembuatnya? Adakah orang yang menerima mesej mereka akan gembira? Mereka yang melakukannya mungkin gembira sekejap kerana boleh mempersendakan orang lain. Tetapi, berapa lama boleh menikmati kegembiraan tadi.

Mereka mungkin terkenal dengan kenyataan provokasi seumpama itu. Tetapi, harus diingat mereka mungkin telah membina musuh yang  baru. Musuh yang banyak biasanya tidak menyenangkan, tetapi menyusahkan. Jadi apa manfaatnya?

Aku juga mempunyai banyak teman bukan Islam. Mereka tahu aku berpuasa, dan aku juga tahu mereka tidak berpuasa. Tetapi kami tidak kisah. Kami juga bergurau. Visyarn, teman lama aku beragama Buddha, sambil mengucapkan selamat berbuka puasa memberitahu dia mengambil 3 biji kurma hari ini. Aku tahu dia melawak sahaja. Tetapi caranya itu memberitahu kita bahawa dia tahu sedikit sebanyak hal ehwal orang Islam.

Nampaknya, usaha kita membina negara ini tidaklah mengambil jalan yang mudah, apabila ada segelintir dua yang bukan sahaja tidak cerdik, tetapi sengaja tidak mahu memahami nurani orang lain.

Selamat berpuasa.


1 comment:

WanBeruas said...

...tiada yang akan menjentik jika mereka tidak mengusik...apa pun jika ianya berlaku...mereka sememnagnya layak untuk itu...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails