Yang Ikut

Wednesday, 12 June 2013

Cerita perjalanan

Reactions: 
Aku berjalan ke beberapa buah negeri baru-baru ini. Salah satunya Kelantan. Ia negeri yang selalu dihebohkan dalam suratkhabar sebagai negeri miskin. Sesekali televisyen menyiarkan berita yang tidak manis mengenai negeri ini.

Ternyata ia hanya berita sahaja. 

Hakikatnya, di sepanjang perjalanan ke Kota Bahru, kelihatannya rumah batunya besar belaka. Bandarnya juga sibuk. Malamnya bernyala dengan orang berniaga di pasar. Binaan bangunan barunya yang mempunyai kubah menujukkan ciri Islamik. Ia hal yang indah.

Papan tanda kedai pula bertulis bahasa jawi di atasnya. Ia mungkin melambangkan inilah negeri Melayu yang sejati. Tidak ada negeri Melayu yang mempunyai semangat 'merdeka' seperti ini. Mungkin sebab itulah, dari segi politiknya, dan semangat Melayu Kelantan, mereka tidak mudah mengalah. Mereka ada jatidiri yang tersendiri. Banyak orangnya berniaga sendiri sahaja. Tidak hairan dengan gempita bantuan di sana sini.

Tok Bali juga kelihatannya sedang membangun sebagai bandar pelancongan yang menarik. Mungkin bakal sama hebatnya dengan Langkawi. Ia mengingatkan aku dengan Aldinga Beach di Adelaide dulu. 

Di sana sempat bertemu dengan teman lama - teman sepanjang masa sebenarnya. Kereta Nissan Wagon entah tahun bila buatannya tersangat uzur. Ia dipakai sejak zaman bujangnya lagi. Berkarat dan berlubang di sana sini. Sejak zaman kami masih menyanyikan lagu XPDC. Tetapi kereta itulah yang digunakan untuk berulang alik ke UUM Changlun bagi mengikuti pengajian PhDnya. Sesekali dia datang ke Kuala Lumpur. Dengan kereta usang itu juga.

Aku tersesat jalan untuk sampai ke rumahnya. Dia datang dengan keretanya itu. Aku mengekorinya dari belakang. Ternampak sebuah rumah banglo tersergam indah. Besar pula. Seperti istana. Di belakangnya ada dusun. Isteri aku teruja: "Eh, rumah siapa ni?". Aku diam sebab aku pun tidak tahu kepunyaan siapa rumah ini.

Tiba-tiba kereta teman aku membelok masuk ke situ. Rumah teman aku rupanya. Seperti pepatah "Jangan menilai orang dengan keretanya. Jangan juga menilai dengan rumahnya. Nilailah hati mereka".

Teman aku ini seperti aku juga. Serabutnya seperti aku juga. Kami masih berjiwa rock kapak tahun 80-an. Kami datang dari generasi itu. Seperti yang terpapar dalam filem Rock Ooo.

Dalam perjalanan pulang ke Kuala Lumpur, aku menginap di sebuah resort di Permaisuri, Terengganu. Ia resort yang pernah aku singgah 12 tahun dulu. 

Aku meninap di situ kerana aku perlu menyiapkan proposal malam itu. Tidak ada tempat lain yang paling baik untuk menulis dengan cepat. Itulah tempatnya. Tempat yang jauh dari manusia.

Bulan Julai aku akan berjalan lagi. Entah ke mana. Misinya ialah menyiapkan 2 buah makalah. 

Harapnya menjadi.




2 comments:

Anonymous said...

ha.. itu la kata pepatah melayu xkenal maka tak cinta..
Mmg byk khbar yg tidak manis mengenai negeri ni, tp tuan jangan berprasangka sepertimana org lain yg berprasangka negatif ttg apa yg dikhabarkan..dan jangan kata tak suka kelantan ya tuan..hehe

Anonymous said...

oh ya.. anak tuan comel.. sudah umur brp sekarang?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails