Yang Ikut

Sunday, 30 June 2013

Cerita aneh penyelidikan kita

Reactions: 
Dalam bengkel yang lalu, aku bertemu dengan banyak cerita aneh. Ia cerita aneh penyelidikan kita. Aku perlu menulisnya kerana ia bukan sahaja menyukarkan pelajar, tetapi membantutkan budaya penyelidikan kita.

Aku juga bukanlah penyelidik yang hebat, jauh sekali daripada ternama. Aku juga seperti orang kebanyakan yang lain. Mungkin sama dengan pelajar-pelajar PhD yang lain juga.

Bagaimana pun, apabila ada pelajar yang perlu menyiapkan proposal penyelidikan setebal 200 halaman, kita perlu bertanya balik apakah sebenarnya tujuan proposal? Memanglah tidak ada dari mana-mana mazhab pun yang mensyaratkan tebal halaman proposal penyelidikan. Tetapi, bukanlah bermakna setengah halaman, atau perlu sepanjang 200 halaman. 

Ia perlu ada logik dan wajarnya.

Lebih malang, proposal yang setebal 200 halaman itu hanya mengukur satu pembolehubah bebas, dan satu pembolehubah terikat, dan di tengahnya terdapat moderator. Atau dalam bahasa mudah, IV + M(1) + M(2) -->DV. 

Walaupun tidak salah, tetapi bukanlah begitu trend penyelidikan di dunia luar. Proposal mereka nipis sahaja. Hanya setebal 10 ke 20 halaman sahaja. Ia sudah memadai.

Yang diutamakan ialah apakah pembolehubah utamanya, dan adakah ada penambahan kepada pengetahuan baru dalam satu-satu teori, dan bagaimana implikasi kajian tadi. 

Seorang lagi pelajar sudah 3 atau 4 tahun. Masih belum lagi lepas proposalnya. Hebat benarkah kajian tadi hinggakan perlukan masa selama itu. Bayangkan, ketika pelajar tadi siap proposalnya, ia tidak menyumbang apa-apa lagi, sebab banyak pengetahuan baru yang dihasilkan orang lain sepanjang tempoh itu.

Apakah yang patut ada dalam proposal?

Pengalaman aku menyediakan proposal Australian Linkage Grant - atau nama popularnya Australian Research Council yang diketahui sangat sukar, payah dan cerewet itu pun tidak sampai pun 20 halaman. Jadi mengapa pula penyelidikan master atau PhD yang hanya sekadar untuk melatih pelajar melakukan kajian memerlukan 100 atau 200 halaman. 

Lainlah pula, kalau ada 100 pembolehubah di dalamnya.

Menjadi masalahnya ialah hanya ada 4 pembolehubah sahaja, yang mungkin tidak menyumbang apa-apa pun.

Apakah yang terlebih utama pembolehubah atau tebal halaman?

Kedua-duanya tidak terlebih penting dari cara mengutip data. Ia hal metodologi yang aku terasa sepertinya perlu menulis sebuah buku untuk hal ini.

Tunggulah. Aku sedang menulis buku ini.

Kita semua patut menggalakkan budaya penyelidikan. Bukan merosakkannya dengan hal remeh temeh yang tidak masuk akal. 


1 comment:

mulan said...

Terima kasih kerana menulis tentang ini. Akak belum cukup bijak untuk meyakinkan golongan yang bijak bijak yang perkara ini perlu diubah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails